Tuesday, June 21, 2011

Ada Di Hati - Bab 1


SATU
PAGI itu, aku berlari dengan sekuat hati, peluh mula merintik di dahi. Sambil berlari, sempat juga aku menoleh ke belakang, melihat anjing yang masih lagi dengan penuh semangat mengejarku. Aku mula panik, dalam kiraanku anjing itu mulai dekat dengan diriku saat ini. 
            Otakku mula ligat mencari jalan bagaimana untuk melarikan diri daripada anjing gila itu. Mujurlah pagi itu, pagi ahad. Ramai penghuni di kawasan perumahan itu masih lagi tidak bangun daripada tidur. Kalau pada hari biasa, pasti pada waktu ini banyak mata yang sedang melihat bagaimana bersusah payahnya aku melarikan diri daripada anjing durjana itu.
            Dari mana datang anjing itu, aku sendiri pun tidak pasti. Tapi yang pastinya sewaktu aku sedang berjoging dan sampai di taman permainan kawasan perumahan ini, anjing itu mula mengejarku. Aku mula berfikir apa yang menyebabkan anjing itu mengejarku? Apa salah aku padanya? Aku ada menganggu ketenteramannya ke? Rasanya tak ada. Buat apa aku nak menganggu  haiwan yang paling aku tak suka itu.
            Salakkan anjing itu semakin lama semakin kuat kedengaran di telingaku. Aku tidak sanggup untuk menoleh ke belakang lagi, takut melihat anjing itu menyeringai ke arahku. Sampai sahaja di simpang jalan aku melihat ada sebuah rumah yang tidak menutup pintu pagarnya. Tanpa berfikir panjang aku terus masuk ke dalam porch rumah terbabit dan menutup rapat pagar rumah itu, menghalang anjing itu mendekati diriku.
            Aku menarik nafas lega apabila melihat anjing itu hanya mampu menyalak di depan pagar terbabit tanpa mampu melangkau pagar rumah yang agak tinggi itu. Nafasku tercunggap-cunggap sambil melihat anjing itu dan anjing itu masih terus menyalak ke arahku.
            “Padan muka, ada hati nak kejar aku, tolong sikit aku juara lumba lari 100 meter tau kat sekolah dulu,” bebelku sendirian.
            Aku mula mencari jalan bagaimana untuk menghalau anjing itu dari depan pagar rumah terbabit. Bukannya apa, takut nanti tuan rumah itu bangun dan melihatku berada di depan rumahnya, pasti kecoh jadinya. Aku mula menoleh di sekeliling untuk mencari apa-apa yang boleh dijadikan alat untuk menghalau anjing itu. Aku tersenyum apabila melihat sebatang kayu mop terletak di tepi tembok berdekatan pagar. Aku mula menuju ke tembok di sebelah kiri untuk mengambil batang mop itu.
            Belum sempat batang kayu mop itu kucapai, terdengar anjing itu menyalak dengan lebih kuat. Pantas aku menoleh dan melihat anjing itu yang telah mencicit melarikan diri apabila disimbah air oleh seorang lelaki yang sudah pastinya tidakku kenali.  Aku lihat lelaki itu masih lagi memerhatikan anjing yang melarikan diri. Dan aku pula, masih merenung lelaki baik yang telah membantuku lalu melangkah menghampirinya. Aku terus tersenyum panjang, nasib baik ada lelaki ini.
            Sebaik sahaja lelaki itu menoleh ke arahku, air yang keluar melalui paip air yang dipegang lelaki itu menyimpah badanku, bukan sikit tetapi hampir keseluruhan badanku kini telah basah. Aku terperanjat apabila melihat baju t-shirtku yang berwarna putih habis lencun terkena air. Aku mula mengangkat wajah dan merenung wajah lelaki itu.
            “Opsss… Sorry, I don’t mean it…” ujar lelaki itu sambil tersenyum lebar seperti tiada apa-apa yang berlaku pada diriku.
