Sunday, February 5, 2012

Pertandingan Cerpen : Pilihan Hati


PILIHAN HATI 
Tiba-tiba aku teringatkan kata-kata Wazir tempoh hari mengenai Fatanah akan berkahwin dengan Ustaz Huzaifah. Meskipun pernyataan tersebut bukan dari mulut mereka sendiri, namun entah mengapa hati aku langsung tak tenang pabila sesekali kata-kata itu sesekali terngiang-ngiang di telinga. Gusarnya hati, Tuhan saja yang tahu.
            “Err.. ustaz..” Aku mengancing gigi saat pandangan Ustaz Huzaifah redup menikam mataku. Aku jadi tak betah. Serba salah pun ada! Nak tanya, takut dilabel menjaga tepi kain orang pula. Kalau didiamkan, mahu makan hati cecah jantunglah aku nanti.
            “Ada apa? Dahlia nampak macam sembunyikan sesuatu dari saja aje. Ada apa-apa yang perlu saya tahu, ke?” soalnya lembut tetapi kedengaran tegas dalam setiap kata-kata yang dilontarkan.
            “Betul ke…” Kata-kataku langsung mati apabila ternampak kelibat emak yang sedang terkocoh-kocoh menuju ke sini. Tangan kanan mak menjinjit beg telekung yang sudah hampir lusuh warnanya itu. Ustaz Huzaifah turut memandang ke arah yang sama.
            “Kenapa kalut sangat ni, emak?” soalku sebaik sahaja emak melangkah ke sisi. Ada kerutan pada wajah tua itu.
            “Mak baru teringat yang tadi mak ada rebus telur di dapur. Terlupa nak tutup!” balas emak membuatkan aku dan Ustaz Huzaifah sama-sama terlopong. Hampir tersembul biji mata aku dibuatnya. Sudahlah mata aku ini sudah semula jadi besar, silap hari bulan terus terkeluar biji mata.
            “Minta diri dululah, ustaz. Ada masa kita sembang lain. Terima kasih ye, ustaz! Assalamualaikum!” Cepat-cepat aku tarik tangan emak agar membuntutiku. Pelbagai kemungkinan mula bersarang di fikiran saat ini. Minta-minta dijauhkan segala malapetaka yang tidak diingini.
            “Dahlia!” Aku toleh ke belakang apabila terdengar suara Ustaz Huzaifah memanggilku. Emak turut sama memandang ke belakang. Ada apa-apa yang tertinggalkah? Lama aku berdiri dengan tubuh seratus lapan puluh darjah ke belakang. Macam ada ketul emas dalam mulut!
            “Hmm… Tak apalah! Jalan elok-elok!” Aku hadiahkan senyuman kepada Ustaz Huzaifah sambil menggamit tangan. Ustaz Huzaifah tersenyum cuma. Kau ni pun satu Dahlia, dah nama pun ustaz, bakal suami orang pulak itu, takkanlah senang-senang aje dia nak lambai-lambai kat kau. Tahu dek Fatanah, mahu bercerai-berai mereka berdua. Memikirkan kemungkinan yang satu itu, ada senyum bertandang di wajah saat ini.

