Wednesday, April 22, 2015

ISTERI SOLIHIN



ISTERI SOLIHIN
Oleh : Adah Hamidah


“Alhamdulillah, sampai dah kita. Inilah rumah saya.” Pak cik Jamal senyum. Enjin kereta sudah dimatikan.
Rumah yang beratapkan zink aku pandang tanpa rasa teruja. Mama kat sebelah wajahnya nampak pasrah. Sungguh-sungguh menyerah diri pada takdir. Pemilik kereta Proton Iswara sudahpun turun. Inilah masa dan peluang untuk bertanya sekali lagi pada mama.
“Ma, betul ke keputusan yang mama buat ni?” aku soal. 
Mama tunduk.  “Kita ada pilihan lain? Tak ada kan?” soalanku dibalas dengan soalan.
“Tapi ma… tengoklah rumah tu, macam reban aje.” Aku suarakan apa yang aku rasa. Tak sangka di bandar besar beginipun masih ada lagi kawasan perkampungan. Penempatan yang terdiri daripada rumah-rumah berdindingkan papan, dan beratapkan zink karat.
“Bersyukurlah... mama rasa lebih baik kita tidur dalam reban ayam daripada tidur kat kaki lima.” Mama terus keluar dari perut kereta.
Aku mendengus kasar. Benci dengan apa yang berlaku. Terlalu banyak yang aku tak puas hati. Cuma tak dapat aku luahkan pada mama. Termasuk soalan yang satu itu, yang sudah lama aku pendam sejak huru-hara menyerang hidup aku macam halilintar. Soalnya sekarang, macam mana aku nak tinggal di sini? Aku tak rasa aku mampu bertahan walau untuk sehari.  Bencinya! Kenapalah tiba-tiba saja dugaan datang bertubi-tubi?

KOPI dihidangkan kepada aku dan mama. Dari bertiga, kini sudah jadi berlima. Isteri Pak Jamal iaitu, Aminah juga ada sama, duduk di ruang tamu. Yang kelima ialah anak lelaki Pak Jamal yang tidak pernah aku kenal.
            “Jemput minum puan.” Pelawa Mak cik Aminah
            “Tak payahlah berpuan-puan bagai. Malu saya. Panggil kakak aje.” balas mama.
            “Tak apalah puan. Dah banyak jasa puan dan arwah tuan pada kami sekeluarga.”
            “Kami tak buat apapun. Semuanya rezeki Allah.”
            “Kenalkan, inilah anak saya yang sulung tu.” Giliran Pak Jamal bersuara.
            “Ini Solihin?” Lebar pula senyuman mama. Nampak sangat mama kenal. “Dah habis belajarkan?”
            “Belum puan. Sekarang ni tengah semester akhir.” Solihin jawab sendiri.
            “Oh… belajar kat mana? Lupa pula mak cik.”
            “UIA.”
            “Course apa?”
            “Engineering.”
Aku pandang Solihin. Budak engineering, patutlah skema jawapan. Sudah tentu-tentu aku lebih tua daripada dia.
“Tengah cuti sem ke?”
“Eh, tak adalah puan. Memang saya ulang alik dari rumah sebab tak jauh manapun.”
“Janganlah panggil puan. Kekok mak cik rasa. Dahlah mak cik menumpang kat sini.”
“Baiklah mak cik.” Solihin senyum.
Aku bosan. Nak-nak bila mama buka cerita pasal menumpang hidup di sini. Sesuatu yang langsung tak pernah aku terfikir.
“Ini Puteri Maisara. Anak tunggal saya.”
Mama memperkenalkan aku. Aku paksa bibir kuntumkan senyuman atas perkenalan itu. Manisnya ada, ikhlas saja yang tak ada. Mukadimah perbualan mereka terasa panjang benar. Tak sanggup aku nak tunggu. Kalau dibiarkan, mahunya melarat sampai ke tengah malam nanti.  
“Boleh tanya sikit tak?” aku mencelah.
            “Nak tanya apa tu?” Pak Jamal angkat kening.
            “Kipas ni memang dah habis laju ke?” aku pandang kipas siling yang nampak begitu keberatan untuk berputar laju. Langsung tak mengalu-alukan kedatangan aku. Terpaksalah aku bersusah payah mengipas diri dengan tangan. Dari tadi aku kepanasan, tak ada seorangpun yang peduli.
            Solihin dengan ayahnya berpandangan. Mama pula mula bagi signal dengan membutangkan matanya padaku. Eh, adakah menjadi satu kesalahan untuk aku bertanya?
            “Kipas lama… macam inilah.” Suara Pak Jamal menjawab. “Tak apa, biar Pak Jamal ambilkan kipas berdiri.” Pak Jamal bangun dari duduk.
            “Ayah, tak apa. Biar along yang ambil.” Solihin menahan ayahnya.
            Aku sekadar memandang babak keluarga bahagia di depan mata. Suasana harmoni yang dipamerkan itu menimbulkan satu rasa dalam jiwa. Bukan rasa yang menyenangkan, tapi rasa disebaliknya. Untunglah budak Solihin tu. Ayah masih ada. Aku ni?
            “Tak payahlah. Boleh sesiapa bagi tahu bilik saya dekat mana?” aku mahu buka cerita baru. Tutup kisah kipas tadi.
            “Hah penat ya. Mari mak cik tunjukkan bilik.” Kini Mak cik Aminah pula bangun.
            Aku bangun sama. Tapi tidak mama. Masih duduk di situ. Tak mahukah dia menyertai aku berehat-rehat di dalam bilik?
            “Mama?”
            “Sara masuk dulu. Nanti mama masuk.”
            Aku sekadar mengangguk. Biarlah, mungkin ada perkara yang ingin mama bincangkan dengan Pak Jamal setelah apa yang terjadi hari ini. Aku malas nak fikir.