            Aku mula merengus marah, melihat pada senyuman lelaki itu ketika ini. Aku tahu dia memang sengaja menyimbah air itu padaku. Mustahil lelaki itu tidak nampak aku yang berdiri terpacak di sini. Sengaja nak cari pasal dengan aku agaknya.
            “Memang suka main kejar-kejar dengan anjing, ke? Salah satu hobi awak ke? Anywhere, this is a first time saya tengok orang main kejar-kejar dengan anjing.” Ujar lelaki itu sambil tersenyum ke arahku.
            Aku mengetap gigi menahan geram yang mula bersarang di hati. Pada mulanya aku fikir lelaki itu ikhlas ingin membantuku, tetapi ternyata langsung tidak nampak keikhlasan di wajah lelaki itu pada ketika ini.
            “Ha’ah kenapa? Ada masalah ke?” Soalku pula sinis sambil mula mengatur langkah untuk berlalu dari rumah itu.
            “Aik! Blah macam tu je.”
            Aku pantas menoleh ke belakang apabila lelaki itu mula bersuara. Aku merenung tajam lelaki yang memakai t-shirt kelabu dan seluar pendek paras lutut itu. Beberapa meter di belakang lelaki itu terdapat sebuah motor TZM dan sebuah baldi di sebelah motor itu. Agaknya lelaki itu sedang membasuh motornya di situ sewaktu aku mula memasuki rumah itu. Aduh, macam mana aku boleh tak perasan dia ada kat situ masa aku masuk rumah ini tadi.
            “Hmm… hm…”
            Lamunanku terhenti bila mendengar lelaki itu berdehem berulang kali.
            “So, anything did you want say to me, sweet girl?”
            Meluat betul rasanya bila mendengar soalan itu. “Nak cakap apa pulak?” Soalku pula, malas untuk bermanis bahasa dengan lelaki ini.
            “Anything…” Balasnya acuh tak acuh.
            “Terima kasih.” Aku pula yang membalas acuh tak acuh dan mula berpusing untuk melangkah pergi.
            “Terima kasih je?” Soal lelaki itu sambil menghalangku daripada terus melangkah.
            Aku yang terperanjat mula berundur setapak ke belakang apabila lelaki itu begitu rapat denganku saat ini. “Iyalah, habis tu nak cakap apa lagi?” Nada suara mula kurendahkan apabila melihat wajah lelaki itu ketika ini yang begitu serius memandang tepat ke wajahku. Aku mula kecut perut dan sepantas kilat aku cuba berfikir mencari jalan untuk cepat berlalu dari rumah ini, pandangan lelaki itu ketika ini betul-betul membuatkan aku rimas dan lemas.
            “Tak adalahkan, penat-penat saya tolong awak tadi, I guest you want to tell me your name or your phone number or something like that.”
            Dasar buaya tembaga, jeritku yang hanya mampu bergema di dalam hati.
Lelaki begini memang tidak boleh dilayan, jika dilayan makin menjadi-jadi. “Aik! Mengungkit nampak, macam tak ikhlas je?” Aku mula meninggikan nada suaraku semula, perasaan takut tadi kubuang jauh. Lelaki sebegini memang tidak boleh diberi muka.
            “Bukan mengungkit atau tak ikhlas tapi at least saya nak juga sedikit faedah daripada kebaikan yang saya buat tadi?”
            “Kita ni kalau nak tolong orang jangan nak minta balasan. Kalau minta balasan juga, tu dah dikira tak ikhlas namanya, faham?” Ujarku dengan penuh berani dan sambil itu tanganku mula membuka pintu pagar rumah tersebut dan terus berlalu meninggalkan lelaki itu dan rumahnya, tanpa menoleh ke belakang lagi.
            Aku melangkah laju menuju pulang ke rumah Kak Diah yang turut berada di kawasan perumahan yang sama. Sudah malas rasanya untuk menyambung jogingku yang tergendala kerana anjing itu. Moodku juga hilang entah ke mana lebih-lebih lagi selepas bersua muka dengan lelaki yang boleh dikategorikan sebagai lelaki poyo.