MALAM itu, payah benar mata ini mahu lelap. Mengiring ke kanan tak kena, mengiring ke kiri lagi tak kena. Aku baring pula sambil menengadah kipas syiling di atas. Dalam samar-samar biasan cahaya lampu luar, entah mengapa seraut wajah tenang itu juga yang terlayar di hadapan mata. Jawapan Ustaz Huzaifah tadi benar-benar meragut separuh jiwaku pergi. Terasa diri ini begitu kerdil jika dibandingkan dengan Fatanah. Memang patut pun kiranya aku bukanlah pilihan hati Ustaz Huzaifah. Apalah sangat yang ada pada diri ini untuknya.
            “Hmm.. Surah Annur, ayat 26..” Aku berhenti memintal hujung rambut. Hati melonjak-lonjak ingin tahu terjemahan ayat yang dimaksudkan. Kalaulah aku ini seorang hafizah atau ustazah, sudah tentu aku tak perlu bersusah-payah membuka al-Quran terjemahan. Macam… Fatanah!
            Aku bingkas dari perbaringan. Langkah diatur ke arah suis lampu utama. Sambil-sambil itu, aku kerling jam loceng di tepi katil. Sudah pukul satu setengah pagi. Tanpa berfikir panjang, aku terus menapak keluar ke bilik emak di sebelah. Berkeriuk bunyi pintu apabila engsel yang sudahpun berkarat bergeser tatkala daun pintu dikuak dari luar. Perlahan-lahan, aku melangkah ke arah meja kecil di penjuru bilik mak. Pintu sengaja kubiarkan terbuka sedikit agar aku dapat melihat letak duduk al-Quran tafsir milik mak.
            “Kau cari apa tu, Dahlia?”
            Hampir luruh jantung aku dibuatnya. Spontan tangan kanan naik memegang dada. Emak kelihatan terpisat-pisat untuk bangun.
            “Eh, mak! Tidurlah. Dahlia cari.. err.. cari..”
            “Cari apa?”
            “Cari.. haa.. cari.. cari ni, haa..” Tangan kanan laju mencapai sejadah emak yang tergantung elok pada penyidai kayu, bersebelahan meja kecil itu. Meskipun suasana samar-samar sahaja cahayanya, namun wajah emak yang berkerut dapat kulihat dengan jelas.
            “Sejadah? Kau nak buat apa dengan sejadah emak tu, Dahlia?” soal emak terus kepada titik. Aku menggaru kulit kepala yang kebetulan memang gatal. Aku kerling benda yang aku cari. Macam manalah aku boleh tersilap capai sejadah pula?
            “Err… nak solat sunat, mak. Biar tenang sikit hati ini,” balasku sambil menarik sengih panjang. Emak menggeleng cuma sebelum kembali merebahkan badan ke tilam tempat perbaringan. Aku menarik nafas lega apabila emak tidak langsung bertanya lagi. Mungkin sahaja kantuk masih menguasai diri. Dengan penuh berhati-hati, aku sidai semula sejadah di tempatnya. Al-Quran tafsir yang berusia lebih dua puluh tahun itu kucapai dan langkah pantas diorak ke bilikku semula.
            Aku membetulkan duduk silaku di atas katil. Tangan naik mengemas sanggulan rambut yang hampir terlerai. Al-Quran tafsir di sebelah, kuambil lalu diletakkan di atas bantal yang menjadi pengalas kepala. Emak selalu berpesan agar kitab suci ini diletakkan tinggi sedikit daripada kaki kita. Kalau sewaktu kecil dahulu, berbirat betis ini apabila hal ini kupandang entang sahaja. Sekarang, sudah jadi kebiasaan pula bagiku. Kalau tiada rehal atau bantal sekalipun, sejadah akan kulipat empat sebagai pengalas.
            Setelah yakin akan muka surat yang dicari, laju sahaja tangan ini menyelak helaian demi helaian sehingga ayat 26 dari surah yang sama, singgah pada ruangan mata.
            “(Lazimnya) perempuan-perempuan yang jahat adalah untuk lelaki-lelaki yang jahat, dan lelaki-lelaki yang jahat untuk perempuan-perempuan yang jahat dan (sebaliknya) perempuan-perempuan yang baik adalah untuk lelaki-lelaki yang baik, dan lelaki-lelaki yang baik untuk perempuan-perempuan yang baik. Mereka (yang baik) itu adalah bersih dari (tuduhan buruk) yang dikatakan oleh orang-orang (yang jahat) mereka (yang baik) itu akan beroleh pengampunan (dari Allah) dan pengurniaan yang mulia.”
            Lama aku duduk berteleku mengulangbaca ayat yang sama. Sesekali aku menggaru belakang telingaku dengan harapan ada sebarang perubahan. Tetapi, hampa! Aku tetap tak faham apa yang cuba disampaikan oleh Allah melalui sepotong ayat itu. Kalau yang dikatakan sebagai perempuan yang baik itu adalah yang bersih dari sebarang tuduhan buruk, bermakna, aku ini perempuan baiklah, kan? Girangnya hati bukan kepalang. Namun, cepat-cepat kusedarkan diri ini dengan kenyataan bahawa perempuan baik yang benar-benar sesuai dan layak untuk berdamping dengan Ustaz Huzaifah adalah, Siti Fatanah. Tiada satu, dua, mahupun tiga sepertinya.

