Saturday, February 4, 2012

Pertandingan Cerpen : Cahaya Cinta Illahi

CAHAYA CINTA ILLAHI
Hurmmm...Sudahlah Dahlia, berpijak pada bumi yang nyata boleh tak??? Jangan nak perasan yang ustaz ni sukakan kau,entah entah dalam mimpi pun kau tak boleh nak jumpa dia pun...Apalah nasib aku ni.. Uhuk
" Kenapa Dahlia tanya?Dahlia sukakan seseorang ke?" Tanya Ustaz Huzaifah.Aigoo, ustaz ni.. tanya bukan punya main
staright to the point!Takde bengkang bengkok pun.Straight ahead  je..Ya, saya sukakan seseorang dan orangnya ustaz. Alahai, kan bagus kalau aku cakap macam tu. Cakap straight macam dia jugak. Takde simpang siur  sampai buat habis air liur.. Aikk??? Macam pantun dua kerat je... Eehh.. Betul ke pantun???
" Lia,Lia,Lia.." panggil ustaz terus mematikan lamunan aku yang panjang ataupun bertambah panjang kalau dia tak panggil..
" Eehh...Ye, ustaz kenapa???" Soalku.
" Jauh mengelamun? Teringat dekat siapa?" Soal ustaz. Haila, kalau lah dia tahu yang aku tengah ingatkan dia, agak agaknya mesti dia copkan aku perempuan terlebih
 'carbon dioxide', oxygen yang kurang.. tak ke haru dibuatnya???
"Taklah.Tak teringat dekat siapa-siapa pun" Balasku balik.
"Ye ke ni?" Soal dia balik. Aik ustaz.. Ni apa kes ni main soal jawab ala ala
parlimen. Sudahla tepi jalan. Nasib baik tepi jalan, kalau atas jalan??? Tak ke haru. Entah entah berderet deret kereta tengah buat line sebab 'debat' ala parlimen aku dengan ustaz.
" Ye lah. Lagipun apa
kelas nak ingatkan orang lain? Takde faedah pun." Tapi kalau ingatkan ustaz, terlebih faedahnya.. Hehehe...Alamak, kau jangan nak buat perangai mengalahkan meriam buluh ye Lia. Meriam buluh pun tak segatal kau tau!
"
 Baguslah kalau macam tu.
" Balas dia balik seringkas,sesimple. Wo wo wo!!. Apa maksud dia? Jangan kata dia suka kan aku jugak sudah. Mau aku meloncat mengalahkan yang duk bergayut atas dahan pokok tu selalu.
" Eermm... Maksud ustaz apa ek?" Soalku. Yelah mana tau kut kut ada
can nak ngorat dia.. Hahaha. Okay Dahlia! Enough! Jangan duk mengatal. Ni semua pasal mak. Mak ni pun... Ambil beg ke buat beg dekat surau. Ah sudah. Apahal aku ni? Marahkan mak aku pulak. Haish.. Tak baik, tak baik.. Nanti bila mak sampai kena mintak maaf.
Ni mesti mood
 weng weng aku dah sampai.. Tapi apa tandanya ek kalau mood weng weng aku sampai? Huh?
" Taklah. Tak baik kalau selalu mengelamun." Jawab si dia.. Eeehh.. Aci tak aku nak ketuk kepala ustaz aku yang terchenta ni? Kenapa? Sebab dia ni suka jawab separuh jalan.Straight tu memang straight, tapi suka buat orang tertanya tanya sebab jawapan yang dia beri tu bukan punya main 'panjang bebenor' sampai buat aku tertanya tanya.Ha, kan dah ulang ayat yang sama sampai korang pun berbelit nak faham. Tak faham? Ada  aku kisah? Sebab aku pun tak faham apa yang aku kata ni. Haish,bala bala...
" Kenapa ek?" Tanya aku balik. Ye sekali lagi. Pertandingan soal jawab di antara Dahlia dan Ustaz Huzaifah.Dan pemenangnya ialah.... Jeng jeng.. To be continued.Apasal? Sebab aku tak tahu sapa menang sebab sekarang pun tengah bersoal jawab dengan dia ni.
" Taklah. Kalau nak mengelamun tu boleh, tapi kalau boleh elakkan sebab takut jadi haram." Huh? Rasa rasa aku dah jadi kembar Ziana Zain tak? Sebab aku rasa kening aku dah terangkat tahap maksimum dah ni. Apa yang dia cakap ni??!! Ya Allah, engkau berikanlah kesabaran kepada hambamu ini.Dia ni memang nak kena dengan aku agaknya.
"Hurm.. Awak tak faham ke apa maksud saya Lia?" Dia tersenyum.Ya Allah Huyarabbi.Aku rasa memang ustaz ni 'kena' dengan aku jugak malam ni.Apasal? Ada dua sebab kenapa dia akan kena dengan aku jugak kalau dia main 'tarik tali dengan aku malam ni. Pertama,sebab soalan dibalas soalan. Aku paling pantang kalau aku tanya orang orang tanya aku balik.Kedua,sebab...Senyuman dia, Masyaallah.Tak tergambar betapa indahnya ciptaan Allah. Bukan aku nak kata dia yang paling kacak, tapi tak salahkan kalau aku puji ciptaan Allah?
"Hurmm..." Ringkas je jawapan yang aku bagi. Malas.