SUNYI pula! Nak sambung berbaring, badan aku dah mula rasa sakit-sakit. Mana taknya, dapat katilpun tak serupa katil. Tilam pula punyalah nipis. Kek lapis Apollo lagi tebal rasanya.  Tak jadi nak teruskan misi bersantai-santai.
Mama dengan mak cik Aminah ada di dapur menyediakan minum malam sementara menunggu Pak Jamal dengan Solihin pulang dari surau. Mama pun satu, bukannya sihat sangat tapi masih tak menang tangan membantu mak cik Aminah. Aku nampak biskut kering sudah terhidang. Tak jadi aku nak masuk campur memandangkan kedua wanita itu sedang rancak berbual. Perlu ada haluan lain.
            Sudahnya aku selak langsir bilik yang menyinar cerah cahaya lampunya. Itu bilik anak paling bongsu dalam keluarga Pak Jamal. Mama cakap namanya Aisyah. Baru berumur enam tahun. Jauh jarak umur antara dia dan solihin.
            “Buat apa tu?” aku tegur dari luar. Hanya kepala yang aku jengahkan ke dalam.
            “Eh, kakak.” Aisyah letak pensil warna.
            Senyuman Aisyah menghantar langkahku masuk ke dalam biliknya. Bilik itu lebih kecil daripada kamar mandiku dahulu. Aku duduk sebelah Aisyah. Alang-alang dah tak ada kawan, ada baik juga aku jadikan si kecil ini kawan. Boleh jadi teman berbual.
            “Ayah cakap tadi, nama kakak Puteri. Betul ke kakak ni puteri?” Aisyah petah bertanya.
            “Betul!” aku mengiyakan. Memang itu namaku walaupun masih belum lengkap sepenuhnya.
            “Puteri tu princess kan? Kakak ni princess lah?”
            Aku diam seketika. Kemudian ada tawa menyilang. “Hah, betullah tu.”
            “Macam Princess Anna dengan Elsa ni?” Aisyah tunjuk gambar kartun yang tadi diwarnakan.
            Masih aku ketawa. Kepala aku anggukkan. Layan saja karenah budak kecil itu. Lagipun sesekali dapat pengiktirafan jadi puteri dalam cerita dongengpun seronok juga.
            “Kalau kakak memang princess, kenapa kakak tak duduk dekat istana?”
            Budak ini! Terdiam aku dibuatnya. Tak sampai lima minit berbual, dia sudah bagi aku soalan aras tinggi. Jenuh juga nak jawab.
            “Errr…” aku mencari idea. “Hah, sebab akak kan princess. Kan semua princess dalam fairy tales tu tak dapat nak duduk dekat istana sebab istana ada orang jahat. Istana akak kena kepung dengan orang jahat, jadi akak terpaksa lari duduk dekat sini.” Aku reka cerita supaya sesuai dengan kefahaman anak kecil seperti Aisyah. Kalau aku cakap rumah aku kena sita, tunggu masa untuk dilelong, aku yakin dia tidak faham.
            “Ha’ahlah… istana ada orang jahat. Princess Anna pun nak lari dari istana sebab Duke jahat.    
            “Betul tu.” sokong aku sepenuhnya tanpa ada keraguan walaupun aku tak kenal siapa Duke.