KEESOKAN harinya, usai solat Subuh berjemaah di surau, aku pantas mendapatkan Fatanah yang sedang mengenakan sarung kaki berwarna coklat muda di kakinya. Tudung labuh berwarna kuning cair yang dipakai, benar-benar menampakkan Fatanah seorang gadis sunti yang berakhlak dan menjaga pergaulannya. Hati dipagut sayu mengenangkan wanita ini bakal menjadi milik Ustaz Huzaifah tak lama lagi.
            “Assalamualaikum, Fatanah.”
            “Waalaikumussalam, Dahlia,” jawabnya sambil mengulum senyum manis. Hati yang tadinya resah, langsung tenang demi menatap seraut wajah putih bersih itu. Meskipun tanpa secalit mekap di wajah, Fatanah tetap kelihatan cantik dan berseri. Agaknya inilah yang dikatakan sebagai aura orang beriman.
            Aku sambut huluran tangannya. Begitu mesra Fatanah menyapa diriku. Sedangkan aku, langsung tidak merasa bahagia untuknya. Walhal, kami telah berkawan baik sejak kecil lagi.
            “Ada apa, Dahlia? Dahlia nak saya bantu apa-apa, ke? Kalau ada, janganlah segan-segan. Insya-Allah, selagi saya boleh bantu, saya akan bantu.” Ucapan yang terlahir dari seulas bibir itu membuatkan aku bertambah hiba. Mulianya hati seorang insan bernama Siti Fatanah ini. Kalaulah dia tahu aku tergilakan bakal suaminya itu, adakah dia masih mahu melayan aku baik seperti ini?
            Aku pamer senyum segaris. “Tak, tak ada apa. Cuma, pasal kelas Tajwid yang kau cakap hari itu, aku berminat nak ikut sekali. Pukul berapa mula, ye?” soalku mengundang senyum pada wajahnya. Begitu ceria seraut wajah damai itu.
            “Alhamdulillah.. Insya-Allah, kalau tak ada aral melintang, kelas itu akan bermula jam sembilan pagi nanti. Datang, ye? Tetapi, kalau Dahlia tak sempat dengan menjual, Dahlia boleh datang malam ini. Selepas solat Isyak di surau. Ustaz Huzaifah yang akan mengajar.”
            Hambar sahaja aku rasakan apabila melihat senyuman di wajah Fatanah ketika nama Ustaz Huzaifah disebut. Cepat-cepat aku kuatkan hati dan perasaanku. Berpijaklah pada bumi yang nyata, Dahlia! Sudah terang lagi bersuluh, Ustaz Huzaifah hanya tercipta buat Siti Fatanah. Bukannya Nur Dahlia!
            “Oh, kalau macam itu.. Baiklah, kita jumpa pukul sembilan pagi nanti, ye? Aku gerak dulu. Nak tolong emak aku asing barang-barang untuk berniaga nanti. Terima kasih ye, Fatanah. Aku balik dulu!”
            Aku terpinga saat tubuhku terus ditarik ke dalam pelukan Fatanah. Sendu yang beransur pergi, kembali bertandang. Ya Allah, sungguh bertuah Ustaz Huzaifah untuk menjadi suaminya kelak.
            “Saya percaya awak perempuan yang baik. Memang tak salah lagi. Baik-baik jalan nanti ye, Dahlia. Assalamualaikum,” ujarnya sebelum kami berpisah. Dan saat aku menapak keluar dari surau, ada titisan hangat yang mengalir di mataku. Aku pasrah, betu-betul pasrah dengan ketentuan-Nya.