KAKIKU mulai terasa lenguh yang teramat di saat ini. Sudah dua jam aku berjalan menemani Kak Diah membeli pelbagai persiapan untuk majlis kenduri kahwin pelanggannya yang akan berlangsung pada minggu hadapan. Oleh sebab anak pelanggan atau merangkap kawan baiknya berkahwin minggu hadapan, maka Kak Diah telah dilantik menjadi perunding perkahwinan tersebut memandangkan Kak Diah sendiri mempunyai butik Andaman pengantin terkenal di kawasan Cheras ini. Semua persiapan perkahwinan tersebut akan diuruskan oleh Kak Diah, daripada soal baju pengantin hinggalah ke katering. Kak Diah memang pandai berniaga. Satu masa dahulu dia hanya mempunyai sebuah butik Andaman pengantin, tetapi kini dia sudahpun mempunyai perkhidmatan katering yang akan menguruskan katering untuk pelbagai majlis.
            Majlis itu akan diadakan dua hari, hari pertama akan berlangsung akad nikah dan hari kedua akan berlangsung majlis persandingan. Semuanya akan diuruskan oleh Kak Diah sambil dibantu sedikit sebanyak oleh tuan rumah.
            Aku pula memang menjadi pekerja sambilan Kak Diah selepas tamat konvokesyen sebulan lalu. Dengan hanya berbekalkan diploma sains kesetiausahaan, amat sukar bagiku untuk mencari kerja pada waktu ini. Bagiku daripada duduk sahaja di rumah dalam keadaan bosan, lebih baik aku bekerja dengan Kak Diah, dapat juga sumber pendapatan walaupun tidak sebanyak mana.
            Makin mencucuk pula rasa lenguh di kakiku ini. Nasib baik pagi tadi aku berjoging tidak sampai 15 minit jika tidak rasanya sudah tercabut kakiku petang ini. Selalunya aku akan berjoging sekurang-kurangnya 45 minit tapi gara-gara anjing gila dan lelaki poyo plus berlagak yang aku jumpa pagi tadi, hilang terus moodku untuk meneruskan larian.
            Huh, terbayang sahaja muka lelaki poyo itu di ruang mataku membuatkan hatiku bertambah sakit. Eee… geram gila rasanya dengan lelaki poyo itu. Nak menolong tapi tak ikhlas, dahlah habis baju aku basah dikerjakannya. Geram tahap tak ingat dah aku pada dia kini.
            Lamunanku tersentak apabila Ikin menyiku tangan kiriku. Aku mula memandang Ikin di sebelah, muncungnya sudah panjang sedepa kerana terpaksa mengangkat banyak barang. Ikin merupakan kawan baikku, dari sekolah rendah kami telah berkawan sehingga di sekolah menengah.
            Muncung Ikin yang panjang itu membuatkan aku tertawa kecil. Lupa terus aku pada lelaki poyo tu.
            “Safi, aku penatlah. Kau tak penat ke?” Soal Ikin padaku dengan muncungnya yang masih lagi sedepa ke depan.
            “Mestilah penat dari tadi berjalan mana ada rest langsung.” Gumamku pula menyokong kata Ikin. Siapa yang tak penat jika berjalan dari satu shopping compleks ke satu shopping compleks semata-mata untuk mencari beberapa meter kain dan bunga. Barang utama yang dicari masih lagi tidak dibeli tetapi barangan yang tiada dalam senarai pula yang berlambak-lambak dibeli, dan yang menjadi mangsa mengangkut semua barang itu tak lain dan tak bukan tentunya aku dan Ikin.
            “Kau suruhlah kak Diah rest sekejap, aku dah tak larat ni. Tekak pun dah haus. Kalau terus macam ni, unta pun boleh mati tau.” Marah Ikin bersungguh-sungguh pada kakak kandungnya yang sudah meluncur laju ke depan meninggalkan aku dan Ikin di belakang.
            “Eh, kan kakak kau tu, kaulah yang suruh aku ni pekerja sambilan je tau.” Luahku pula. Pandai sungguh Ikin membuat lawak bodoh, takkan aku yang hanya makan gaji ini hendak mengarahkan majikan, lainlah Ikin, diakan adik kandung Kak Diah walaupun  merangkap pekerja Kak Diah juga.
            “Alah, tolonglah. Kak Diah tu kalau aku cakap dia mesti tak layan punya. Tolonglah Safi.” Rayu Ikin. Ikin tahu akaknya itu tidak akan menuruti kehendaknya itu.
            Aku hanya mengeleng berkali-kali, betul-betul tidak mahu.
            “Alah lecehlah kau ni Safi.” Rungut Ikin dan kemudian berlari-lari anak mengejar kakaknya itu. Aku pun turut melajukan langkah kaki mengekori Ikin. Sampai saja Ikin di belakang kakaknya itu, tangan kakaknya dicapai untuk memberhentikan langkah kakaknya.
