Saturday, January 24, 2015

E-Book Love Story (Kompilasi Karya Cinta)

Assalamualaikum.

Alhamdulillah. AH sangat bersyukur kerana berpeluang untuk melibatkan diri dalam Projek Amal Penulis bagi membantu saudara-saudara kita yang kini hilang tempat tinggal atas ujian banjir tempoh hari. Projek ini disertai oleh 7 lagi penulis yang AH sangat kagumi. Merasa juga AH bergabung tenaga, bekerjasama dengan penulis-penulis hebat tanah air. 


E-book ini menggunakan format PDF, dengan menggandungi 241 muka surat keseluruhannya. Antara karya-karya yang dipersembahan adalah seperti berikut :


Harga? Untuk projek amal penulis yang dijalankan, TIADA sebarang harga yang ditetapkan untuk E-book ini. Anda boleh menyumbang seikhlas hati. Tidak kira berapapun sumbangan anda untuk projek ini, anda LAYAK menerima E-book ini. Mudah kan?

Sekiranya anda berminat dan tergerak hati untuk menyumbang pada projek ini. Anda boleh mendapatkan maklumat lanjut menerusi https://www.facebook.com/adah.hamidah untuk maklumat lanjut.

Dimaklumkan di sini bahawa 100% sumbangan yang diterima hasil daripada jualan E-book ini akan disumbangkan kepada mangsa-mangsa banjir. Insya'Allah kami sangat amanah dah komited untuk membantu sama seperti anda sekalian.

Oh ya, Seperti yang rakan2 pembaca boleh lihat dalam gambar di atas, AH juga punya sebuah karya cinta dalam projek kali ini. Maka AH berbesar hati untuk kongsikan sedikit teaser karya bertajuk 'Bandar Tasik Selatan' untuk bacaan awal semua. Terima kasih atas bacaan ramai. Selamat Membaca.



