Tuesday, October 18, 2011

Ada Di Hati - Bab 24


DUA PULUH EMPAT
“Lepas Ni suruh despatch hantar perjanjian ni untuk stamping ye.” Zafril menyerahkan perjanjian yang telah siap ditandatanganinya itu kepadaku yang masih lagi setia berdiri di hadapannya.
Aku menganggukkan kepala dan mengambil perjanjian yang Zafril berikan.
“Dah nak waktu lunch ni encik Zafril, saya keluar dulu.”
“Okay.” Zafril memberikan kebenaran dan menghulurkan seulas senyuman padaku.
“Encik tak keluar lunch ke?”
Zafril yang sudah mula menatap desktopnya, berkalih semula memandangku. “Kejap lagi kut, tak apalah awak keluar dulu. Banyak kerja nak buat ni.”
Apabila Zafril mula memberi tumpuan pada desktopnya semula, aku mula mengorak langkah meninggalkannya.
“Safi!”
Panggilan itu membuatkan aku kembali berpaling memandang Zafril semula.
“Baju yang saya bagi semalam, awak dah cuba ke?” Soal Zafril yang sudah meninggalkan kesemua kerja-kerjanya dan tepat memandangku.
Aku sekadar mengangguk, malu pula untuk bersuara. Ya, memang itu hakikatnya. Sewaktu Fitri keluar dari bilikku semalam, aku terus mencuba baju itu terlebih dahulu sebelum menyimpannya.
“Muat?”
Dengan segalit senyuman aku mengangguk lagi. Baju itu memang elok terletak pada badanku.
Zafril tersenyum senang hati. “Suka?”
“Suka, pandai encik pilih.” Pujiku setelah lama mendiamkan diri. Memang aku menyukai baju itu. Baju itu begitu cantik di mataku. Tapi jujurnya, aku lebih tertarik pada kad yang Zafril berikan. Tapi tidak perlu untuk aku membuat pengakuan tentang perkara itu di hadapannya. Perasaan malu lebih menguasai diriku kini.
“Baju tu yang paling simple, yang ada kat situ. That’s why saya beli satu.”
Aku tergelak kecil mendengar kata-kata Zafril. Aku tahu dia sengaja mahu mengusikku dengan berkata begitu. Simple! Bukankah itulah istilah yang aku gunakan untuk baju yang aku pakai sewaktu kami ingin menghadiri majlis makan malam Tanjak Holding dahulu. Kini kata-kata itu terpalit pula padaku.
“Keluar lunch dengan siapa?” Zafril sengaja menukar topik perbualan apabila aku hanya mendiamkan diri.
“Macam biasalah, dengan Amy dengan Kak Ros. Kenapa?” Rasanya Zafril tahu dengan siapa aku selalu keluar makan setiap hari, tetapi mengapa dia masih menanyakannya lagi.
“Hari ni awak keluar makan dengan saya. Biar Amy makan dengan Ros aje.” Ujar Zafril sambil mula menutup beberapa fail di hadapannya. Dicapainya telefon bimbit yang berada di atas meja sebelum dimasukkan ke dalam poket seluarnya.
“Eh, bukan encik kata banyak kerja ke tadi?” aku masih lagi tidak berganjak. Aku merenung Zafril yang telah bangun dan berjalan menuju ke arahku.
Zafril tersenyum mendengar soalan yang aku berikan. “Kerja tu sampai bila-bila pun tak habis. Hari ni siapkan, esok ada lagikan!” dengan pantas Zafril berjalan, mendapatkan pintu, lalu dia membuka pintu biliknya itu dan memberi laluan agarku keluar terlebih dahulu daripadanya.
Aku hanya menurut sahaja setiap katanya. Tadi bukan main mahu menyiakan kerja seolah-olah tiada lagi esok tapi tiba-tiba pula berubah fikiran pula. Nampaknya terpaksalah aku membatalkan janjiku dengan Amy dan Kak Ros.