            “Kesiannya kakak princess. Tak apa, kakak princess tinggallah kat sini. Kalau ada orang jahat datang sini, nanti along boleh lawan.”
            “Along?” Otak aku dah terbayang gambar Solihin tersenyum dengan pakaian sang putera. Siap pegang perisai dengan pedang. Ceh! tak kena langsung.
            “Tak naklah. Akakkan princess. Akak ada kuasa nak lawan orang jahat.  Kalau akak tunjuk aje tapak tangan macam ni, terus kuasa akak keluar. Along tak payah tolongpun tak apa.” Berapi-api aku bercerita. Siap dengan gaya.
            “Kenapa? Ingat saya tak boleh lawan orang jahat?”
            Tersentak aku dibuatnya. Tiba-tiba pula Solihin muncul depan pintu. Dia tentunya sudah dengar perbualan antara aku dan Aisyah. Aduhai. Tak suka betullah aku.
            “Along dah balik...” Aisyah lari mendapatkan satu-satunya abang yang dia ada.
            Solihin membawa Aisyah dalam dukungan. “Ibu panggil kat dapur tu. Pergi cepat.” Aisyah diturunkan.
            Aku turut bangun. Memandangkan Aisyah sudah mahu keluar, aku juga patut beredar. Potong betullah budak Solihin ni. Laju aku berjalan melepasi Solihin yang masih tegak berdiri di muka pintu.
            “Menipu tu berdosa.”
            Sambil aku lalupun sempat Solihin bagi nasihat. Pantang betul keturunan aku, budak muda nak nasihatkan orang lebih tua. “Apa dia?” aku peluk tubuh sendiri sebaik berpaling. Tanya dengan nada tak puas hati walaupun aku dah dengar tadi. Sengaja nak uji apa Solihin berani nak ulang lagi?
            “Tak baik menipu, berdosa. Saya cakap salah ke?”
              Ternyata Solihin memang berani. Aku pula yang tergamam. “Amboi, mengalahkan Ustaz Don. Tengah-tengah jalan ni pun sempat nak bagi ceramah.” Aku tetap pamerkan senyuman pada anak tuan rumah walaupun aku rasa menjengkilkan.
            “Saya bukan nak berceramah. Mana yang saya nampak salah, saya tegur untuk ingatan bersama.” Balas Solihin.
            Aku pandang sinis. Bukan aku sengaja tak suka dia. Tapi emak yang melahirkan rasa kurang senang aku pada Solihin. Sejak emak langkah masuk ke dalam bilik, mak tak henti-henti memuji-muji Solihin. Sakit telinga aku dibuatnya. Dan sekarang, rasa itu makin meluap-luap. Tak adalah bagus manapun budaknya. Emak saja yang rasa begitu!
 “Oh begitu ceritanya…” terangguk-angguk kepala aku.  “Terima kasihlah ya ustaz… terima kasih sangat-sangat atas ingatan tulus ikhlas tu. Terharu sangat dah ni. Lain kali tegurlah lagi.” malas aku nak layan. Lebih baik pergi menonton siaran televisyen.
            “Sara, nak ke mana tu? Semua dah tunggu nak minum sama.” Laung Solihin.
            Sekali lagi aku berpaling tanpa rela. “Tak apalah. Aku tak makan biskut kering, nanti makin kering badan aku ni.” Aku cakap tanpa tunjuk wajah. Meneruskan misi mendapatkan remote control televisyen.