STESEN BANDAR TASIK SELATAN
Oleh : Adah Hamidah

            Senyuman terlakar. Aku sekadar menggeleng. Train terlepas lagi, sama macam semalam. Tiada guna dia mengejar kerana train sudah mula bergerak. Lalu aku hanya mampu melihat train menjauh. Ala-ala Kajol dalam cerita Dilwale Dulhaniah Le Jayenge. Cumanya aku taklah menangis. Lagipun masih awal lagi. Baru pukul enam tiga puluh lima minit pagi. Langsung tiada masalah untuk menunggu train seterusnya. Maklumlah, perkhidmatan kereta api moden berkuasa elektrik tidak perlu dirisaukan. Sepuluh minit sekali train akan tiba untuk membawa penumpang ke destinasi. Langkah menuruni anak tangga diperlahankan.
            Hakikatnya aku memang suka keluar lebih awal untuk ke tempat kerja. Tidak perlu berebut dan berasak-asak. Oleh kerana itulah, kini aku tinggal bersendirian di stesen transit aliran ringan Bandar Tasik Selatan setelah ditinggalkan tadi. Yang lain tentunya sudah elok duduk dalam train yang sudahpun tidak dapat dilihat dengan pandangan mata.
            Kaki masih meneruskan olah gerak. Menuju ke bangku yang tersedia. Aku duduk di situ, menunggu kedatangan train seterusnya. Sememangnya aku lebih rela menghabiskan tenaga berjalan dan menunggu train daripada membazirkan masa meredah kesesakan lalu lintas pagi dan petang. Oh tidak! Memang aku tak sanggup.
            Mata menangkap susuk tubuh yang baru mula menuruni anak tangga. Hanya sekilas pandangan. Seorang lelaki! Muka nampak baik, tapi bebola matanya nampak tajam. Terus  aku rasa tak sedap hati. Ah, sekejap lagi tentu lebih ramai yang sampai. Pantas aku alih pandangan jauh di sebelah kanan. Entah apa aku lihat, padahal train hanya akan muncul dari arah yang berbeza. Tak kisahlah, asalkan aku tak perlu pandang lelaki tadi.
            Saat demi saat berlalu, sekarang aku tahu ada yang sedang berdiri di hadapan. Sah-sah lelaki tadi. Siapa lagi kalau bukan dia. Ish, dah kenapa pula berdiri depan aku? Nak toleh, mendongak, aku tak berapa berani. Jadi aku buat-buat tak perasan. Sudahnya aku anjak kedudukan, beralih sedikit agar tidak lagi berhadapan dengan dia. Malangnya dia juga bergerak sama. Ini tak boleh jadi. Tanpa buang masa aku bangun. Serta merta rasa tak aman, maka perlu cari kawasan yang lebih selamat.
            “Nak lari mana?”
            Belum sempat aku buka langkah dia terlebih dahulu keluarkan dialog yang biasa diperdengarkan oleh watak jahat dalam drama-drama televisyen. Ayat itu juga telah berjaya memaksa dengupan jantung aku bergerak pada kelajuan luar biasa. Tak perlu untuk aku jawab soalan itu. Apa yang paling penting sekarang ialah menyelamatkan diri daripada anasir-anasir jahat. Bersedia untuk memecut larian.
            “Pinjam pandai, pulangkan tak reti pula?”
            Aku tak jadi lari apabila mendengar lanjutan kata-katanya. Lebih-lebih lagi setelah aku melihat beberapa orang awam mula muncul. Lega rasanya. “Pinjam?” kali ini baru aku berani pandang muka dia. Aku kenal dia ke? Otak memproses maklumat. Hasilnya yang dihantar oleh fail ingatan mengesahkan bahawa aku memang tidak kenal dia.
            “Nak buat-buat lupalah tu!”   
            “Rasanya salah orang ni.” senyuman aku buka tanpa ikhlas. “Awak pun saya tak kenal, macam mana nak meminjam? Betul tak? Jadi saya pergi dululah ya.” aku bertindak beredar. Adalah lebih selamat kalau aku bergerak menuju ke arah beberapa orang awam yang sudah terpacak menunggu ketibaan train.
            Cubaan untuk bergerak bagai disekat. Walaupun aku berusaha keras membawa kaki mara, namun tiada langkah yang dapat aku buka. Mana tidaknya, beg yang tergalas ditarik dari belakang. Tali yang tergantung pada kedua-dua bahu, aku sentap kuat. Harapnya, berjaya melepaskan diri. Sayangnya masih gagal juga. Malah aku pula yang terdorong ke belakang apabila beg galas ditarik, membalas tindakan aku sebentar tadi. Sekelip mata aku dihantar duduk di atas lantai stesen. Terhentak, aduh!
            Mata-mata yang ada memandang ke arahku. Hilang sabar aku dibuatnya. cepat-cepat aku bangun. Tak pasal-pasal malu pagi-pagi hari. Lelaki ni memang tak faham bahasa agaknya. “Apa ni? Sakit tahu tak?” aku lebih berani daripada beberapa minit tadi. Train yang sampai sudah tidak lagi aku pedulikan.
            “Kalau tak nak sakit, pulangkan apa yang kau dah pinjam.”
            “Dah cakap salah orangkan? Kenalpun tak, pinjam apanya?” aku tinggikan suara.  
            “Nak kena kenal dulu baru boleh pinjam?”
           “Yalah. Mana ada orang bagi pinjam barang kat orang yang dia tak kenal.” Mati-mati aku pertahankan hujah. Rasanya lelaki ni ada masalah mental agaknya.
            “Habis, segala bank kat Malaysia ni, Mara, Ptptn, Tekun National, Amanah Ikthiar, Ah long, semua tu buat sesi berkenalan dulu baru bagi pinjam?”
            Fakta dan contoh-contoh kukuh yang dikeluarkan oleh lelaki dengan mudah mamatahkan hujah yang aku keluarkan. Betul juga. Tak kenalpun boleh pinjam. Isi borang aje. Aku jadi kelu. 
            “Okey, apa yang saya pinjam?” itu aje ayat yang ada sekarang. Jadi aku tanya aje sementara memikirkan cara lain untuk keluar daripada masalah yang tak ada sangkut paut dengan aku secara langsung mahupun tidak langsung.
            “Magic colour.”
            “Hah?” tergamam aku. Kalaulah aku tengah minum air tadi, dah tentu bersembur keluar. Ingatkan duit beribu-ribu ke, kereta Ferari ke, rupanya magic colour aje?
            “Tak payahlah nak terkejut sangat. Pulangkan aje, habis cerita”
            Memang tak terkata. Disebabkan magic colour aje dia sanggup buat aku jatuh terduduk. Lelaki ini memang luar biasa. Atau mungkin lebih layak digelar pelik dan ganjil. Tak ada masa aku nak pinjam magic colour. Aku bukannya pereka fesyen nak pakai peralatan mewarna bagai. Dunia aku dengan komputer aje. 
“Okey, esoklah. Esok saya pulangkan.” Aku ambil jalan mudah. Magic colour ajepun. Berapa ringgit sangat harganya. Jadi tak payahlah aku nak tegakkan kebenaran. Biarlah aje. Mungkin pelanduk dua serupa. Orang yang meminjam magic colour itu punya wajah seiras denganku. Itu kesimpulan yang aku buat pada akhirnya.
“Okey. Esok aku tunggu. Jangan kau hilangkan diri pula. Bukan senang nak cari kau ni.”
“Tak hilangnya. Janji esok pulangkan.” Yakin saja ku tabur janji.
Lelaki itu mengangguk lalu berjalan pergi. Aku kelegaan. Hurm... Jam pada tangan mendapat perhatian. Kemudian aku angkat wajah, kembali melihat lelaki tadi. Mahu tahu arah tujunya. Sekeliling aku pandang, tapi langsung tak jumpa. Pada hal baru beberapa saat mata melepaskan dia pergi dari pandangan.  “Aik, sekejap aje hilang?”