AKU menoleh apabila mendengar namaku dipanggil dari arah belakang. Aku lantas tersenyum apabila terlihat Shania yang semakin menghampiri.
            “Kak Safi, buat apa kat sini?” Soal Shania sebaik sahaja dia berdiri di hadapanku.
            “Tunggu bos akak, nak lunch. Nia baru sampai ke dah nak balik?”  balasku yang sedang berdiri menunggu Zafri di tangga hadapan Restoran Sri Selasih, sementara Zafril mencari parking kereta.
            “Baru aje sampai, masuk pun belum. Nampak akak kat sini tu yang jumpa akak dulu. Ingatkan akak tunggu pakwe tadi, rupa-rupanya tunggu bos.” Sakat Shania dengan senyuman yang semakin melebar.
            “Ish… memandai je.” Sangkalku sedangkan hati sedang berbunga mendengar kata-kata Shania.
            “Hai, Safi.” Lelaki yang sedari tadi berdiri sahaja di sebelah Shania memulakan bicara setelah lama menjadi pemerhati.
            Segera aku berkali memandang lelaki yang memakai kemeja biru itu. Memoriku cuba bergerak laju mengenal pasti lelaki yang memanggil namaku. Bagaimana lelaki itu mengenaliku? Tapi aku seolah-olah pernah berjumpa dengan lelaki itu tapi aku lupa di mana?
            “Eh, you kenal Kak Safi?”  Soal Shania kehairanan pada lelaki di sebelahnya yang tidak sudah-sudah merenungku dengan senyuman yang melebar. Shania pula sudah tersenyum-senyum melihat tingkah lelaki itu.
            “Kenal.” Jawab lelaki itu pada Shania namun matanya masih terarah padaku.
            “Oh, really…” Shania kelihatan sedikit teruja, kemudian Shania memandangku semula. “Akak kenal Hafiz?”
            Faiz Hafizi! Nama itu tiba-tiba muncul di benakku, kini aku telah dapat mengingat lelaki itu. Namun ada rasa kurang enak yang membukam di hatiku. Sudahlah bayaran kerosakan kereta lelaki itu belum kujelaskan, janjiku untuk menghubunginya hampir sebulan yang lalu pun tidak aku tunaikan. Pasti di waktu ini Hafiz berfikir yang bukan-bukan tentang diriku. Bukan aku sengaja tidak mahu menghubunginya tetapi aku benar-benar terlupa.
            “Kenapa tak masuk lagi?”
            Baru sahaja aku ingin meminta maaf pada Hafiz, Kelibat Zafril tiba-tiba muncul, berjalan semakin rapat menghampiriku. Jadi niatku itu, aku simpan dahulu.
            “Saya tunggu encik tadi, tapi terserempak pula dengan adik saya. Encik Zafril… kenalkan yang ni adik saya…”
            “Abang Add!”
            Belum sempat aku menghabiskan kata Shania tiba-tiba mencelah. Pantas aku menoleh pada Shania yang telah pun menitis air matanya. Aku benar-benar terkejut melihat perubahan mendadak Shania itu, tadi elok sahaja Shania tersenyum gembira, mengapa tiba-tiba sahaja dia menangis?
            “Abang Add!” ulang Shania sekali lagi dan berjalan perlahan mendapatkan Zafril yang berada di sebelahku. Sampai sahaja di hadapan Zafril, Shania mendapatkan tangan kanan Zafril bersalaman dan mencium tangan itu.
            Zafril pula kelihatan benar-benar terkejut, melihat tingkah Shania waktu ini. Aku sendiri turut terperanjat. Kenapa Shania mengelarkan Zafril sebegitu? Bukankah Abang Add itu adalah sepupu Shania yang telah lama terpisah. Mungkinkah Zafril ini sepupu Shania? Abang Add yang selalu Shania ceritakan padaku sejak dahulu lagi? Lelaki yang benar-benar telah membuat aku ingin bertemu dengannya setiap kali nama itu keluar dari bibir Shania, lewat penceritaan tentang abang sepupunya itu.
            “Abang Add, dah tak ingat kat Shania?” Soal Shania apabila Zafril masih lagi mendiamkan dri dan hanya memandang wajahnya.
            “Qistina Shania?” ungkap Zafril perlahan, cuba untuk mendapatkan kepastian dari telahannya itu.
            Shania mengangguk laju, air mata masih lagi mengalir di pipinya. Zafril akhirnya tersenyum gembira. Melihat senyuman yang Zafril berikan padanya aku yakin memang dialah abang sepupu Shania yang amat Shania rindukan selama ini. Sungguh aku tidak menyangka bahawa aku sudah lama bertemu dan berkenalan dengan abang sepupu Shania ini.
            “Shania sihat?” suara Zafril bergetar sayu mungkin dia terasa sayu dengan pertemuan itu, aku yang berada di sebelahnya tidak lagi dihiraukannya. Perhatiannya hanya tertumpu pada Shania seorang sahaja saat ini.
            “Sihat.” Shania turut sebak seketika, Hafiz yang berada di sebelahnya juga tidak lagi dihiraukan.
            Aku dan Hafiz saling berpandangan. Dia terdiam dan aku hanya mampu berdiri kaku di situ.
            “Er… kita masuk dalam dululah.” Cadangku apabila masing-masing sibuk melayan perasaan. Zafril dan Shania mengangguk serentak kemudian mereka beriringan masuk ke dalam restoran itu. Aku pula beriringan dengan Hafiz.
            “Siapa tu?” Soal Hafiz sambil berbisik padaku.
            “Abang sepupu Nia. Dah lama dia orang tak jumpa sebenarnya.” Aku memberikan jawapan yang Hafiz perlukan.
            “Oh…” Hanya itu yang terkeluar dari bibir Hafiz.
            Keadaan restoran yang agak sesak pada waktu kemuncak begini menyebabkan kami berempat tidak dapat duduk semeja. Hanya terdapat dua meja kosong sahaja pada waktu ini, itu pun di tempat yang agak jauh antara satu sama lain.