PUKUL lima pagi mama sudah kejutkan aku bangun. Mama suruh pergi mandi. Siap sedia untuk tunaikan solat subuh.
            “Pergilah cepat, Sara. Nanti orang lain nak mandi pula.”
            Aku masih pejam mata dalam duduk. Belum pernah dalam hidup aku, bangun pukul lima pagi semata-mata nak mandi? “Sekejap lagilah ma… mengantuk ni.”
            “Jangan macam ni, Sara. Kita ni menumpang, buatlah cara orang menumpang. Janganlah nak jadi macam tuan rumah.”
            Mata yang mengantuk jadi segar mendengar kata-kata mama. Menumpang? Aku benci dengan perkataan yang satu itu! Kenapa mesti aku? aku hentak kaki. Membentak keadaan yang menyepit. Terus berjalan mendapatkan tuala dan keluar dari bilik.
            “Sikit-sikit menumpang… sikit-sikit menumpang…” aku membebel sendiri. Pintu bilik air aku tolak kuat. Tapi kaki tidak melangkah masuk. Kedinginan yang menyerbu tubuh menghentikan langkah. Belumpun sempat sentuh air, aku dah rasa menggigil kesejukkan. Macam mana nak mandi? Terdiam aku di situ.
            “Kenapa tercegat kat situ? Kalau nak mandi, baik mandi cepat, ramai lagi yang nak mandi ni.”
            Automatik aku toleh kepala. Ada solihin di sebelah. Dia datang dengan tuala di tangan. Sah, diapun nak mandi juga.
            “Water heater ada tak?” aku tetap soal walaupun aku tahu mustahil ada.
            Solihin sekadar menggeleng. “Kalau sejuk sangat boleh jerang air, lepas tu campur dengan air dalam kolah.” Cadangan dikemukakan oleh Solihin.
            “Cara tu dah lapuk. Tak ada cara yang lebih cepat dan mudah?” aku soal lagi. Tuala yang menutup kepala masih belum aku lepaskan. Sejak berhijrah beberapa bulan lalu, aku cukup jaga aurat yang satu itu.
            “Tak ada.” Solihin memberikan jawapan yang sama
“Takkan tak ada. Bekulah aku dalam ni nanti.”
“Belum pernah ada lagi orang yang beku sebab mandi pagi.”
“Sebab tak pernah adalah aku risau. Mana tahu aku orang yang pertama. Kau tu carilah inisiatif, usaha sikit. Jangan asyik jawab tak ada aje. Akukan tetamu. Dalam Islam, tetamu kena layan baik-baik. Takkan tak tahu? Semalam bukan main pandai lagi kau bagi ceramah.” Panjang lebar aku membebel.
“Usaha?”
“Hahlah. Usahakan tangga kejayaan. Cepatlah, kata ramai lagi nak mandi.” Aku arah macam puan besar. Gaya aku cakap memang penuh lagak. Setakat budak UIA jangan mimpilah nak berlawan cakap dengan aku. Kalaulah dia tahu aku ni belajar dekat mana dulu, tentu dia tercengang. Saja malas aku nak kecoh-kecoh.
            “Apa-apa pun tak apa?”
“Tak kisahlah. Janji aku tak jadi ais kepal dalam bilik air ni.”
Solihin mengangguk. “Tunggu kejap.”
            Aku hantar pemergian Solihin dengan senyuman. Macam ini barulah ada semangat nak mandi. Kalau tak ada pemanas air, nescaya tak sanggup aku nak mandi.
            Tak sampai lima minit, Solihin datang balik. “Nah cuba guna ni. Mungkin boleh bantu.” Senyuman solihin terbuka kecil.
            Aku pandang peralatan yang dihulurkan oleh Solihin. Alat yang didakwa mampu memanaskan air itu tidak tercapai tanganku.
            “Ambillah. Lepas pasang suis, letak terus dalam kolah. Kut-kut air boleh jadi panas.”
             Aku jadi bahang dengan tiba-tiba. Tahulah dia bakal engineer, tapi tak perlulah pemikirannya sampai ke tahap ini. Rasa nak telan aje budak tak cukup umur depan aku ni. Buatnya aku bendul, ikut cakap dia, tak pasal-pasal aku akhiri hidup aku dalam bilik air. Mati kena renjatan elektrik.
            “Ini bukan nak bagi air jadi panas, ini nak bagi hati jadi panas.” Aku jerkahkan aje. “Simpan ajelah water heater tak cukup sifat tu.” Aku jelir lidah, lepas tu cepat-cepat masuk dalam bilik air. Gila betul, ada ke seterika nak dijadikan pemanas air? Macamlah aku tak tahu niat Solihin. Pada semalam tak puas hati dengan aku. Nampak sangat dia tak suka aku menumpang kat sini. Ah, ada aku kisah! Ini bukan rumah dia pun. Rumah emak dengan ayah dia. Bermakna, dia juga penumpang di sini. Huh!