"Kalau nak mengelamun atau berangan tu boleh, tapi tak digalakkan sebab takut kita akan berharap yang semua angan angan kita itu akan menjadi kenyataan apatah lagi kalau kita berangan tentang masa depan kita yang kita belum pasti lagi,kalau nak merancang boleh tapi jangan melebih lebih.Takut nanti kita sendiri yang kecewa dan akhirnya kita tak dapat terima qada dan qadar yang telah ditentukan oleh Allah dan itu boleh mendatangkan kemurkaan Allah.Sebab tulah saya kata macam tu tadi." Jelas ustaz dengan panjang lebarnya.
Kebabom!!!
Aiyarkk!!!
 Kenapa aku rasa macam aku pun tergolong di antara salah seorang yang ustaz maksudkan? Ya Allah, andai betul aku tergolong dalam kalangan manusia seperti mana yang dikhabarkan oleh ustaz sebentar tadi, maafkanlah khilaf hambamu ini Ya Allah. Rintih hatiku.
"Lia!!!" Sergah mak.
" Opocot,saya cintakan ustaz sebab ustaz baik, ustaz kacak... Mak!!!" Hadoi!!! Apahal lah mak ni boleh sergah aku ni. Dahlah keluar ayat yang sensasi gitu,orang pulak ada lagi yang belum balik. Dia pulak...
" Saya balik dululah Lia, makcik. Assalamualaikum". Balik dengan muka yang biasa. Hai, takkanlah tak rasa apa apa kut masa aku cakap macam tu.Hem, dah ada dah buktinya Lia. Dia tak sukakan kau. Dia tak ada perasaan sikit pun dekat kau!Kau jangan perasan boleh tak!
"Lia, mak...Mak..Mak minta maaf ye nak." Mak renung muka aku dengan wajah simpati.Mungkin mak tak sangka yang aku akan cakap macam tu.Depan ustaz pulak tu.
" Takpelah mak.Mak tak salah pun.Sebaliknya Lia rasa bersyukur sangat mak sergah Lia macam tu, sekurang kurangnya dah hilang dah satu beban yang Lia tanggung. Tapi mak kena janji yang mak tak kan buat macam tu lagi. Janji?" Aku tenung wajah mak.Yelah nak buat apa marah, mungkin dah takdir aku kut.Terima jelah.
"Janji." Mak tenung balik muka aku dengan senyuman. Mungkin sebab lega kut.
"Ha, kenapa mak lambat sangat? Mak ambil beg ke buat beg dekat surau?" Tanya aku dengan separuh bergurau untuk hilangkan rasa gundah yang bertamu dalam hati.Alahai...
" Ada ke patut tanya mak macam tu. Mak pergi ambil beg lah,lepas mak ambil beg terus emak berjalan sekali dengan kamu berdua.Cuma mak jalan belakang kamu dengan ustaz je,ustaz boleh sedar mak ada dekat belakang korang, kamu tak perasan mak ada belakang kamu? Ish! Bertuah punya budak." Bebel mak punya panjang.Haila, nilah orang yang paling aku sayangi. Kalau ada can cakap tu,memang kaw kaw nya. Nampaknya terpaksalah aku tadah telinga sepanjang pagi ni.Terima jelah, yang cari pasal sangat tu kenapa. Ye tak?
______________________________________________________________________________________

" Lia!!!" Terjah satu suara bila aku sibuk duk melangut tengok sawah padi dekat hujung kampung ni.
" Opocot mak aku jatuh tergolek." Hish, siapa yang kacau aku menikmati keindahan Allah ni. Dahla aku sebut mak aku jatuh tergolek pula tu. Kalaulah mak dengar, mau tak cukup tanah aku lari nanti.
"Hahaha.Tulah mengelamun je, tak pasal pasal kena terjah.Padan muka. Bwekkk.."  Jelir budak ni. Amboi! Mari terjah orang, buat orang melatah lepastu kata padan muka sambil jelir aku?! Ni asap volcano nak keluar ni!
" Eh, kau sapa ha? Mari terjah aku tak tentu pasal? Aku hempuk muka kau nak?!" Hambik kau! Nak sangat
terjah aku kan? Kan dah kena marah dengan aku. Eh, tapi kenapa macam pernah nampak je muka dia ni ek?
" Sampai hati kau. Bff sendiri tak kenal. Yelah aku tau aku salah sebab tinggalkan kau sorang sorang dekat sini. Nak buat camana, ayah aku suwuh belajar oversea, takkan lah aku nak tolak kut. Alah Lia, takkan kau marah aku lagi kut." Terang insan yang ada dekat depan aku ni panjang lebar. Ha? Bff? Oversea? Siapa kawan aku yang lagi bijak dari aku ek? Siapa ek? Erkk.. Oh my...
" Humaira?"
" Yup.Ingat pun kau dekat aku ek? Hahaha.Rindu dekat aku tak ?" Dia angkat kening. Oh my bff!!!
" Maira!!! Sampai hati kau tinggalkan aku sorang sorang dekat sini. Dahla pergi sana tak kata dekat aku pun!" Apalagi, makin muncung lah mulut aku jadinya. Haila kalau lah Ustaz Huzaifah jumpa aku macam ni, mesti jatuh saham aku.Alahai, rindunya aku dekat ustaz tu.