SUDAH seminggu rutin harianku berubah. Kalau dulu, sebelum jam tujuh pagi lagi, aku sudah terpacak seorang diri di tepi jalan dekat simpang tiga itu. Kalau dulu, dari rumah lagi sudah aku siapkan bekalan nasi lemak buat Ustaz Huzaifah. Kalau dulu, selagi matahari belum meninggi, selagi itulah aku belum pulang ke rumah. Adakalanya, aku duduk lepak dahulu di dangau seorang diri, mencipta angan bahagia aku bersama Ustaz Huzaifah.
            Tetapi kini, selesai sahaja solat Subuh berjemaah, aku terus pulang ke rumah dan membantu emak apa yang patut. Kemudian, aku bantu emak dengan warungnya sebentar sebelum bergegas ke rumah semula untuk mengambil kitab terjemahan dan buku catatan kelas tajwid. Gembira sungguh Fatanah apabila aku ikut serta dalam kelas ini. Dan kerana kegembiraan itulah, aku jadi semakin kuat dan mula berpegang pada hakikat yang Ustaz Huzaifah bukan milikku.
            “Macam mana kelas hari ini? Dahlia boleh tangkap apa yang saya ajar?” soal Fatanah apabila aku bersalaman dengannya. Senyuman sentiasa memekar di wajah itu. Tak pernah sekalipun kulihat Fatanah bermuram. Sentiasa sahaja murah dengan senyuman. Inilah agaknya yang dikatakan dengan senyum itu sedekah. Hati orang yang melihatnya langsung tenang dan terasa dihargai, meskipun ia hanya sebuah senyuman yang biasa. Yang penting, ikhlas dan tidak berpura-pura. Itu yang aku dengar emak pesan sewaktu arwah ayah masih ada.
            Aku mengangguk seraya tersenyum. “Insya-Allah, rupanya belajar tajwid ini tak adalah sesusah mana pun kan, Fatanah? Baru hari ini aku tahu. Kalau sebelum ini, aku main bedal sahaja yang mana panjang, yang mana dengung tak dengung. Bila dah belajar ini, baca al-Quran pun dengar sedap aje,” gurau membuatkan dia tertawa kecil.
            “Nak mengaji ini tak adalah susah mana kalau awal-awal lagi sudah kita niatkan, aku belajar kerana Allah. Yang mana belajar rasa payah itu bukannya apa, sebab terpaksa! Insya-Allah, kalau niat kita mahu memperelokkan bacaan kerana agama Allah, semuanya akan dipermudahkan.” Tenang sahaja nasihat itu meluncur ke dalam hatiku. Aku mengangguk dalam setuju. Benar kata Fatanah, semuanya harus ikhlas kerana Allah. Sebagaimana aku ikhlas belajar tajwid, begitulah aku perlu ikhlas dalam menerima qada’ dan qadar Allah.
            “Terima kasih, Fatanah. Aku dengar tak lama lagi kau akan bertunang. Betul ke?” Fatanah tempaknya malu dengan soalanku. Tersipu-sipu dia dibuatnya.
            “Insya-Allah, kalau tiada aral melintang, hujung bulan depan, insya-Allah,” balasnya tenang tetapi memberi impak yang besar terhadap hatiku. Aku turut menarik senyum segaris, tawar tak bergula.
            “Tahniah.. Bertuah siapa yang dapat menjadi suami kau, Fatanah.” Aku paksa bibir ini untuk terus-menerus tersenyum, tetapi aku tak boleh! Mata terasa hangat! Tidak! Aku perlu kuat! Aku tak akan sesekali menunjukkan kesedihan di hadapan Fatanah. Dia sudah banyak berbudi terhadap diriku. Biarlah, rasa ini kutanggung sendiri.
            “Alhamdulillah.. Sudah jodoh saya dengan dia. Awak pula, bila lagi Dahlia? Nak tunggu siapa?” usiknya membuatkan aku tertawa kecil. Apa gunanya aku tunggu, kalau orang itu sudah disambar orang.
            “Belum ada jodoh lagi, gamaknya. Belum ada yang berkenan!” jawabku sambil tertawa. Walhal, hati sendiri sedang menangis darah. Aku perlu kuat!
            “Takkan belum ada yang berkenan, kut? Ada aje Siti tengok yang berkenan kat Dahlia. Dahlia tak nampak ke sengaja buat-buat tak nampak?” candanya lagi. Dia tersenyum manis lagi. Haihlah, Fatanah.. Kau buat aku cemburu saja dengan kau. Takkanlah aku nak cakap aku berkenan pada bakal suami kau, kut?
            “Ada-ada aje kau, ni. Sejak nak jadi isteri orang ini, makin kuat mengusik, ye? Sudahlah, Fatanah. Aku balik dulu. Nak singgah warung sekejap tolong mak. Ada masa, kita borak lagi. Tahniah, Fatanah. Aku tumpang gembira untuk kau.” Pantas tubuh kecil Fatanah kubawa ke pelukan. Inilah pelukan yang paling tenang dan damai pernah kurasa selain dipeluk oleh emak. Rasanya ringan sekali apabila sudah aku lepaskan bebanan rindu yang meruntun jiwa ini pergi. Rasa bebas. Bebas dari segala-galanya!
            “Terima kasih, Dahlia. Saya doakan, satu hari nanti Dahlia akan jumpa seorang lelaki yang mencari Dahlia sebagai pelengkap tulang rusuknya. Ingat Dahlia, perempuan yang baik adalah untuk lelaki yang baik. Majlis saya nanti, jangan lupa datang pula, ye?” pesannya lagi sebelum kami berpisah. Aku mengeratkan genggaman tangannya. Hati ini begitu tersentuh mendengar kata-kata itu. Benar, perempuan yang baik, untuk lelaki yang baik. Dan aku juga harus terima hakikat bahawa, Siti Fatanah hanyalah untuk Ustaz Huzaifah. Melangkahnya aku dari surau itu, telah aku titipkan segala kenangan dan anganan bahagia yang pernah ada untuk Ustaz Huzaifah.