Untuk bacaan lanjut dapatkan Antalogi cerpen & mini novel, Melodi Cinta Terbitan Karyaseni. Himpunan 10 karya daripada 10 penulis Karyaseni & Penulisan2u.

Kata AH:
Assalamualaikum, Salam hormat buat semua pembaca AH. Lama AH tak update blog. Tak ada story dapat dikongsikan pada semua. Tapi hari ni, AH kongsikan teaser Cerpen ISTERI SOLIHIN yang turut dimuatkan dalam Antalogi Melodi Cinta. Memuatkan 10 Cerpen/mini novel daripada penulis2 hebat KS dan Penulisan2u. AH aje penulis bilis yang direzekikan terselit di situ. He3. Harap semua rakan-rakan pembaca sudi dapatkannya. Semua kisah ringkas daripada AH. Mudah-mudahan ada sedikit ilmu di dalamnya. Oh ya, boleh didapatkan di Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur 2015. Insya'Allah kalau tak ada sebarang perubahan, AH akan berada di Penerbitan Karyaseni pada 3 MEI nanti, jam 10 pagi hingga 1 tengah hari. Ada kesempatan bolehlah kita jumpa ya. Doakan AH ada karya yang lebih besar tahun ni. Jumpa lagi nanti. Terima kasih pada semua.

Saturday, January 24, 2015

E-Book Love Story (Kompilasi Karya Cinta)

Assalamualaikum.

Alhamdulillah. AH sangat bersyukur kerana berpeluang untuk melibatkan diri dalam Projek Amal Penulis bagi membantu saudara-saudara kita yang kini hilang tempat tinggal atas ujian banjir tempoh hari. Projek ini disertai oleh 7 lagi penulis yang AH sangat kagumi. Merasa juga AH bergabung tenaga, bekerjasama dengan penulis-penulis hebat tanah air. 


E-book ini menggunakan format PDF, dengan menggandungi 241 muka surat keseluruhannya. Antara karya-karya yang dipersembahan adalah seperti berikut :


Harga? Untuk projek amal penulis yang dijalankan, TIADA sebarang harga yang ditetapkan untuk E-book ini. Anda boleh menyumbang seikhlas hati. Tidak kira berapapun sumbangan anda untuk projek ini, anda LAYAK menerima E-book ini. Mudah kan?

Sekiranya anda berminat dan tergerak hati untuk menyumbang pada projek ini. Anda boleh mendapatkan maklumat lanjut menerusi https://www.facebook.com/adah.hamidah untuk maklumat lanjut.

Dimaklumkan di sini bahawa 100% sumbangan yang diterima hasil daripada jualan E-book ini akan disumbangkan kepada mangsa-mangsa banjir. Insya'Allah kami sangat amanah dah komited untuk membantu sama seperti anda sekalian.

Oh ya, Seperti yang rakan2 pembaca boleh lihat dalam gambar di atas, AH juga punya sebuah karya cinta dalam projek kali ini. Maka AH berbesar hati untuk kongsikan sedikit teaser karya bertajuk 'Bandar Tasik Selatan' untuk bacaan awal semua. Terima kasih atas bacaan ramai. Selamat Membaca.