            Akhirnya aku membuat keputusan untuk membiarkan Zafril duduk semeja dengan Shania. Aku pula duduk semeja dengan Hafiz yang terletak berhampiran dengan pintu masuk. Zafril menerima cadangan aku itu tanpa banyak soal. Aku benar-benar tidak menyangka bahawa Zafrillah abang sepupu Shania selama ini, jika aku tahu tentag hal itu, sudah lama aku mempertemukan mereka berdua. Aku masih lagi memerhatikan Zafril yang rancak berbual dengan Shania yang berada di sudut restoran.
            “Safi, jemput.”
            Aku tersentak apabila mendengar suara Hafiz. Di hadapanku telah terhidang chicken chop dan segelas air tembikai, begitu juga di hadapannya. Bila masa dia membuat pesanan itu, aku sendiri tidak pasti. Dan bila masa makanan itu dihantar ke meja, juga aku tidak perasan. Pandanganku sejak duduk di meja itu tadi hanya tertumpu pada Zafril dan Shania sahaja.
            “Safi tak kisahkan saya order menu ini?”
            Aku menghulurkan senyuman. “Saya okay je. Apa-apa pun boleh.”
            Selepas mengaminkan doa yang Hafiz bacakan aku dan dia mula menjamu selera, namun kadang-kadang mataku masih lagi memadang ke arah Zafril dan Shania. Mataku menghala ke arah Hafiz pula yang begitu berselera menjamu hidangan di hadapannya.
            “Hafiz, saya nak minta maaf sebab saya tak tunaikan janji saya untuk call awak semula Saya betul-betul terlupa.” Malu juga aku untuk membuka kisah itu semula. Janjiku padanya bukan baru seminggu dua tetapi telah lama tidak ditunaikan.
            “Tak apa, saya faham.”
            Senang hatiku apabila mendengar dia berkata begitu. “Berapa ye saya kena bayar?” aku tidak mahu melengah-lengahkan lagi perkara itu, lagi dilengahkan takut nanti dia akan terlupa terus tentang masalah yang satu ini.
            “Bayar?” kening Hafiz sudah berkerut seribu menandakan dia langsung tidak memahami maksud disebalik kata-kataku.
            “Bayaran kerosakan kereta Hafiz yang langgar hari tu.” Aku cuba mengingatkannya.
            “Oh, pasal kereta tu. Tak apalah, tak payah bayar, bukannya banyak sangat pun yang rosak.”
            “Eh, mana boleh macam tu. Saya yang langgar kereta Hafiz jadi saya mesti bertanggungjawab.” Aku masih berkeras, mahu membuat bayaran. Daripada pengamatanku, aku tahu dia seorang yang baik hati walaupun kami baru berjumpa dua kali. Tapi aku tidak mahu mengambil kesempatan atas kebaikannya itu.
            “Tak apa, tak payah.” Hafiz masih lagi berkeras sepertiku.
            “Tapi…”
            “Kalau Safi nak bayar juga, apa kata Safi bayar harga makanan tengah hari ni aje. Macam mana?” Hafiz membuat tawaran, membuat pertukaran denganku.
            Aku mengeluh, aku tahu dia pasti sudah bertekad tidak mahu aku membayar harga kerosakan kereta itu. Hendak atau tidak, aku terpaksa juga menerima pertukaran seperti mana yang dia cadangkan. Apalah sangat harga makanan tengah hari itu jika dibandingkan dengan kerosakkan keretanya, pasti mahalnya lebih berganda.
            “Hafiz dah lama kenal Nia?” sengaja aku menukar topik perbualan.
            “Kami satu kuliah masa kat U dulu. And she my best friend.” Hafiz membuka cerita.
            “Oh, jadi sebaya dengan Nialah ni?” Aku jadi teruja apabila mendengar kisah Hafiz itu. Aku tidak sangka Shania mempunyai kawan baik di Amerika, lelaki pula tu. Shania tidak pernah bercerita padaku sebelum ini.
            Hafiz mengangguk sambil mengunyah perlahan ayam yang baru dmasukkan ke dalam mulutnya.
            “Jadi Hafiz kena panggil saya kak safilahkan.?”
            Tersedak Hafiz apabila mendengar cadanganku itu. Dia menepuk perlahan dadanya. Aku yang terkejut melihat Hafiz tersedak, dengan pantas mengambil air kosong yang berada di atas meja, lalu aku serahkan kepadaya. Dia menyambut air yang kuhulurkan dan meneguknya perlahan. Setelah berasa lega, dia kembali memandangku semula.
            “Kenapa pula saya kena panggil Safi kakak?” protes Hafiz yang nampaknya tidak puas hati dengan cadanganku.
            “Iyalah Hafizkan sebaya Nia, saya pula tua dua tahun dari Nia. So, Hafiz kena panggil saya akaklah,” aku masih lagi cuba menyakinkanya agar menerima cadanganku.
            “Alah dua tahun je, bukannya jauh pun bezanya. Tak payahlah nak berakak-akak.”
            Aku menjungkitkan bahu, tidak mahu memaksanya.
            “Jom saya hantar Safi balik pejabat.” Hafiz mula bangun apabila kami selesai menjamu selera.
            “Er… tapi Nia macam mana?” Bukan aku bermaksud untuk menolak pelawaannya tapi bagaimana pula dengan Shania?
            “Tak apa Nia nanti abang sepupu dia boleh tolong hantarkan.”
            Aku mengerling memadang Zafril yang sedang rancak berbual dengan Shania. Terpancar wajah kegembiraan pada wajah mereka berdua saat ini. Dan aku yang tidak mahu menganggu mereka, mengambil keputusan untuk menerima cadangan Hafiz untuk berlalu meninggalkan restoran itu bersamanya.