“DAHLIA, tadi mak jumpa dengan Ustaz Huzaifah.”
            Emak membuka bicara malam itu. Aku hanya buat endah tak endah sambil mengunyah potongan epal merah di tangan. Mata pula setia tertancap pada kaca televisyen. Bohonglah kalau aku kata tak dengar apa yang emak cakap. Setakat rancangan bual bicara, apalah sangat yang menarik jika dibandingkan dengan cerita terbaru mengenai ustazku itu.
            “Dia singgah warung sekejap, beli nasi lemak. Makin kacak pula mak tengok ustaz kau, itu. Patutlah kau berkenan sangat, mak yang tua tengok ini pun rasa terpikat. Ustaz tanya mak, kau macam mana? Sihat ke, tidak? Kenapa lama tak hantar nasi lemak kat dia. Kau ada terasa hati dengan dia, ke? Risau benar ustaz itu mak tengok,” sambung emak lagi apabila melihat aku berdiam diri.
Aku berhenti mengunyah. Epal yang belum cukup hadam terasa tersekat di kerongkong. Pandanganku jatuh pada jemari kaki yang melunjur ke arah televisyen. Terkesan aku dengan kata-kata emak tadi. Mengapa pula Ustaz Huzaifah sibuk-sibuk bertanyakan soal aku? Bukannya aku yang bakal menjadi suri di hatinya nanti. Patutnya dia sibukkan majlisnya yang tak sampai dua minggu lagi itu.
“Habis tu, mak jawab apa?” soalku, berminat. Berminat ingin tahu jawapan emak. Bukannya berminat ingin tahu perkembangan suami orang. Aku masih ada harga dan maruah diri. Kalau dah sah-sah, lelaki itu bukan milik aku, buat apa lagi aku nak terhegeh-hegeh berdamping dengannya.
“Mak cakaplah sekarang ini kau sibuk. Sibuk mengalahkan perdana menteri Malaysia!”
“Mak ni, main-main pulak dia. Dahlia serius ni, mak. Betul-betullah!” Aku menarik rajuk panjang. Debaran di dada makin kuat saja getarannya. Entah apalah yang diberikan emak sebagai jawapan. Sudah hampir dua minggu juga aku tak bersua muka dengan Ustaz Huzaifah. Entah bagaimanalah dia sekarang agaknya. Sihat ke tidak, ye?
“Mak gurau je..”
“Tahu..” balasku sepatah.
“Mak cakaplah yang kau sekarang ini sibuk belajar tajwid dengan si Fatanah. Pasal terasa hati itu, mak cakaplah yang kau sekarang ini malas nak keluar tak tentu hala. Duduk rumah aje tolong mak kemas apa yang patut,” jawab mak sambil meneruskan lipatan baju.
“Yang pasal tak hantar nasi lemak tu, pulak?” soalku sekadar ingin tahu.
“Mak tak kata apa pun. Dia pun diam, tak tanya dah lepas itu. Ini Dahlia, kau tahu kan yang Fatanah nak bertunang minggu depan?”
Aku pantas menggangguk. “Kenapa, mak?”
Emak meletakkan baju yang sudah dilipat sebelum menyambung, “Dengar kata, esoknya mereka akan terus nikah. Tunang sehari aje. Itu pun, Fatanah yang minta.”