AZIAN, Ekin dan Teja gelak besar mendengar cerita yang aku sampaikan. Gamat meja kami jadinya. Mujur suasana hingar bingar food court Suria KLCC menenggelamkan suara mereka. 
            Korang ni macam tak percaya cerita aku aje.” Gelas berisi air soya aku tolak. Punyalah beriya-iya aku bercerita, bolehkan pula dia orang tak percaya?
            “Macam ni, bukan kita orang tak percaya, tapi cerita kau ni macam tak logik. Magic colour aje, takkanlah nak tuntut sampai macam tu sekali.” Masih bersisa tawa Azian.
            “Yalah Sirah. Dah tu kau pun satu hal. Dah tau kau tak kenal, yang kau nak pulangkan juga kenapa? Ke memang betul kau pinjam tak pulangkan?”
            Ketawa kembali meriah dengan pertanyaan Teja. Aku tarik muka. Nama aje kawan baik, tapi tak ada seorangpun yang faham.
Korang ingat aku nak sangat mengaku aku yang pinjam? Kalau bukan sebab-sebab keselamatan, tak ada mananya aku nak buat macam tu. Kalau korang ada kat tempat akupun, aku gerenti korang buat benda yang sama.” Luahku. Keselamatan harus menjadi keutamaan. Boleh saja kalau aku terus berkeras mengatakan aku bukanlah orang yang meminjam. Tapi bila difikirkan kemungkinan-kemungkinan yang ada, aku fikir lebih baik ganti saja.
“Kalau aku tak kata nak pulangkan, buatnya lelaki itu campak aku kat landasan, tak pasal-pasal aje nanti.” masih aku jelaskan mengapa dan kenapa keputusan itu aku ambil. Masih terbayang kesakitan akibat jatuh terduduk tadi. Nak bergadai nyawa semata-mata magic colour? Itu tidak berbaloi.
“Cerita kau ni memang rare sangatlah, Sirah. Apapun, kau jangan risau. Kita orang akan cuba percaya dengan sedaya upaya.” Ekin letak sudu. Bercakap sambil makanan memenuhi mulut. Tak senonoh betul.  
“Suka hati koranglah nak percaya ke tidak. Tapikan...” Aku tak tahu sama ada patut bagi tahu dia orang atau tidak. Sedangkan cerita tadipun menjadi bahan jenaka mereka, inikan pula yang ini. Namun masing-masing sudah kepakkan telinga tak sabar mendengar. Terpaksalah aku cerita juga.
            “Tapi apa? cepatlah.” Azian bersuara.
            “Entah kenapa aku rasa kejadian tadi tu macam dejavu.”
            “Dejavu?” bersepadu suara Azian, Ekin dan Teja.
            “Ha’ah. Macam aku dah pernah lalui aje semua tu.” Dahiku berkerut. Sepanjang menaiki train lrt star menuju ke Stesen Masjid Jamek bersambung pula dalam train lrt putra ke Stesen KLCC, itulah perkara difikirkan. Rasa macam dah pernah lalui semuanya.
            “Aku rasalah kan...” Teja cakap sekerat. Lepas tu memberikan isyarat tangan agar semua kawan-kawan lebih mendekat. Bunyi macam suspen dan masing-masing ikut cakap termasuklah aku, merapatkan diri dengan Teja.
            “Aku rasalahkan, lelaki tu ada kuasa magik.”
            “Ish, takkanlah!” aku orang pertama yang sangkal. Tidak yakin.
            “Betul, Sirah. Cuba bayangan. Tiba-tiba aje dia muncul, lepas tu dengan tidak semena-mena berjaya pula dia buat kau rasa macam dejavu. Kau tak rasa ke, magic colur yang dia minta kau pulangkan tu macam hint yang dia sengaja nak bagi. Nak kau tahu yang dia tu ahli magic. Betul tak?” berkerut-kerut dahi Teja bercerita. Penuh kesungguhan.
            Semua orang diam memikirkan teori Teja. Azian siap mengangguk-anggukkan kepala. Idea dia mengalahkan teori konspirasi.
            “Merepeklah kau Teja. Tak logik.” Aku berlepas tangan daripada terus menghayati, menyelam dan memikirkan teori teja. Tak masuk akal.
Riak Teja menampakkan kekecewaan. Namun tak sampai tiga saat dia ketuk meja tiba-tiba. “Hah, tahupun tak logik. Sedarpun kau. Jadi tak payahlah kau nak bermagic colour lah, dejavulah. Menjadi-jadi pula khayalan kau ni.” Teja tegas menyedarkan.
            “Ha’ahlah, Sirah. Semalam kau cerita nampak kucing bawa motor. Hari ni kau pula kena serang sebab magic colour. Kau tak ada kerja lain ke?” Ekin juga bertegas, mengingatkan kisah semalam.
            “Cukup-cukuplah Sirah. Henti-hentikanlah berimaginasi tinggi sangat. Nanti jatuh sakit.” Giliran Azian berucap.
            “Woi, aku...”
“Dah... jomlah balik office. Esok-esok pula kau cerita. Habis waktu dah ni.” Celah Teja.
Aku langsung tak sempat nak buka mulut. Tak ada seorangpun yang bagi peluang. Semua sudah bangun, bersedia untuk bergerak pulang ke pejabat. Mencebik aku sendirian. Salah aku juga. Kisah kucing bawa motor tu memang aku reka. Saja nak bergurau senda. Nak uji siapa kawan yang paling percaya pada aku. Tapi kisah hari ini memang bukan rekaan. Disebabkan pembohongan semalam, tak ada sesiapapun yang nak percaya pada aku hari ini. Inilah akibat kalau berbohong!
“Itu duk mengarang kisah apa pula? Tak nak balik office?” jerit Teja.
Tersentak aku dibuatnya. “Nak baliklah ni.” Cepat-cepat aku bangun. Ada senyuman ikut sama. Walaupun dia orang tak percaya kat aku, tapi dia orang tetap sayang dan ambil berat pasal aku. Itulah namanya kawankan? 