" Olo, comelnya muncung dia. Aku nak buat jadi penyidai kain boleh tak? Hahaha" Ishk dia ni! Ada ke patut nak buat mulut aku ni jadi penyidai kain? Tak patut tau!
" Ha, kalau berani buatlah." Cabar aku. Alah gurau je. Saja buat gempak. Hehe.
" Ak eleh, aku buat betul nanti, jangan marah eh. Hahaha." Amboi perempuan ni, gelak bukan punya main ayu. Kalau dulu bukan punya main lepas, sekarang ni bukan punya main contol. Ni apakes ni?
" Kau dah berubah kan Ira?" Tiba tiba Ira berhenti ketawa. Dia hanya tersenyum, Hurm. Betul lah, Dia dah berubah, tengok jelah penampilan dia, dah macam Siti Fatanah pulak. Sekarang dah bertudung, baju pun labuh, pendek kata dah tak jadi macam dulu lah,cuma perangai je agak kureng sikit. Hehehe.
" Alhamdullilah Lia. Akhirnya Allah dah bukakan pintu hati aku untuk kembali ke jalan yang asal." Ujar Ira sambil menikmati panorama yang indah di hadapan mata.
" Alhamdullilah. Akhirnya kau berubah jugak. Tak macam aku. Hahaha." Aku ketawa tak ikhlas. Kan bagus kalau aku boleh berubah macam kau kan Ira.
" Hurm.. Lia, aku nak tanya sikit. Tapi kau jangan terasa hati ek." Ira mintak izin sebab nak tanya aku soalan? Okay, aku tarik balik kata kata aku tadi. Budak ni memang betul betul dah berubah! 100 peratus dah berubah!
" Nak tanya , tanya je lah.Aku tak kisah." Aku pandang muka dia? Apa yang budak ni nak tanya ek? Muka berkerut kerut je. Macam nenek tua je aku tengok.
"Kau.. Erm.. Kau tak nak berubah ke Lia?" Gulp! Soalan yang mampu membuatkan air liur aku tersekat di kerongkong. Erm, patutlah mintak izin. Rupa rupanya dia nak tanya soalan sensitif ni? Ira ira, kau memang jauh berubah. Dulu kalau cakap selalu tak fikir perasaan orang, tapi sekarang... Alhamdullilah
" Aku tak tahu Ira."
" Apa maksud kau?" Tanya Ira. Aku tersenyum.
" Kalau boleh aku nak sangat berubah Ira. Aku nak sangat jadi macam kau, macam Siti. Tapi aku nak buat semua tu sebab Allah. Bukan sebab lain. Apa gunanya kalau aku berubah sekarang tapi bukan sebab Allah? Kau tak fikir.ke kalau aku tak ikhlas berubah, satu hari nanti aku akan berubah balik jadi macam diri aku sekarang ni?" Jelas aku panjang. Ira pula terlopong bila aku cakap macam tu. Mungkin tak percaya kut apa yang aku cakap.
" Hurm. Kau ada masalah ke Lia?" Pertanyaan Ira yang berjaya mengalihkan tumpuan aku dari menatap panorama indah ciptaan Ilahi.
" Maksud kau?"
" Kau boleh tipu orang lain Lia, Tapi kau tak boleh tipu aku. Aku kawan kau dari tingkatan satu. Aku kenal kau macam mana. Kau mesti ada masalah kan?" Jelas Ira yang membuatkan aku terperangkap dengan soalan aku sendiri.
"Macam mana kau tahu?"
" Aku boleh tahu dari ayat kau, dari tutur kata kau, dari pandangan kau dan aku tahu kau betul betul maksudkan apa yang kau kata kan tadi. Betul tak?" Teka Ira. Aku tak tahu budak ni ada deria keenam ataupun apa, tapi yang jelas,aku terharu dengan sikap dia selama ni. Cuma dia seorang sahaja yang sudi berkawan dengan aku walaupun dia anak Dato'.
" Aku tak paksa kau untuk cerita dekat aku sebab aku takut aku bukan pendengar yang baik. Tapi sebaik baiknya engkau ceritalah padaNya sebab Dialah pendengar yang baik. Engkau ceritalah semua masalah engkau padaNya dan mohon juga padaNya agar diberikan hidayah untuk kau ya."  Terang Ira panjang lebar sambil memeluk aku. Ya Allah terima kasih kerana engkau telah hantarkan seorang insan untuk menemani hati ini Ya Allah.
" Baiklah mak nenek. Aku ikut cakap kau ye. Eh, ni apakes ni main peluk peluk ni? Nanti ada orang cop aku bengkang bengkok aku hempuk kepala kau baru tahu! Hahaha." Aku ketawa riang untuk menutup kepiluan hati yang bertandang. Ira pulak tersenyum senang, mungkin berasa lega sebab aku dah tertawa.
" Sampai hati kau kata aku mak nenek."Ira pura pura merajuk. Dah lah pura pura merajuk, buat muncung itik pulak tu.
"Eh, bukan ke kau mak nenek? Dah lah siap buat muncung empat belas. Hahaha." Aku ketawa. Apalagi, dengan memiliki anugerah Allah yang indah iaitu sepasang mata, dijegilnya mata dia sampai nak terkeluar biji mata dia tu. Mujur hari siang hari, kalau lah malam. Memang aku lari tak cukup tanah punyalah.