            “Kak Diah rehatlah dulu penatlah. Akak tak penat ke dari tadi berjalan. Ikin penatlah, haus tau tak. Safi ni pun hah… macam nak tercabut lutut gayanya tau.”
            Aku pantas menampar lembut bahu Ikin, nama aku pula yang dijaja sedangkan dia yang merunggut dari tadi. Tapi betul juga kata-kata Ikin itu, memang macam nak tercabut lutut aku dibuatnya. Mana tidaknya, pada mulanya berpusing-pusing di sekitar Semua House kemudian ke Sogo serta Pertama Kompleks lepas itu ke Maidin dan kini berpatah balik semula ke Semua House tetapi barang yang ingin kak Diah beli masih lagi tidak jumpa.
            “Alah macam akak tak tau, Ikin tu yang sebenarnya lebih-lebih. Safi tak kata apa pun.” Kak Diah cuba membela diri.
            Aku cuma mampu tersenyum, malas nak mencampuri pertelingkahan dua beradik itu.
            “Yelah kalau ye pun duduklah rehat dulu. Minum-minum ke? Kalau kitaorang pengsan kejap lagi siapa nak tolong kak Diah bawa barang-barang tu semua?”
            “Yelah, yelah… membebel macam mak nenek. Jom Safi kita pergi minum,” ajak Kak Diah dan Kak Diah mula menarik tanganku.
            Aku menuruti langkah Kak Diah, Ikin mencebik, memandangku dan kak Diah. Marah Ikin pada kak Diah belum lagi reda. Aku hanya mampu mengeleng melihat telatah kedua-dua beradik itu. Suka sangat menyakat antara satu sama lain.
            Sampai sahaja di medan selera yang tedapat di dalam kompleks Semua House aku terus duduk di kerusi makan itu dan memandang pinggan kotor yang masih belum berangkat. Keadaan medan selera yang penuh sesak dengan orang ramai itu mungkin menyebabkan tukang bersih di medan selera itu sibuk dan tidak sempat membersihkan meja tersebut. Untuk mencari meja lain aku sudah tidak sanggup, melihat begitu ramai orang di situ menjadikan aku begitu pasti tiada lagi meja kosong.
            “Ish… kotornya meja, mana tukang cuci ni. Tak buat kerja ke?” Marah Ikin yang kini telah duduk di sebelahku.
            “Cubalah bawa bersabar, tak nampak ke ramai orang. Kejap lagi dorang kemaskanlah meja ni.” Celah Kak Diah, nyata tidak gemar dengan perangai adiknya yang tidak tahu bersabar itu, semuanya nak cepat.
            “Ish… leceh betullah, Ikin nak pergi tandas dululah. Safi jom…”
            “Malaslah Ikin, kau pergi jelah ye. Aku penatlah.” Tolakku, baru sahaja duduk malas mahu bangun.
            “Alah pergi jelah sendiri yang nak ajak-ajak Safi buat apa? Kan Ikin juga yang cakap tadi lutut Safi tu dah macam nak tercabut, takkan nak suruh dia berjalan lagi?” Perli Kak Diah pada Ikin.
            Ikin mula menarik muka apabila ditegur oleh kakaknya itu. Akhirnya dia pergi juga ke tandas seorang diri. Aku mula berasa simpati pada Ikin tapi aku betul-betul sudah tidak larat. Ikin memang selalu begitu tidak sabar dan cepat merajuk. Amat berbeza sekali dengan Kak Diah yang begitu penyabar orangnya. Aku mula memandang sekeliling mencari-cari tukang cuci supaya meja ini cepat dibersih sebelum Ikin balik dari tandas dan meradang dengan lebih dasyat lagi.
            Aku terkedu apabila melihat ke meja yang paling hujung. Haris… berada di situ dengan seorang wanita lain di sisinya dan mereka kelihatan begitu mesra sekali.  Haris aku perhatikan memeluk pinggang wanita itu dengan erat. Aku mula panik, apa yang perlu dilakukan saat ni. Jika Ikin nampak apa yang sedang aku lihat ini, pasti perang dunia akan meletus antara Ikin dan teman lelaki kesayangannya itu. 
            “Safi… Safi…”
            Aku pantas menoleh pada Kak Diah apabila dia berulang kali memanggil namaku.
            “Akak nak pergi beli makanan ni Safi nak makan apa?”
            “Apa-apa jelah kak, ikut suka akak.”
            “Betul?”
            Aku menganggukkan kepalaku pada Kak Diah tapi mataku masih lagi tertumpu pada Haris dan wanita di sisinya itu.
            “Okay Safi tunggu sekejap ye.” Ujar Kak Diah dan berlalu dari situ.