Untuk membaca lanjut, dapatkan E-Book Love Story, Kompilasi Karya Cinta. 

Kata AH:
Hidup penuh dengan ujian. Semoga dengan niat membantu insan-insan yang sedang diuji, maka ujian untuk kita pada masa akan datang lebih mudah untuk kita hadapi dan tangani. Ujian itu indah, jika kita faham takwil disebalik ujian yang tiba. Selamat Menyumbang! Semoga setiap satu daripada usaha kecil kita bersama  dirahmati oleh Allah SWT. 

Tuesday, January 13, 2015

Kisah Patah Kaki (II)

Assalamualaikum dan Salam sejahtera

Lama tak singgah di sini. Nak keluarkan karya2 baru pun tak ada lagi. Semua masih dalam proses. Insya'Allah kalau siap nanti AH update lain. Sementara ada masa terluang ni, AH nak sambung sikit entry pasal patah kaki. Sebab apa? Sebab entry yang AH tulis pada Julai 2013 yang lalu masih menerima soalan2 semasa daripada mereka-mereka yang mengalami nasib yang sama. Disebabkan dalam ENTRY LEPAS AH dah ceritakan kisah daripada awal kejadian hingga fiber dibuka, maka ramai yang bertanya apa yang terjadi selepas itu. AH akan kongsikan dalam entry kali ini. Diingatkan bahawa setiap yang tertulis di sini adalah berdasarkan pengalaman AH, sedikitpun tidak melibatkan teori2 perubatan profesional mahupun tradisional.

Okeh, sebelum apa-apa, AH ingatkan sekali lagi setiap kesembuhan adalah daripada Allah SWT dan satu-satunya cara yang paling berkesan untuk sembuh lebih cepat adalah dengan redha, terima setiap apa yang telah ditetapkan untuk kita. Terima Qada dan Qadar Allah, Insya'ALLAH semuanya akan dipermudahkan. Tak percaya? Cuba, Try, Test... 

Berbalik pada soalan, macam mana kondisi kaki AH selepas fiber dibuka. Bila AH mula berjalan sepenuhnya tanpa tongkat.

Sifir AH mudah. Banyak mana masa fiber tersarung di kaki, banyak itu jugalah masa yang AH ambil untuk kembali jalan. Contoh, sebulan masa menggunakan Fiber/Simen, maka sebulan jugalah masa yang diperlukan untuk kembali jalan. Dalam tempoh sebulan tu memang berteman tongkat.  Pengalaman AH, kononnya nak cuba jalan sehari lepas buang fiber. Tapi memang mustahil sebab baru nak cuba-cuba memijak pun dah rasa macam peserta Betul ke Bohong. Rasa macam kena karan. Maka diketahui bahawa belum masa yang sesuai, jadi jangan cuba2 memaksa berjalan without tongkat. Ingat tu.