Terlopong aku dibuatnya. Tunang sehari saja? Jadi.. Sehari sajalah aku dapat menatap Ustaz Huzaifah sebelum dia bergelar suami orang. Ya Allah, Engkau kuatkanlah hatiku ini.
“Oh, dah tu, kenapa?” Aku seakan dapat mengagak tujuan emak membuka soal nikah kahwin malam-malam sebegini. Tak lain tak bukan, pasti emak mahu bertanya soal bila giliran aku pula. Telinga aku dah kebal dengan semua itu. Dah masak sangat dengan perangai emak.
“Kalau mak cakap ni, kau jangan marah ye, Dahlia.” Emak sudah berhenti melipat baju. Tumpuannya kini beralih kepadaku. Aku bangun dan duduk bersila di bawah. Tak ketinggalan, sempat aku capai sepotong epal dari dalam piring di atas meja kopi.
“Ada apa, mak?” soalku tak sabar-sabar lagi. Emak capai tanganku lalu diusapnya perlahan. Aku jadi makin tak sedap hati. Pelik sungguh perangai emak mala mini. Hati disapa debar halus yang makin lama, makin hebat.
“Tadi, ada orang bertanyakan pasal kau?” tutur emak, tenang. Aku mengerutkan dahi tanda tak faham dengan maksud emak. Bukankah tadi emak sudah bercerita mengenai Ustaz Huzaifah yang bertanyakan soalku?
“Dahlia tak faham, mak..”
“Ada orang risik kau.”
Spontan mataku membuntang. Biar betul emak ini? Ada orang yang merisik, aku? Siapa? Untuk siapa? Dan, untuk apa?
“Siapa, mak? Nak buat apa? Habis, mak jawab apa kat dia? Mak ada cakap tak nak tanya Dahlia dulu?” soalku bertalu-talu tanpa sempat ditepis oleh emak. Gelabah biawak aku dibuatnya! Mana ada orang yang pernah merisik aku sebelum ini. Bila perkara ini berlaku, mahu tak ketar lutut. Sendi-sendi terasa longgar semacam saja.
“Hmm.. Mak terima..”
“Hah?!” Kali ini aku tak teragak-agak lagi mahu menjerit. Kalau ada lalat yang singgah masuk ke dalam mulut pun, aku tak akan sedar kalau aku tertelan serangga jijik itu. Hatiku dipagut sayu. Tangan yang tadinya di dalam genggaman emak, cepat-cepat kutarik. Aku mengelap tubir mata yang terasa panas berair. Sampai hati emak buat aku macam ini!
“Mak cuma nak kau bahagia, Dahlia. Mak sayangkan kau. Mak tak nak tengok anak mak membujang sampai ke tua. Mak yakin kau akan bahagia dengan piliham mak ini, Dahlia. Kau kena percaya cakap mak.” Emak berterus-terusan cuba meyakinkanku. Aku jadi serba salah. Tanpa pamitan, aku terus bingkas ke bilik. Sebaik sahaja pintu bilik ditutup, aku menghamburkan segala macam rasa yang ada. Aku sedih, sedih sekali apabila hidupku berakhir di sini. Selamat tinggal, Ustaz Huzaifah…