            Aku memandang Kak Diah sekilas kemudian memandang ke arah Haris semula yang kini sudah mula bangun bersama wanita itu lalu berlalu dari situ. Mataku masih lagi mengiringi setiap pergerakkan Haris sehingga mereka hilang dari pandangan. Aku mula menarik nafas lega. Hatiku benar-benar lapang kini. Aku pun tidak tahu mengapa, mungkin kerana aku takut Ikin terserempak dengan Haris, pasti hati Ikin akan hancur luruh kerana teman lelaki yang begitu dipercayainya curang di belakangnya.
            Itu bukan kali pertama aku ternampak Haris dengan wanita lain, masuk kali ini sudah tiga kali. Dan setiap kali terserempak dengannya pasti wanita yang berada di sisinya berlainan. Aku menarik nafas dalam-dalam. Kenapalah aku yang nampak semua perlakuan jahat Haris di belakang Ikin. Mengapa bukan Ikin sendiri? Nak bagi tahu Ikin atau tidak? Tapi Ikin percaya ke dengan apa yang akan aku ceritakan pada dia nanti?
            Arghhh… Aku mula buntu. Kalau aku beritahu Ikin perkara yang sebenar pun mungkin Ikin tidak akan mempercayainya kerana Ikin begitu menyayangi dan mempercayai Haris. Tetapi jikalau aku tidak menceritakan pada Ikin, pasti Haris akan terus mempermainkan cinta Ikin. Ishh… tak tahulah nak buat apa sekarang ni, buntu rasanya akal.
            “Aik tak kemas lagi meja ni ke? Hish… ni yang aku nak mengamuk ni.”
            Aku menoleh ke sebelah, Ikin sedang memandang ke segenap pelusuk medan selera itu sambil mencekak pinggang, lagak seorang bos yang sedang mencari pekerjanya yang sedang mencuri tulang. Marah benar Ikin kali ini.
            “Sabar Ikin jangan marah-marah kat sini malu kat orang tengok. Kita pindah meja sana, meja tu bersih. Dah jom.” Aku memujuk Ikin, takut pula kalau-kalau Ikin mengamuk di medan selera itu. Aku menarik tangan Ikin dan menuju ke meja yang aku maksudkan tadi.
            “Ikin aku tanya sikit kau jangan marah ye,” soalku sewaktu kami telah duduk di meja itu.
            “Ish, takkanlah kau tanya aku nak marah. Kau ni buang tabiat apa?” Balas Ikin tapi jarinya masih lagi menekan-nekan telefon di tangannya.
            “Kenapa kau macam tak ada mood je aku tengok hari ni? Dah tu asyik marah-marah tak tentu pasal.”
            “Tak adalah, si Haris ni, dari pagi aku call asyik tak dapat je. Sms pula tak berbalas. Sakit betul hati aku,” jawab Ikin, geram.
            Aku menelan liur. Nak bagi tahu sekarang, ke? Aku mula berkira-kira di dalam hati. Hendak beri tahu ataupun tidak? Arghhh… beri tahu jelah janji aku dah menjalankan tugas aku sebagai seorang kawan. Aku tidak mahu kawan baikku terus ditipu oleh teman lelakinya. Tekad sungguh aku kali ini.
            “Ikin sebenarnya aku…”
            “Makanan dah sampai. Ikin pergi beli air. Nah ambik duit ni.” Perintah kak Diah setelah meletakkan dulang makanan di atas meja.
            “Alah Kak Diah ni dah beli makanan belilah sekali airnya, pemalas betullah.” Gerutu Ikin tetapi masih tetap mengambil duit di atas meja itu dan bangun.
            “Ewah… kita pulak yang dikatanya pemalas,” balas Kak Diah sambil menjeling tajam adiknya yang telah berlalu itu.
            Aku sedikit kecewa, belum sempat menceritakan hal yang sebenar pada Ikin, Kak Diah telah muncul dan memotong percakapanku. Tak apa esok masih ada, pujuk hatiku sendiri.

Bersambung...

10 comments:

blinkalltheday said...

besttt,mesti yg simbah air tu heronye,,

nadiah_abdllah said...

interesting!




masih rindukan aqil dan nysa
huhuhu~

Anonymous said...

best2..hehe.. xsbr nk knal org yg smbah air tu..=p

Anonymous said...

wahhhhhh lelaki simbah air tu mesti Zafril Adli.......i'm waiting 4 next n3

Enieya said...

wow! baru baca bab 1 dah terasa bestnya... teruskan! tanx.

umi kalsom said...

waiting for next. :)

Nurul QisDhira said...

best ! jln ceritanya menarik....

Shahriezah said...

best sgt..... jln citer yg menarik..... heroin mesti safikan.... watak hero yg simbah air tu....

leen said...

best_best

mimi said...

nice story but quite a few grammatical error.. hope to see an improvement.. anyway keep up the good effort....

Post a Comment