Actually masa last check up AH dah bolah jalan tanpa tongkat, tapi disebabkan jalan pakai sebelah tongkatpun doktor marah, maka AH bertongkat juga. Bila doktor cakap okeh dah boleh lepas tongkat, AH pun balik sambil seret tongkat dengan senyum lebar. Alhamdulillah, betapa besarnya nikmat berjalan...  So waktu ni paling penting. Sebab kata doktor, tulang perlukan masa lebih daripada setahun untuk tumbuh sempurna. Jangan berlari2, ala2 berkeran-kejaran di tepi pantai, ataupun berangan-angan untuk melakukan senaman dengan tali skipping, mahupun lompat bintang dan lain2 aktiviti yang melibatkan tekanan pada kaki. Tidak digalakkan sama sekali. 

Dan sekarang, setelah setahun kembali berjalan. Apa yang jadi? Ah masih ingat doktor pernah kata, akan ada implikasi sama ada AH operate ataupun tak. Jadi mari AH kongsikan implikasi yang AH hadapi.

1. Pada AH, ini implikasi paling besar. Tak boleh nak jalan terlalu jauh lagi. Contohnya macam berjalan beli barang sejam, dua jam, apatah lagi tiga jam tanpa henti, or berdiri terlampau lama. Tak boleh dah. Semuanya harus ada had. Kalau tidak nanti akan rasa sakit pada bahagian ankle dan kadang2 membawa kepada bengkak. BUT. Semuanya akan kembali pulih bila menjelang bangun daripada tidur di pagi hari. So tak perlu risau sangat. Macam AH, kadang2 AH redah juga. Sebab esok boleh baik semula. Haha. Tapi jangan cuba selalu.

2. No more High heels. Baru sarung, belum jalan pun dah rasa ketar kaki. Jadi sejak boleh jalan balik, AH memang tak pernah pakai high heels. Bab ni memang tak berani nak cuba. Siapa dah cuba boleh bagi tahu AH ya.

3. Dalam sesetengah keadaan, ada kalanya kaki akan tiba-tiba sakit. So, be prepared.

4. Erm... tak ada dah kut.

Nampak macam alahaiii.... tapi sebenarnya ok aje. Mari berfikiran positif. Ada orang cakap pada AH, lebih baik 'patah kaki' daripada 'patah hati'. Bukankah sakit itu kifarah dosa? Bersyukur juga akan menjadikan semuanya indah dan berbunga-bunga. Nampak macam semua bad thing aje kan. sebenarnya masih ada banyak perkara baik yang AH temukan daripada musibah ini. Cuma biarlah AH simpan diam2. Kalau tak nanti, makin berjela-jela panjang entry ini. So, pada yang masih dalam proses menyembuhkan diri, AH doakan semoga semuanya dipermudahkan Allah SWT. Have a good rest.

AH tinggalkan semua dengan quotes di bawah untuk tatapan kita bersama. Setakat ini saja entry AH. Insya'Allah jumpa lagi next entry.

Wassalam.



Kata AH :
Bahagia itu datangnya daripada banyak pintu. Sakit juga boleh jadi salah satu daripada pintunya. AH kalau sakit, AH suka guna pendekatan buat2 tak peduli dengan kesakitan yang sedang AH alami. Masa akan terasa berlalu dengan cepat. Tips ini AH pernah kongsikan pada Adik AH dan dia pernah cuba, tapi tak tahulah dia berjaya tak! Kalau nak tahu kena tanya dia. He3


Sunday, September 28, 2014

Terkini

Assalamualaikum & Salam Sejahtera

Alhamdulillah. Sempat juga AH update perkembangan terkini penulisan AH. Secara ringkasnya, kini AH sedang tukus lumus menyiapkan 2 Manuskrip berjudul  CALON dan DI HATI KAU ADA. Insya'Allah kalau ikutkan perancangan kedua2 ms ini perlu dihantar kepada penerbit dalam masa terdekat. Jadi tolong doakan semoga semuanya dipermudahkan

Oleh kerana AH telah memperkenalkan kedua-dua manuskrip yang masih dalam proses penulisan ini. Maka kesempatan ini AH beri peluang kepada rakan2 pembaca untuk membaca Bab 1 bagi setiapnya dengan hanya Click pada gambar judul di bawah. Jadi Selamat membaca...

Oh ya.. ada yang rindukan Al dan Jauzan? Insya'Allah ada rezeki akan diterbitkan nanti. Kita tunggu turn ya... :)

http://adahhamidah.blogspot.com/2014/09/bab-1-calon.html         http://adahhamidah.blogspot.com/2014/09/bab-1-di-hati-kau-ada.html


SELAMAT MEMBACA.