" Whatever." Jawab Ira. Suasana kembali sunyi bila aku dan Ira sama sama menikmati panorama indah di hadapan mata.
" Eh, kau bila sampai ek?" Soalku tiba tiba untuk menutup acara kesunyian yang bertandang sebentar tadi setelah selesai acara gurau bergurau di antara aku dan Ira berlangsung.
" Baru nak tanya? Bertuah punya kawan." Marah Ira. Marah ke? Marah jugaklah. Tapi bukan marah yang serius tu, tapi marah marah manja.
" Hehehe. Terasa ke? Ala, sorry lah. Aku bukannya tak nak tanya, aku ingat aku nak tanya awal awal lagi masa kau terjah aku. Tapi yelah.Ada orang masuk skin shahdu lak, tapi sikit pun tak berbekas di hati ini. Hahaha." Usik aku. Hehehe. Budak ni tak marahnye sebab aku tahu perangai dia yang agak 'gila gila' biarpun perangai dia yang satu tu dah berkurang sejak dia berubah ni.
" Ishk, malas lah aku layan kau. Baru je pagi tadi aku sampai dengan suami aku." Balas dia selamba. Oh, sampai pagi tadi dengan suami dia. Eh, kejap kejap. Suami???
" Apa? Kau dah ada suami? Seriously, S-U-A-M-I?" Jerit aku sambil eja satu demi satu perkataan SUAMI. Nak buat camana, kawan aku sorang ni suka sangat buat jantung aku berhenti berdegup. Ha, dialah insan pertama yang selalu buat jantung aku tergolek bila aku berjumpa dengan dia selain Ustaz Huzaifah.
" Aduh, agak agak ya cik kak kalau kau nak jerit tu. Aku tak pekak lagi, ada faham?" Selamba dia berjawab. Ewah ewah, memang ada orang nak kena ketuk kepala dengan aku ni nampaknya.
" Ala, seriouslah Ira, kau dah kahwin ke? Sampai hati tak ajak aku." Sayu aku bersuara. Sekarang ni memang aku terasa rasa rasa... kecik hati sangat dengan dia.
" Dah, kau jangan nak tangkap syahdu pulak dengan aku yep. Memang aku dah kahwin tahun lepas dekat Mekah. Aku bukannya tak nak jemput kau,kalau kau nak tahu aku nak sangat kau ada dekat dengan aku masa hari pernikahan aku, tapi nak buat macam mana, aku tak ada pun nombor phone kau, tambah tambah pulak walid aku suruh aku menikah dekat Mekah sebab keluarga suami aku tu tinggal dekat Madinah." Pujuk Ira dengan  panjang lebar.Tapi dalam banyak isi dalam cerita dia itu, ada satu isi yang aku tak faham langsung. Langsung tak faham.
" Kejap kejap, keluarga suami kau tinggal dekat Madinah tapi kenapa korang kena menikah dekat Mekah? Aku tak faham lah" Jujur aku bicara. Yelah,mana tak peliknya. keluarga suami dia tinggal dekat Madinah, yang pergi susah susah pergi menikah dekat Mekah tu kenapa?
" Adalah... Kalau aku cakap pun kau mesti tak faham." Dengan selamba badak si Ira jawab soalan aku. Eeii budak ni, memang lah kalau duduk dengan dia ni boleh dapat tekanan darah tinggi lah. Aku mengeluh tanpa sedar.
"Tak baik tau mengeluh. Satu hari nanti kau akan tahu tapi yang penting sekarang ni aku nak tanya satu soalan yang agak mengembirakan bagi aku." Kata dia selamba. Dia ni kan.. Eeeii geramnya aku!!!
" Apa dia?" Tanya aku acuh tak acuh.
"
Kau nak tak ikut aku pergi Madinah? Kerja dengan aku dekat sana?" Pertanyaan yang jelas membuatkan aku terlopong. Gila apa? Pergi kerja dengan dia dekat Madinah? Orang gila pun sanggup pergilah kalau Ira ajak, tapi aku...
" Aku tak tahu lah Ira." Jawapan yang jelas membuatkan kening Ira ni terjongket macam Ziana Zain.
" Kenapa pula?"
" Kalau aku pergi, siapa nak jaga mak aku? Takkan lah aku sanggup tinggalkan mak aku sorang diri dekat sini? Sejahat jahat aku pun, aku tak sanggup tengok mak aku sendirian tau, sudahlah kebelakangan ini kesihatan mak aku makin teruk." Dengan tutur kata yang ikhlas aku menjawab pertanyaan Ira. Dan jawapan itu membuahkan hasil dimana Ira tersenyum.
"Kau tahu tak kenapa aku suka berkawan dengan kau? Aku suka berkawan dengan kau sebab sikap kau. Biarpun kau agak gila gila orangnya, tapi kau selalu prihatin dengan mak kau. Kau tak pernah melukai hati dia. Bahkan aku  rasa kau lebih rela pendam semua masalah kau sendiri tanpa mengadu pada mak kau, macam sekarang." Aku menghadiakan segaris senyuman untuk dia. Ye ke aku tak pernah derhaka dekat mak? Kalau macam tu baguslah, sebab aku takut tak dapat cium bau syurga nanti.
" Thanks Ira."