STESEN BANDAR TASIK SELATAN
Oleh : Adah Hamidah

            Senyuman terlakar. Aku sekadar menggeleng. Train terlepas lagi, sama macam semalam. Tiada guna dia mengejar kerana train sudah mula bergerak. Lalu aku hanya mampu melihat train menjauh. Ala-ala Kajol dalam cerita Dilwale Dulhaniah Le Jayenge. Cumanya aku taklah menangis. Lagipun masih awal lagi. Baru pukul enam tiga puluh lima minit pagi. Langsung tiada masalah untuk menunggu train seterusnya. Maklumlah, perkhidmatan kereta api moden berkuasa elektrik tidak perlu dirisaukan. Sepuluh minit sekali train akan tiba untuk membawa penumpang ke destinasi. Langkah menuruni anak tangga diperlahankan.
            Hakikatnya aku memang suka keluar lebih awal untuk ke tempat kerja. Tidak perlu berebut dan berasak-asak. Oleh kerana itulah, kini aku tinggal bersendirian di stesen transit aliran ringan Bandar Tasik Selatan setelah ditinggalkan tadi. Yang lain tentunya sudah elok duduk dalam train yang sudahpun tidak dapat dilihat dengan pandangan mata.
            Kaki masih meneruskan olah gerak. Menuju ke bangku yang tersedia. Aku duduk di situ, menunggu kedatangan train seterusnya. Sememangnya aku lebih rela menghabiskan tenaga berjalan dan menunggu train daripada membazirkan masa meredah kesesakan lalu lintas pagi dan petang. Oh tidak! Memang aku tak sanggup.
            Mata menangkap susuk tubuh yang baru mula menuruni anak tangga. Hanya sekilas pandangan. Seorang lelaki! Muka nampak baik, tapi bebola matanya nampak tajam. Terus  aku rasa tak sedap hati. Ah, sekejap lagi tentu lebih ramai yang sampai. Pantas aku alih pandangan jauh di sebelah kanan. Entah apa aku lihat, padahal train hanya akan muncul dari arah yang berbeza. Tak kisahlah, asalkan aku tak perlu pandang lelaki tadi.
            Saat demi saat berlalu, sekarang aku tahu ada yang sedang berdiri di hadapan. Sah-sah lelaki tadi. Siapa lagi kalau bukan dia. Ish, dah kenapa pula berdiri depan aku? Nak toleh, mendongak, aku tak berapa berani. Jadi aku buat-buat tak perasan. Sudahnya aku anjak kedudukan, beralih sedikit agar tidak lagi berhadapan dengan dia. Malangnya dia juga bergerak sama. Ini tak boleh jadi. Tanpa buang masa aku bangun. Serta merta rasa tak aman, maka perlu cari kawasan yang lebih selamat.
            “Nak lari mana?”
            Belum sempat aku buka langkah dia terlebih dahulu keluarkan dialog yang biasa diperdengarkan oleh watak jahat dalam drama-drama televisyen. Ayat itu juga telah berjaya memaksa dengupan jantung aku bergerak pada kelajuan luar biasa. Tak perlu untuk aku jawab soalan itu. Apa yang paling penting sekarang ialah menyelamatkan diri daripada anasir-anasir jahat. Bersedia untuk memecut larian.
            “Pinjam pandai, pulangkan tak reti pula?”
            Aku tak jadi lari apabila mendengar lanjutan kata-katanya. Lebih-lebih lagi setelah aku melihat beberapa orang awam mula muncul. Lega rasanya. “Pinjam?” kali ini baru aku berani pandang muka dia. Aku kenal dia ke? Otak memproses maklumat. Hasilnya yang dihantar oleh fail ingatan mengesahkan bahawa aku memang tidak kenal dia.
            “Nak buat-buat lupalah tu!”   
            “Rasanya salah orang ni.” senyuman aku buka tanpa ikhlas. “Awak pun saya tak kenal, macam mana nak meminjam? Betul tak? Jadi saya pergi dululah ya.” aku bertindak beredar. Adalah lebih selamat kalau aku bergerak menuju ke arah beberapa orang awam yang sudah terpacak menunggu ketibaan train.