Kata AH :
Terima kasih kpd rakan2 pembaca yang mengirimkan pesanan melalui chat box setiap kali berkunjung. Sangat Ah hargai kehadiran semua di sini. Salam Ukhwah :)


Bab 1 - Di Hati Kau Ada



BAB 1
            “Akak ni biar betul?” Aku sudah gabra yang teramat. Takkan dah sampai masanya. Biar betul?
            Kak Mazwin tercunggap-cunggap. Lenganku dipegang kejap. Sakit, namun kesakitannya aku tahan apabila melihat wajah Kak Mazwin yang berkerut seribu.
            “Ka... Kau ingat... benda ni boleh main-main ke?” selar Kak Mazwin berselang seli menarik nafas.
            Melihat peluh yang memenuhi dahinya aku turut sama berpeluh. Jari tangan yang masih belum punya tugas kini mengira-gira waktu yang sepatutnya. Eh, bukan ada masa lagi sebulan ke? Tak cepat sangat ke?
            “Apa kau kira lagi tu?’ dia sudah terpekik kuat. Habis bergema suaranya memenuhi ruangan basement pasaraya. Aku yang tersentak cepat-cepat menyambut lengannya. Kak Mazwin sudah seperti tidak dapat bergerak dengan betul.
            “Habis nak buat apa sekarang ni?” kali ini aku sudah hilang pertimbangan logik. Serba serbi rasa tak kena sekarang.
            “Hantar akak ke hospitallah...” Kak Mazwin mengarahkan. Nafas ditarik perlahan-lahan. Wajahnya sudah tidak berapa tegang lagi. Mungkin sakitnya sudah berkurangan berbanding tadi.
            “Oh... haah... yelah... okay, okay... jom cepat.” Langkah dipercepatkan menuju ke kereta Proton Saga milik Kak Mazwin. Jauh pula terasa kereta itu berada saat ini sedangkan hanya beberapa langkah saja lagi aku dan Kak Mazwin yang sedari tadi dipapah akan sampai.
            Tiba sahaja di kereta, Kak Mazwin bersandar sebentar pada pintu keretanya. Semua plastik barang-barang yang kami beli sebentar tadi diletakkan di atas lantai. Tangan puas membongkar beg tangan Kak Mazwin mencari kunci kereta.
            “Ya’ Allah apa yang dicari tu. Cepatlah...”
            Berdesing telingaku mendengar suaranya. Aku pandang sekilas wajah kak Mazwin. Merah padam wajahnya yang putih itu menahan kesakitan. Aik, tadi macam dah okay, sakit balik ke?
            “Okay kak sekejap, kunci ni mana pula hilangnya.” Kunci ni pun satu hal. Dari tadi aku cari tak jumpa mana pula di... hah jumpa pun. Tanganku terus menekan pengera kereta membolehkan Kak Mazwin masuk ke bahagian belakang kereta.
            Baru sahaja aku mahu membantu Kak Mazwin masuk ke dalam kereta aku terfikirkan sesuatu. Aku tarik lengannya, tidak membenarkan dia masuk terlebih dahulu.
            “Kalau akak duduk belakang siapa nak drive kereta ni?” aku tahu itu soalan bodoh di waktu kecemasan begini, tapi memang itu yang aku fikirkan sekarang. Siapa pula nak jadi pilot darat kereta ni?
            “Kaulah... ada lesenkan?”
            Aku sudah menelan liur. Memanglah aku ada lesen tapi keretanya kereta jenis apa? Mana aku tahu bawa.
            “Akak jangan cari pasal kak. Orang tak reti bawa kereta manual ni. Mahunya tak bergerak kereta ni sampai esok pagi.” Memang aku tak reti, takkan nak pura-pura tahu pula. Tak pasal-pasal dengan aku masuk hospital sekali.
            “Masa ambil lesen dulu kau guna kereta manual jugakan? Takkan tak reti.” Kak Mazwin masih membalas. Kesian juga aku melihatnya, kudrat yang ada digunakan untuk berbahas denganku saat darurat begini.
            “Memanglah kak, tapi tu bila? Masa orang lepas SPM. Sekarang ni dah berapa tahun? Dah banyak kali orang cerita kat akakkan. Sejak dapat lesen tu memang orang dah tak bawa kereta manual ni. Orang kalau nak bawa pun kereta automatik je. Kereta manu...”