" Welcome. Pasal mak kau jangan risau. Sebab aku dah suarakan hajat aku tadi dekat mak kau. Mak kau cakap, semua keputusan ada dekat kau, mak kau tak nak masuk campur, lagipun demi kebahagiaan dan kebaikan anak dia, dia sanggup lepaskan kau pergi ikut aku." Jawab Ira. Hurm... Nak ikut, tak nak ikut. Yang mana satu eh?
" Hurm. Tengoklah dulu. Kalau aku dah buat keputusan, aku kata dekat kau eh." Cadang aku pada Ira. Lagipun aku rasa yang itulah satu satunya cadangan terbaik yang pernah aku anjurkan.
" Okey."
" Eh, nak nombor telefon." Pinta aku pada Ira.
" Nak buat apa?" Berkerut muka dia bila aku mintak nombor dia. Haila, macam lah aku nak jual dekat bomoh siam nombor dia.
" Nak buat apa kau tanya? Nak call kau lah bila aku dah buat keputusan. Takkan lah kau nak duduk dekat sini sampai bila bila semata mata nak tahu jawapan aku kut." Terang aku.Biar budak kecik ni faham sikit. Tak padan dengan isteri orang, tapi perangai selenga tu tak pernah berubah.
" Hehehe. Okay, nanti dekat rumah nanti aku bagi nombor telefon aku okay." Jawab Ira. Hurm. Ikut pandailah Ira.
" Eh, kau duduk dekat sini sampai bila ek? Kau tidur dekat mana nanti?" Tanya aku sekali lagi menyentakkan lamunan dia.
" Hurm, aku duduk dekat sini seminggu. Aku tidur pulak dekat rumah mak saudara aku. Eh, jomlah balik. Dah nak masuk waktu zohor dah ni." Ajak dia terus mematikan pelbagai soalan yang ingin diajukan oleh aku pada dia. Ye tak ye jugak, dahla aku duduk dekat sini dari pukul sembilan pagi tadi. Duk melangut terkenangkan nasib yang tak seberapa ni.
" Hurm,jomlah."
________________________________________________________________________________________

Eh, kenapa ramai sangat orang dekat depan surau ni ek? Ada majlis amal ke apa? Hurm.
" Lia." Panggil Ira. Aik? Dia buat apa dekat sini?
" Eh Ira, kau buat apa dekat sini?" Langsung aku bertanya. Yelah, nak tahu juga kenapa dia ada dekat sini. Dahla penuh dengan orang. Siap ada khemah lagi dekat depan surau ni.
" Oh, aku buat acara amal sikit sikit dekat sini." Terang dia. Oh, patutlah ramai orangnya. Tapi kenapa aku tak tahu pun?
" Kau buat sorang? Kenapa aku tak tahu pun?" Sekali lagi aku bertanya. Malas nak serabutkan kepala dengan persoalan yang tak terjawab. Daripada aku berteka teki, lebih baik aku tanya langsung.
" Taklah, aku buat dengan suami aku sekali gus dengan ajk ajk surau kampung ni. Aku rasa kau ni dah nyanyuklah Lia. Bukan ke petang semalam aku dah kata dekat kau? Suruh datang dekat surau  pagi ni sebab aku dengan suami aku ada buat acara sikit.Ishk, ni nak marah ni." Marah Ira. Ye ke dia suruh petang semalam? Huh? Ha'ah lah. Dia ada suruh. Haish, macam manalah budak ni tak merajuk. Alahai,jenuh lah aku nak pujuk dia ni nanti.
" Eh.Sorry lah. Aku lupa." Pinta aku. Betul, aku memang lupa pasal hal ni.Aku tak tahu lah kenapa. Mungkin sebab aku banyak fikirkan tentang tawaran Ira tempoh hari. Betul ke pasal tu je? Bukan ada pasal lain?
" Hurm. Kau ni memang pelupa betul lah Lia. Banyak sangat ke masalah kau sampai kau lupa pasal ni?!" Tengking Ira. Terpempam aku dibuatnya.Takut aku. Salah ke kalau aku terlupa? Bukan aku sengaja lupa pun. Aku terlupa jelah!
" Eh Ira. Aku bukan sengaja lupa tau! Aku ter...lupa! Memang aku ada banyak masalah sekarang ni. Kenapa?! Salah ke kalau aku ada banyak masalah sekarang ni? Bukan aku nak pun ada masalah banyak !" Jerkah aku balik. Ha! Kan dah keluar lahar gunung berapi. Sedap sedap je tuduh aku pelupa. Ingat daya ingatan dia tinggi sangatlah sampai tuduh aku pelupa.Huh! Tanpa sedar aku mendengus kasar.
" Erm. Sorry ek Lia, aku tak sengaja nak marah kau. Aku tak tahu kenapa sejak aku disahkan hamil. perangai aku..." Ujar Ira tergantung bila aku memotong percakapannya.
" Apa?! Kau mengandung?! Seriously?! Mengandung?!" Tanya aku sambil memaut bahunya tanpa sedar.Gila?! Mengandung?!
" Ye aku mengandung. Kau ni kenapa? Aku mengandung yang kau melebih pulak apahal? Weh, dahla pegang bahu aku ni. Sakitlah." Pinta Ira. Aku segera melepaskan pautan aku. Ya Allah, patutlah tadi dia marah aku. Biasanya, kalau aku terlupa ke apa ke, dia takkan marah punya! Hurm nak jadi ibu orang rupanya kawan aku ni. Ahaks! Aku suka, aku suka. Hahaha. Ah sudah, kenapa aku pulak yang melebih ni?! Takkan dah berjangkit kut dengan Ira ni?