            Cubaan untuk bergerak bagai disekat. Walaupun aku berusaha keras membawa kaki mara, namun tiada langkah yang dapat aku buka. Mana tidaknya, beg yang tergalas ditarik dari belakang. Tali yang tergantung pada kedua-dua bahu, aku sentap kuat. Harapnya, berjaya melepaskan diri. Sayangnya masih gagal juga. Malah aku pula yang terdorong ke belakang apabila beg galas ditarik, membalas tindakan aku sebentar tadi. Sekelip mata aku dihantar duduk di atas lantai stesen. Terhentak, aduh!
            Mata-mata yang ada memandang ke arahku. Hilang sabar aku dibuatnya. cepat-cepat aku bangun. Tak pasal-pasal malu pagi-pagi hari. Lelaki ni memang tak faham bahasa agaknya. “Apa ni? Sakit tahu tak?” aku lebih berani daripada beberapa minit tadi. Train yang sampai sudah tidak lagi aku pedulikan.
            “Kalau tak nak sakit, pulangkan apa yang kau dah pinjam.”
            “Dah cakap salah orangkan? Kenalpun tak, pinjam apanya?” aku tinggikan suara.  
            “Nak kena kenal dulu baru boleh pinjam?”
           “Yalah. Mana ada orang bagi pinjam barang kat orang yang dia tak kenal.” Mati-mati aku pertahankan hujah. Rasanya lelaki ni ada masalah mental agaknya.
            “Habis, segala bank kat Malaysia ni, Mara, Ptptn, Tekun National, Amanah Ikthiar, Ah long, semua tu buat sesi berkenalan dulu baru bagi pinjam?”
            Fakta dan contoh-contoh kukuh yang dikeluarkan oleh lelaki dengan mudah mamatahkan hujah yang aku keluarkan. Betul juga. Tak kenalpun boleh pinjam. Isi borang aje. Aku jadi kelu. 
            “Okey, apa yang saya pinjam?” itu aje ayat yang ada sekarang. Jadi aku tanya aje sementara memikirkan cara lain untuk keluar daripada masalah yang tak ada sangkut paut dengan aku secara langsung mahupun tidak langsung.
            “Magic colour.”
            “Hah?” tergamam aku. Kalaulah aku tengah minum air tadi, dah tentu bersembur keluar. Ingatkan duit beribu-ribu ke, kereta Ferari ke, rupanya magic colour aje?
            “Tak payahlah nak terkejut sangat. Pulangkan aje, habis cerita”
            Memang tak terkata. Disebabkan magic colour aje dia sanggup buat aku jatuh terduduk. Lelaki ini memang luar biasa. Atau mungkin lebih layak digelar pelik dan ganjil. Tak ada masa aku nak pinjam magic colour. Aku bukannya pereka fesyen nak pakai peralatan mewarna bagai. Dunia aku dengan komputer aje. 
“Okey, esoklah. Esok saya pulangkan.” Aku ambil jalan mudah. Magic colour ajepun. Berapa ringgit sangat harganya. Jadi tak payahlah aku nak tegakkan kebenaran. Biarlah aje. Mungkin pelanduk dua serupa. Orang yang meminjam magic colour itu punya wajah seiras denganku. Itu kesimpulan yang aku buat pada akhirnya.
“Okey. Esok aku tunggu. Jangan kau hilangkan diri pula. Bukan senang nak cari kau ni.”
“Tak hilangnya. Janji esok pulangkan.” Yakin saja ku tabur janji.
Lelaki itu mengangguk lalu berjalan pergi. Aku kelegaan. Hurm... Jam pada tangan mendapat perhatian. Kemudian aku angkat wajah, kembali melihat lelaki tadi. Mahu tahu arah tujunya. Sekeliling aku pandang, tapi langsung tak jumpa. Pada hal baru beberapa saat mata melepaskan dia pergi dari pandangan.  “Aik, sekejap aje hilang?”