            Kak Mazwin mangangkat tangannya padaku, arahan bukan lisan menyuruh aku berhenti bercakap. Aku mengetip bibir, terlupa. Boleh pula aku membebel.
“Su... sudah, sudah. Call... ambulance?” saranannya.
Aku menepuk tangan. “Haahlah, kenapalah tak terfikir dari tadi. Kalau dari tadi terfikirkan sen...”
“Cepatttt...”
Aku terkejut. “Okay kak.” Aku terus mengeluarkan telefon bimbitku. Namun belum sempat aku mendail nombor kecemasan, kedengaran Kak Mazwin mengerang dengan lebih kuat. Aku simpan semula telefon bimbit dalam seluar jeans. Badannya yang sudah membongkok, aku sambut. Tentu kak Mazwin sedang menahan rasa.
“Astagfirullahalazim... dah tak sempat ni kak.” Aku buat andainya sendiri apabila melihat ada air yang sudah membasahi kasutku.
“Ya’Allah sakitnya...” Kak Mazwin mengerang lagi. Dia hilang kawalan dan menyandarkan badannya padaku, membuatkan aku terdorong dan bersandar pada kereta lain.
Aku sudah mati kutu. Apa yang boleh aku lakukan pada awaktu-waktu begini?. Aku sudah tidak sampai hati melihat Kak Mazwin begitu. Namun aku juga tidak punya sebarang kepakaran untuk meredakan keadaan.
“Kenapa ni?”
Suara yang menyapa menyebabkan aku menoleh ke sebelah kanan. Seorang lelaki bertopi kelabu betul-betul berada disebelahku saat ini. Berkerut dahiku memandangnya. Bila masa pula dia terpacak di sini?
“Awak siapa?” Soalku. Aku memeluk erat Kak Mazwin. Kepalanya yang lentok di dadaku aku biarkan.
“Kereta saya.”
Aku memandang arah jari yang ditujukkan oleh lelaki yang tidak dikenali itu. Nampaknya aku sedang bersandar pada keretanya. Kak Mazwin mengerang sekali lagi berserta dengan tangisan kecil. Aku makin gabra, lelaki di sebelahku juga turut sama tidak keruan.
“Kena bawa ke hospital ni.” Cadang lelaki itu.
Tanpa bertanya apa-apa dia terus membawa Kak Mazwin masuk ke dalam kereta Kak Mazwin yang sudah sedia terbuka pintunya. Macam mana dia tahu itu kereta kak Mazwin
“Letak bantal dekat kepala.” Arahku padanya. Tanpa banyak bicara lelaki itu terus mengambil bantal yang sedia ada di dalam kereta dan diselitkan di bawah kepala Kak Mazwin.
“Bawa masuk semua barang-barang kat luar.”
Lelaki itu mendengar arahan. Terus saja dia mengambil semua plastik yang tadinya aku longgokkan di atas lantai dan diletakkan di bahagian penumpang hadapan.
“Cuba cari tuala dalam plastik tu.” Arahku lagi. Dan kali ini dia masih menurut segala tanpa sebarang bantahan.
Aku cuba menumpukan perhatian pada Kak Mazwin. Aku sendiri tidak tahu apa perlunya tuala yang baru aku beli itu. Tapi saja aku mahu keluarkan mungkin berguna nanti.
“Kak sabar kak ye.” Kak Mazwin cuba aku tenangkan walaupun aku sendiri tidak tenang waktu ini. Tidak tahu apa yang perlu aku lakukan.
“Yang ni ke?” Soal lelaki itu sambil menyerahkan tuala berwarna merah jambu padaku.
            Aku mengangguk dan menyambut tuala itu. “Tolong ambil tisu, lapkan peluh kat dahi dia.”
            Seperti tadi, lelaki itu masih memberikan kerjasama.
            Kak Mazwin mengerang lagi, kali ini berserta dengan teranan. Aku makin gabra apabila sudah dapat melihat kepala bayi.
            “A... awak tahu drive kan?” soalku gugup.
            “Hah?” Soalnya seperti kebingungan.
            “Cepat drive ke hospital. Baby dah nak keluar.” Aku campakkan kunci padanya.
            “Okay.” Terkebil-kebil lelaki itu. Namun kunci yang dicampakkan tetap disambut. Kini kunci itu sudah selamat mendarat di atas tapak tangannya.
            Ya’Allah minta-mintalah sempat sampai ke hospital. Doaku dalam hati.