" Oh, berapa bulan? Bila kau dapat tahu?" Teruja aku bertanya. Yelah, kawan sebaya nak bergelar ibu. Lepas ni jadi mak cik lah aku nampaknya.
" Baru empat bulan. Aku pun baru tahu pagi kelmarin, tu pun sebab mak cik aku tengok aku lain macam. Apalagi, terus aku dengan suami aku pergi klinik. Tup tup, doktor sahkan aku hamil empat bulan. Terkejut aku tahu!" Oh. Patutlah.
" Oh, tulah sebab kau buat acara amal ni?" Tanya aku lagi untuk dapatkan pengesahan.Saja tanya. Kut kut lah dia buat ni pasal hal lain.
" Ha'ah. Lepas dapat tahu je aku hamil, terus suami aku berhasrat nak buat agihan makanan dekat surau lepas zuhur hari ni." Terang dia lagi. Oh, patutlah ramai sangat orang. Berebut nak dapat makanan. Hurm, tak hairanlah.
Sedang leka aku bercakap dengan Ira, tiba tiba mata aku tertacap dengan sebuah adegan yang menyakitkan hati aku. Adegan Ustaz Huzaifah dengan Siti Fatanah mengagihkan makanan dekat orang kampung depan surau. Walaupun ada jarak di antara mereka, tapi aku boleh lihat ada kemesraan yang terselit di antara mereka bila mereka bersua di antara satu sama lain. Sudah berputikkan perasaan cinta di antara mereka?
" Hurm, serasi sungguh Ustaz Huzaifah dengan Siti kan? Nampak macam loveling couple gitu.Betul kan Rina" Terjah satu suara berhampiran aku menyebabkan pandangan aku teralih pada si empunya suara. Oh musuh tradisi dari sekolah rupanya.
" Hurm, betul apa yang kau cakap tul Ila. Dia orang tu sepadan. Seorang kacak, Seorang cantik, Seorang bakal ustazah, seorang ustaz. Pendek kata tip top punya pasangan lah. Tak salah kalau dia orang berharap di antara satu sama lain. Tak macam seorang hamba Allah dekat depan kita ni, berharap pada yang tak sudi. Kesian pulak aku tengok kau Lia, bertepuk sebelah tangan." Balas rakan sekutu Ila pula. Kalau dia orang bertujuan nak menyakitkan hati aku sekarang, memang dah jelas terbukti dia orang menang sebab hati aku memang sakit sebelum kehadiran dia orang bila aku terlihat adegan Ustaz Huzaifah dengan Siti Fatanah.
" Apa yang korang melalut merepek meraban tak tentu pasal ni ha? Kalau korang nak cari pasal dengan Lia lebih baik korang balik sekarang sebelum aku mengamuk dekat sini!" Marah Ira. Aku pula hanya mendiamkan diri. Tak ada kuasa nak membahas dengan dia orang. Hati aku sudah tawar untuk membahas kenyataan yang dilemparkan oleh dia orang.
" Eh, kita orang melalut apa?! Kau tak tahu ke kawan kau yang terchenta ni suka dekat ustaz tu. Ustaz yang sedang agih agihkan makanan dekat orang kampung. Kalau kau nak tahu, nama ustaz tu Ustaz Huzaifah. 'Bakal' menantu imam surau kampung kita ni.'Bakal' suami SITI FATANAH.Jadi aku nak kau nasihatkan sikit kawan kau yang tak sedar diuntung ni, suruh dia berpijak di bumi yang nyata. Jangan mengharap pada yang tak sudi. Jangan jadi perempuan murahan yang terhegeh hegeh nak dekat orang yang jauh lebih tinggi darjatnya." Ejek Syakila. Rina pulak tersenyum sinis melihat aku. Ira pula mengetap bibir menahan amarah yang sedang berleluasa menguasai dirinya. Aku pula sedaya upaya menahan air mata aku daripada tumpah untuk dipertontonkan oleh mereka yang membenci aku. Apa salah aku dekat korang Rina, Ila? Soalan itu terus terusan berlegar di kepala sejak mereka melontarkan bicara bicara sinis diselangi dengan adegan Ustaz Huzaifah dengan Siti Fatanah.
" Eh, aku tengok sekarang kau dengan ustaz tu dah tak berapa rapat dah kan sejak Siti Fatanah balik. Dulu kalau ada dia, engkau mesti duk menempel dekat tepi ustaz tu. Tapi sekarang dah tak. Hurm. Mungkin dia dah tahu kut macam mana perangai kau, perangai kau yang terhegeh hegeh nakkan dia. Tu pasal dia selalu duduk dekat surau lepas habis sesi persekolahan dengan tujuan nak menghindarkan diri daripada kau. Patutlah dia banyak buat acara amal dekat surau kita. Betul tak Ila?" Sambung Rina lagi. Ya, memang aku dengan ustaz dah tak berapa rapat macam dulu sejak malam itu. Malam masa aku terluahkan perasaan aku tanpa sedar kepada ustaz. Jadi sebab itu ke dia menghindarkan diri daripada aku? Salah ke kalau aku mempunyai perasaan aku terhadap dia? Hina sangat ke kalau aku mempunyai perasaan itu terhadap dia???