PAGI itu semua orang kelihatan sibuk sekali menguruskan apa yang patut. Aku telek inai merah di hujung jemariku. Kemudian, aku telek pula emak yang tampak bahagia sekali dalam persalinan baju kurung kuning cair itu. Ramai tetamu yang hadir memuji kecantikanku. Aku telek pula busana putih mutiara yang tersarung elok di tubuh. Cantik! Memang cantik. Namun, alangkah bahagianya andai baju ini dapat mengundang senyum bahagia di wajahku. Hingga saat ini, aku tak bertemu langsung dengan bakal suamiku dan siapa dia. Sebab apa yang aku tahu, hanya nama Ustaz Huzaifah yang terukir di hati. Ya Allah, beratnya dugaan ini.
            Cepat-cepat aku beristighfar apabila kedengaran riuh-rendah suara orang mengumumkan ketibaan rombongan pengantin perempuan. Cincin belah rotan yang tersarung elok di jari manis tangan kiri kutelek lama. Ada air hanya yang bertakung di kolam mata saat ini. Kelmarin sewaktu ibu bakal suamiku menyarungkan cincin, entah mengapa kurasakan senyumanya saling tak tumpah seperti senyuman yang selaku kulihat di wajah bersih Ustaz Huzaifah.
            Aku duduk bersimpuh dengan diapit emak dan bakal ibu mertuaku di kiri dan kanan. Pandangan sentiasa kuhalakan ke bawah. Tak sanggup mahu melihat rupa bakal suamiku nanti. Biarlah, aku tatap dia setelah sah kami diijabkabulkan nanti. Biarlah aku kenang seraut wajah Ustaz Huzaifah itu puas-puas dahulu. Kelibat Fatanah belum kelihatan. Pasti sahaja dia menunggu Ustaz Huzaifah untuk datang ke majlisku sama-sama. Mutiara mata mengalir dari mataku apabila aku dengar tok kadi menyuruh wakil perempuan menyerahkan borang untuk kutandatangani.
            Aku menyambut huluran kertas yang dimaksudkan. Tanpa memandang nama si dia, aku terus menurunkan tandatanganku. Biarlah, aku redha dengan siapa jua jodohku. Dan aku terima siapa jua pilihan yang emak restu. Asalkan emak bahagia, itu sudah memadai buatku.
            Sedra-sedar sahaja, emak sudah menyiku pinggangku agar aku turut sama menadah tangan dan mengaminkan doa. Sekejap sahaja rasanya. Aku sendiri pun tidak pasti bila lafaz ijab dan kabul dilaksanakan. Begitu lemahnya diri ini sehingga ke saat terakhir ini pun, aku masih teringatkan Ustaz Huzaifah. Air mata makin giat membasahi pipi. Jiwaku dirasuk sedih yang bukan kepalang.
            Terketar-ketar aku menyambut huluran tangan di hadapan. Tanpa memandang siapa gerangan yang menghulurkan, aku sambut jua. Tanpa segan silu, air mata jatuh menitik ke atas tangan lelaki yang sah bergelar suamiku. Lelaki yang salah memilikiku. Alangkah indahnya andai, lelaki itu adalah Ustaz Huzaifah. Ya Allah, bantu aku, Ya Allah.
            Saat kucupan hangat itu singgah di dahiku, aku terasa sebak yang amat. Tak sanggup rasanya mahu membuka mata dan melihat siapa yang selayaknya kutempatkan di hatiku. Apabila daguku didongak sedikit ke atas, mahu tak mahu, aku paksakan juga mata ini untuk beradu pandnag dengannya. Aku terpana! Jantung terasa seakan berhenti mengepam darah. Sejuk mula mencengkam tangan. Aku terpenpam!