KAK MAZWIN ditolak masuk ke dalam labor room. Sebelum sampai ke hospital tadi, bayi sudah selamat keluar dari rahim Kak Mazwin. Cuma tali pusat bayi yang bersambung pada uri, masih belum keluar dari rahim ibunya. Aku tidak tahu apa tindakan lanjut daripada doktor. Yang aku tahu sekarang ni bajuku sudah dipenuhi tompokan darah, menakutkan pula apabila melihat diriku sendiri.
            Sudahnya aku mengambil tempat duduk yang ada tersedia. Mata aku pejamkan seketika. Penat juga menjadi bidan terjun.
            “Tak nak tukar baju dulu?”
            Terbuka luas mataku mendengar soalan yang kedengaran. Aku memandang lelaki tadi yang sudah berada di hadapanku. Bajunya turut dipalit darah. Mungkin terkesan sewaktu dia membantu mengangkat Kak Mazwin sebentar tadi. Dia menghulurkan sebuah beg plastik padaku.
            “Saya tak tahu ini dress baru awak atau puan yang dekat dalam tu. Tapi dress ni je yang saya nampak tadi. Jadi saya ambil untuk awak sebelum turun tadi.” Katanya sambil tersenyum. Kelihatan sungguh prihatin.
            Aku sambut hulurannya. Kalau dress memang bukan milikku. Itu baju baru Kak Mazwin tapi nampaknya aku terpaksa menggunakannya terlebih dahulu. Tak sanggup pula  nak menggenakan baju yang berdarah ini sepanjang petang. Nanti aku akan belikan yang baru untuk Kak Mazwin.
            Thanks.” Balasku berserta senyuman. Dia terus mengambil tempat duduk di sebelah.
            Plastik yang ada aku belek. Mahu melihat apa yang ada di dalamnya. Hanya ada sehelai dress labuh berwarna navy blue di dalamnya. Kini mata aku alihkan pandangannya. Melihata tudung berwarna hijau yang sedang aku pakai. Nasib baik tiada kesan darah padanya. Jadi bolehlah aku mengenakan tudung ini semula. Tapi dress navy blue dengan tudung hijau? Erm... lantaklah janji aku tak pakai baju yang dipenuhi darah.
            “Seronok juga jadi nurse tadi.”
            “Hah?” aku terkejut apabila tiba-tiba sahaja dia bersuara. Jadi nurse?
            Dia mengangkat keningnya sambil tersenyum.
            Berkerut keningku cuba meningat semula. “Oh... pasal tadi tu. Sorry saya gabra sangat tadi tu. Saya memang tak boleh, kalau gabra semua benda saya redah je. Sorrylah tak pasal-pasal awak jadi nurse pula tadi. Tolong itu ini.” Panjang lebar aku menjelaskan dengan hanya satu nafas.
            Dia tertawa kecil dengan tingkahku. Ttopi di kepala diperkemas. “Tak apa saya...”
            “Abang Han.” Aku terus bangun apabila terlihat Abang Han yang sedang berlari anak  menghampiriku.
            “Awin macam mana?” kelam kabut dia bertanya.
            “Kak Awin okay, ada kat dalam. Sorrylah Abang Han, orang tak sangka pula nak jadi macam ni.” Aku memang rasa amat bersalah. Kalaulah aku tidak mengatal ajak Kak Mazwin keluar membeli belah, tidak mungkin dia akan bersalin dalam kereta.
            “Tak apalah benda nak jadi. Abang nak pergi jumpa doktor.”
            “Nak ikut.”
            “Jom.” Abang Han terus berlalu.
            Dan tiba-tba aku mematikan langkahku. Abang Nurse? Baru kini teringat pada lelaki yang menolongku tadi.
            “Awak...” sebenarnya aku tidak tahu apa yang perlu dikatakan.
            “Tak apa saya pun nak balik dah.”
            “Oh, okay. Thanks sebab sudi tolong tadi. Saya nak cepat ni, jadi saya pergi dulu” Belum sempat mendengar balasan aku terus berlalu. Terpaksa buat begitu demi mengejar abang Han yang semakin menjauh.
            Namun, belum sempat kakiku berjaya menyaingi langkah Abang Han, aku terhenti sekali lagi. Dahi aku tepuk. Bagaimana Abang Nurse itu mahu pulang sedangkan dia ke sini memandu kereta Kak Mazwin? Bukankah keretanya masih di parkir pasar raya? Aku pusingkan badan mahu menemuinya semula. Benar-benar terlupa tentang itu.
Ketika aku berpusing, dia sudah tiada di tempat duduknya tadi. Aik lajunya Abang Nurse tu lesap? Ilmu apa agaknya dia pakai? Ah, lantaklah aku. Kini aku berpaling semula mengejar Abang Han.
            Abang Nurse? Sempat nama itu mengundang segaris senyumanku. Suka-suka aku saja letak nama samaran untuk lelaki itu. Tak apalah bukan aku akan berjumpa dengannya lagi selepas ini.

Kata AH :
Terima kasih Sudi Membaca. INSYA'ALLAH JUMPA DALAM VERSI CETAK