"Betul apa yang kau cakap tu Rina. Mungkin ustaz tu dah sedar apa yang orang kampung cakap semuanya betul. Tu lah pasal ustaz tu hindarkan diri daripada dia.Ustaz tu mesti nak jaga air muka dia sebab itulah dia menjauhkan diri daripada si Lia ni. Bakal menantu imam kampung kitalah katakan.. Hahaha." Sambung Ila sambil tertawa sinis. Aku pula sudah kematian kata untuk membalas apa yang diperkatakan oleh Syakila dan Asrina. Otak aku pula memproses setiap patah perkataan yang terkeluar dari mulut dia orang. Hati aku bagai disayat sayat apabila dia orang mengeluarkan bicara dia orang.
"Sudah!!! Aku tak nak tengok muka korang lagi! Korang tak ada hak nak hakimi perasaan sesiapapun termasuk perasaan Lia! Korang sedar tak yang korang jauh lebih jahat dan daripada Lia?! Korang suruh dia jangan terhegeh hegeh dekat ustaz tapi tadi korang terhegeh hegeh dekat ustaz takpe pulak kan?! Dahla datang majlis amal dekat surau tapi pakai baju jarang warna putih,seluar skinny jeans, buat rambut tocang kuda, pakai bedak mengalahkan pelakon opera cina!Konon korang baik lah ni. Huh?! Sindir orang tak ingat dunia, tapi taknak sindir diri sendiri pulak! Suka menyibuk hal orang, tapi diri sendiri tak terjaga! Aku rasa ustaz tu lebih rela hadap Lia berbanding korang berdua! Sekurang kurangnya pemakaian Lia lebih elok daripada korang. Dia pakai tudung walaupun pakai t-shirt lengan pendek. Walaupun pakai lengan pendek tapi t-shirt dia lebih labuh dan besar daripada diri dia. Tak macam korang." Sinis Ira berkata. Rina dan Ila pula terkebil kebil apbila dilihat Humaira mengamuk. Aku pula semakin pening dan....
" Ya Allah,Lia!!! "  Suara Ira dan suara seorang lelaki sahaja kedengaran di cuping telinga aku sebelum pandangan aku menjadi kelam.
_______________________________________________________________________________________

Aku ada dekat mana ni? Kenapa kepala aku berat sangat ni? Argh.. Peningnya.
" Lia, kau dah sedar?" Tanya satu suara. Ira? Kenapa aku nampak muka Ira dengan mak berkerut kerut? Apa dah jadi dekat aku ni?
" Aku dekat mana ni?" Tanya aku langsung sambil memicit dahi aku. Argh, kenapa pening sangat ni?
" Kau dekat rumah mak cik aku. Kau pengsan kelmarin." Jawab Ira. Kelmarin? Apa maksud dia? Hari ini hari apa?
" Engkau tak sedarkan diri hampir dua hari Lia." Bagai mengetahui gelojak hati aku, terus Ira berkata. Daripada pening terus rasa segar bila Ira berkata sedemikian. Dua hari? Biar betul? Lemah sangat aku kalau aku pengsan sebab kata kata sinis Syakila dan Asrina.
" Ye nak. Lia tak sedarkan diri selama dua hari. Doktor kata tekanan darah Lia rendah. Terus doktor bagi suntikan. Doktor kata bila doktor suntik Lia, mungkin Lia tak sedarkan diri selama beberapa hari sebab doktor bagi ubat bius supaya Lia boleh tidur dan tekanan darah Lia kembali normal." Terang mak. Oh, pasal ubat bius lah aku tak sedarkan diri sampai dua hari. Terus aku memegang dahi dengan tangan kanan aku. Aik, apasal aku rasa ada sesuatu dekat jari manis aku ni? Huh? Terus mata aku terbuntang bila melihat objek yang tersarung di jari manis aku. Langsung aku melihat muka mak dan Ira. Mereka menghadiakan sebuah senyuman.
" Cin...cin." Hanya itu sahaja perkataan yang boleh aku katakan. Terkejut aku?! Bukan cincin biasa tau! Cincin bertahtakan belian! Siapa yang baik sangat dermakan cincin ni dekat aku? Huh? Derma? Kalau derma tak bolehke sarungkan dekat jari lain? Apasal kena sarungkan dekat jari manis pulak? Dahla dekat tangan kanan pulak tu. Macam orang kahwin je. Eh, Kejap. Cincin?Jari manis?Tangan kanan? Kahwin? Oh, jangan kata aku dah... Langsung aku palingkan muka pada emak dan Ira. Apa semua ini?!
" Kau dah kahwin Lia. Kau dah kahwin dengan abang ipar aku. Kita dah jadi biras." Jelas Ira.Aku pula terlopong bagai nak rak! Kalau masuk lalat, konfirm aku tak sedar sebab fikiran aku bercelaru sekarang ni. Dia orang nak bagi aku pengsan balik ke apa? Habistu, macam mana perasaan aku dekat Ustaz Huzaifah? Ya Allah. dugaan apakah yang enkau berikan pada hambamu ini?
" Mak harap Lia boleh terima ye nak.Terima takdir Lia ye nak. Mak mintak maaf kalau mak buat keputusan ni tanpa pengetahuan Lia. Tapi mak buat semua ini demi kebaikan Lia. Mak tak sanggup tengok Lia terseksa sayang."