            “Ustaz!”
            Ternyata dia senang melihat diriku. Dia tersenyum! Senyuman itu! Rasa bahagia yang menghimpit hati bukan kepalang. Bebab yang tadinya meruntun kalbu, menghilang entah ke mana. Tangannya menyeka sisa air mata di wajahku. Bibirnya tak berhenti mengulum senyum untukku. Ya Allah, mimpikah aku?
            “Isteri abang tak cantik kalau menangis.” Suaranya kelihatan sungguh merdu di pendengaranku. Sungguh, suara inilah yang membuatkan tidurku tak lena. Suara iilah yang membutakan aku hilang arah. Suara inilah yang membuatkan aku hampir nak gila! Suara inilah, suara suamiku yang sah! Suara milik Ustaz Huzaifah.
            Tanpa segan-silu, terus tubuh itu kurangkul kemas seakan tidak mahu kulepaskan lagi. Aku tak tahu apa yang merasuk diri ini sehingga bertindka sedemikian rupa. Yang aku tahu, aku benar-benar bahagia. Syukur pada-Mu, Ya Allah!
            “Ingat, perempuan yang baik, untuk lelaki yang baik..”
            “Surah Annur, ayat 26..” sambungku setelah rangkulan dileraikan. Aku menoleh ke sebelah apabila terdengan suara emak berdehem-dehem.
            Terus aku peluk tubuh tua itu. Emak mengusap-usap bahagian belakang tubuhku. Pelukan makin dieratkan.
            “Terima kasih mak, terima kasih banyak-banyak. Dahlia sayang emak dunia dan akhirat!” ujarku ikhlas dan tiada rasa riak mahupun sombong.
            “Emak pun sayang Dahlia. Sayang sangat-sangat!”
            Kemudian, aku peluk pula tubuh ibu mertuaku. Pantas sahaja aku tidak tahu, rupanya ibu Ustaz Huzaifah menetap jauh di Pahang sedangkan kami di Perak. Apapun, aku amat bersyukur dengan semua ini.
            “Tahniah, Dahlia,” ujar Fatanah yang tersenyum manis tidak jauh dari tempat dudukku. Dia bangun mendapatkanku. Aku tersenyum penuh bahagia. Tubuhku dirangkul kemas. Aku tersenyum lagi.
            “Kau tahu semua ini kan, Fatanah?” tebakku mengundang senyum di wajahnya. Dia mengganguk.
            “Maafkan aku, Dahlia. Aku tahu yang Ustaz Huzaifah memang berhasrat mahu memperisterikan kau. Aku minta maaf, kerana turut sama bersekongkol dengan mereka. Aku doakan kau bahagia dengan dia,”
            “Habis, siapa bakal suami kau, itu?”
            “Ustaz Fikri. Senior aku sewaktu menuntut di Mesir dahulu.”
            Jawapan Fatanah benar-benar membuatkan aku terasa lapang dada. Hilang pergi semua kisah duka dan hiba yang kupendam selama ini. Tak sia-sia aku bersabar dan ikhlas dengan qada; dan qadarnya. Kini, aku benar-benar bahagia. Sungguh aku gembira apabila akulah pilihan hati Ustaz Huzaifah.
  
TAMAT

2 comments:

lina said...

kena tipula pulak..haha

comel2 10/10

Anonymous said...

Ni pon best jugak ! Terbaek la !

[syaza]

Post a Comment