Bersambung...

14 comments:

Anonymous said...

adooiii....Hafiz sudah interprem!!! cepat sambung kak...lamanya nak tunggu niihhhh!

intan abd wahab said...

baru perasan ada n3 trbaru...
hafiz tu dr mula jmpa dh nmpk sukakn safi..
zafril ttp dihati...

blinkalltheday said...

alaaaa....

Adah Hamidah said...

SEMUA : Terima kasih kerana sudi membaca ADH... semoga sentiasa sudi mmbaca dan mengirimkan komen buat ADH. Semoga ADH mendapat tempat di hati semua. Thank You So Much...

With Luv,
Adah

nadiah_abdllah said...

alaaaaaaaaa jugak.....

Aida Sherry said...

semakin mendebarkan..... sambung cepat yea cik writer...

Eijan said...

Alamak baru cinta mereka nak berkembang, dah ada yg cuba interfrem. Hafiz mmg sjk awal dah nmpk suka kat safi. Jgn pulak si shania tu suka kat zaf....dan harap zaf sedar dia ada saingan bila hafiz hantar safi balik ofis...dan sedar yg dia dah buat safi terpinggir d restoren tu....wah adah ni dah makin teruja kami dah tau citer seterusnya....

cik eya said...

alaaaaaaaaa..kite pun nak juga alaaaaaa nye tu..heheheh Kak Adah..besttt sagttt!! nak lagi..xsabar nak tahu selanjut nye..ngeee~~ PEACE!!!;)

ieda ismail said...

waaaaaaaa, terlupe trs Zafril bile jupe Nia..........hehe, tersedak Hafiz biler suh pggil akak Safi

umi kalsom said...

oh no!
Shania bukan sukakan abang Add ke?
masing2 dah ada pesaing nampaknya...

Anonymous said...

tumpang tnye, bab ape ek yg de citer psl shania ni?? dh lupe lh..

Miss Nurul said...

wah! hafiz ni pun...
dgn safi pun nak tackle..
dh la safi tua dpd dia...
x matching laaa...
zafril pun blh plak tinggalkan safi cm tu je..
x patut...

safina rahman said...

hahhahahahaha ...cinta tiga segi la ni ..ke cinta bersegi2 ni ..makin best cite ni ..hehehehe ,,

Anonymous said...

Hatiku hanya untukmu....@bluescarf

Post a Comment