AZIAN, Ekin dan Teja gelak besar mendengar cerita yang aku sampaikan. Gamat meja kami jadinya. Mujur suasana hingar bingar food court Suria KLCC menenggelamkan suara mereka. 
            Korang ni macam tak percaya cerita aku aje.” Gelas berisi air soya aku tolak. Punyalah beriya-iya aku bercerita, bolehkan pula dia orang tak percaya?
            “Macam ni, bukan kita orang tak percaya, tapi cerita kau ni macam tak logik. Magic colour aje, takkanlah nak tuntut sampai macam tu sekali.” Masih bersisa tawa Azian.
            “Yalah Sirah. Dah tu kau pun satu hal. Dah tau kau tak kenal, yang kau nak pulangkan juga kenapa? Ke memang betul kau pinjam tak pulangkan?”
            Ketawa kembali meriah dengan pertanyaan Teja. Aku tarik muka. Nama aje kawan baik, tapi tak ada seorangpun yang faham.
Korang ingat aku nak sangat mengaku aku yang pinjam? Kalau bukan sebab-sebab keselamatan, tak ada mananya aku nak buat macam tu. Kalau korang ada kat tempat akupun, aku gerenti korang buat benda yang sama.” Luahku. Keselamatan harus menjadi keutamaan. Boleh saja kalau aku terus berkeras mengatakan aku bukanlah orang yang meminjam. Tapi bila difikirkan kemungkinan-kemungkinan yang ada, aku fikir lebih baik ganti saja.
“Kalau aku tak kata nak pulangkan, buatnya lelaki itu campak aku kat landasan, tak pasal-pasal aje nanti.” masih aku jelaskan mengapa dan kenapa keputusan itu aku ambil. Masih terbayang kesakitan akibat jatuh terduduk tadi. Nak bergadai nyawa semata-mata magic colour? Itu tidak berbaloi.
“Cerita kau ni memang rare sangatlah, Sirah. Apapun, kau jangan risau. Kita orang akan cuba percaya dengan sedaya upaya.” Ekin letak sudu. Bercakap sambil makanan memenuhi mulut. Tak senonoh betul.  
“Suka hati koranglah nak percaya ke tidak. Tapikan...” Aku tak tahu sama ada patut bagi tahu dia orang atau tidak. Sedangkan cerita tadipun menjadi bahan jenaka mereka, inikan pula yang ini. Namun masing-masing sudah kepakkan telinga tak sabar mendengar. Terpaksalah aku cerita juga.
            “Tapi apa? cepatlah.” Azian bersuara.
            “Entah kenapa aku rasa kejadian tadi tu macam dejavu.”
            “Dejavu?” bersepadu suara Azian, Ekin dan Teja.
            “Ha’ah. Macam aku dah pernah lalui aje semua tu.” Dahiku berkerut. Sepanjang menaiki train lrt star menuju ke Stesen Masjid Jamek bersambung pula dalam train lrt putra ke Stesen KLCC, itulah perkara difikirkan. Rasa macam dah pernah lalui semuanya.
            “Aku rasalah kan...” Teja cakap sekerat. Lepas tu memberikan isyarat tangan agar semua kawan-kawan lebih mendekat. Bunyi macam suspen dan masing-masing ikut cakap termasuklah aku, merapatkan diri dengan Teja.
            “Aku rasalahkan, lelaki tu ada kuasa magik.”
            “Ish, takkanlah!” aku orang pertama yang sangkal. Tidak yakin.
            “Betul, Sirah. Cuba bayangan. Tiba-tiba aje dia muncul, lepas tu dengan tidak semena-mena berjaya pula dia buat kau rasa macam dejavu. Kau tak rasa ke, magic colur yang dia minta kau pulangkan tu macam hint yang dia sengaja nak bagi. Nak kau tahu yang dia tu ahli magic. Betul tak?” berkerut-kerut dahi Teja bercerita. Penuh kesungguhan.
            Semua orang diam memikirkan teori Teja. Azian siap mengangguk-anggukkan kepala. Idea dia mengalahkan teori konspirasi.
            “Merepeklah kau Teja. Tak logik.” Aku berlepas tangan daripada terus menghayati, menyelam dan memikirkan teori teja. Tak masuk akal.
Riak Teja menampakkan kekecewaan. Namun tak sampai tiga saat dia ketuk meja tiba-tiba. “Hah, tahupun tak logik. Sedarpun kau. Jadi tak payahlah kau nak bermagic colour lah, dejavulah. Menjadi-jadi pula khayalan kau ni.” Teja tegas menyedarkan.
            “Ha’ahlah, Sirah. Semalam kau cerita nampak kucing bawa motor. Hari ni kau pula kena serang sebab magic colour. Kau tak ada kerja lain ke?” Ekin juga bertegas, mengingatkan kisah semalam.
            “Cukup-cukuplah Sirah. Henti-hentikanlah berimaginasi tinggi sangat. Nanti jatuh sakit.” Giliran Azian berucap.
            “Woi, aku...”
“Dah... jomlah balik office. Esok-esok pula kau cerita. Habis waktu dah ni.” Celah Teja.
Aku langsung tak sempat nak buka mulut. Tak ada seorangpun yang bagi peluang. Semua sudah bangun, bersedia untuk bergerak pulang ke pejabat. Mencebik aku sendirian. Salah aku juga. Kisah kucing bawa motor tu memang aku reka. Saja nak bergurau senda. Nak uji siapa kawan yang paling percaya pada aku. Tapi kisah hari ini memang bukan rekaan. Disebabkan pembohongan semalam, tak ada sesiapapun yang nak percaya pada aku hari ini. Inilah akibat kalau berbohong!
“Itu duk mengarang kisah apa pula? Tak nak balik office?” jerit Teja.
Tersentak aku dibuatnya. “Nak baliklah ni.” Cepat-cepat aku bangun. Ada senyuman ikut sama. Walaupun dia orang tak percaya kat aku, tapi dia orang tetap sayang dan ambil berat pasal aku. Itulah namanya kawankan? 


Untuk membaca lanjut, dapatkan E-Book Love Story, Kompilasi Karya Cinta. 

Kata AH:
Hidup penuh dengan ujian. Semoga dengan niat membantu insan-insan yang sedang diuji, maka ujian untuk kita pada masa akan datang lebih mudah untuk kita hadapi dan tangani. Ujian itu indah, jika kita faham takwil disebalik ujian yang tiba. Selamat Menyumbang! Semoga setiap satu daripada usaha kecil kita bersama  dirahmati oleh Allah SWT.