Pujuk mak sambil mengusap kepalaku. Aku dipeluknya.Sungguh aku terkejut. Mak tahu ke penyebab aku jadi macam ni. Sebab tu ke mak buat ni semua tanpa pengetahuan aku.Argh, serabutnya!!!
" Aku pun mintak maaf Lia. Abang ipar aku yang angkat kau masa kau pengsan. Aku pun terkejut bila dia ada kat situ. Terus dia angkat kau macam tu, lepastu dia hantar dekat rumah mak cik aku.Tapi kan,sebelum dia angkat kau kan, dia bagi pandangan ataupun jelingan maut dekat Syakila dengan Asrina. Bila dia dah sedar yang dia buat semua tu dengan profesian dia, terus dia kata yang dia nak kahwin dengan kau.Kita orang suruh dia fikir masak masak. Tapi dia tetap dengan keputusan dia.Aku kata kalau setakat perasaan bersalah  sebab dah kendong kau menjadi penyebab dia ingin berkahwin dengan kau, lebih baik tak payah. Sebab aku takut dia dah isikan hati dia dengan orang lain.Tapi dia degil, tetap dengan keputusan dia dan dia kata biarlah hanya Allah dan dia mengetahui alasan kenapa dia ingin menikahi kau." Jelas Ira panjang lebar membuatkan air mata aku mengalir tiba tiba.. Pelukan ibu makin aku perkemaskan. Siapa dia suamiku? Kenapa dia amat mengambil berat soal diriku? Kenapa dia sanggup menikahi aku sedangkan kami tidak pernah bersua muka? Ya Allah,Siapapun dia, aku pohon engkau titipkanlah rasa cinta aku kepanya dan buangkanlah perasaan cinta aku terhadap Ustaz Huzaifah yang mungkin tak pernah aku miliki Ya Allah. Aku mohon kepadamu Ya Allah.
 Ya Allah. Engkau tabahkanlah hati hambamu ini.Teresak esak aku menangis, terus aku menekupkan muka aku pada bahu mak. Aku dapat rasa merasakan usapan di kepala aku. yang tak terbelah bagi oleh mak.
" Assalamualaikum." Kedengaran satu suara lelaki memberi salam ketika memasuki ruangan kamar yang sudah menjadi milikku.
" Waalaikummusalam..." Jawab mak dan Ira, sementara aku hanya menjawab di dalam hati.Air mata yang mengalir segera ku kesat dan aku hanya menundukkan kepala ku. Tidak bersedia menatap si empunya suara.
" Lia, mak dan Ira keluar dulu ye. Lia bincang elok elok dengan suami Lia. Ingat, jangan tinggikan suara pada suami. Tak cium bau syurga tau." Pesan mak. Aku langsung mencium tangan mak sebelum mak meninggalkan aku. Ira pula keluar terlebih dahulu bila suamiku mula memasuki bilik kami. Setelah mencium tangan mak, aku kembali menundukkan wajahku. Suasana bilik kembali sunyi. Tak ada sesiapapun yang memulakan bicara. Nak harapkan aku, jangan harap! Dah la hati aku tengah kacau bilau.
" Cantik sangat ke cadar tu sampai tak nak tengok muka abang?" Perli 'si dia'. Aku mengetap bibir.Haish. Dahlah orang susah hati, diperlinya kita. Tapi kan..Cantik jugaklah cadar ni, warna favourite aku lak tu. Warna biru laut. Aman je bila aku tegok cadar ni. Aku dapat rasakan katil sedikit berenjut apabila dia mulai duduk di hadapan aku. Tangan aku dipegangnya.Bagaikan ada arus renjatan eletrik mengalir di tangan aku. Tu kira okey lagi daripada perasaan yang satu ni. Nak tahu? Meh aku bagi tahu, aku dapat rasakan ada satu perasaan yang menyelinap dalam hati aku bila dia pegang tangan aku. Rasa aman, damai, kasih,sayang semuanya ada. Adakah Allah telah menitipkan cinta untuk aku kepada suamiku?
" Lia, pandang muka abang sayang." Si dia berkata lagi.
Gulp!!
 Aku rasa air liur aku tersekat bila dia berani memanggilku sayang. Apa aku nak buat ni? Pandang muka dia? Pandang jelah. Alih alih dapat pahala jugak. Aku rasa biji mata aku tertojol nak keluar bila aku pandang suami aku. Biar betik!!! Tak kanlah dia suami aku??!!
" Aaaa...wak.."
" Yelah. Saya, suami awak. Bukan orang lain." Dia menjawab. Aku terus menekup mulut dan air mata mengalir sekali lagi. Sungguh aku tak sangka dia suami aku. Tak kan lah dia kut.
" Shuhh.. Jangan nangis sayang.." Terus dia memelukku seusai bicara.
___________________________________________________________________________________
" Termenung jauh nampak?" Ujar satu suara. Langsung aku palingkan muka menatap si empunya suara. Siapa lagi kalau bukan suamiku terchenta. .
" Salah ke?" Aku senyum segaris seusai bicara. Mata dia pula terbuntang bagai nak rak. Terkejut kut sebab aku main tarik tali dengan dia. Hehehe
" Amboi, pandainya dia menjawab sekarang. Dulu masa sedar dia dah nikah bukan main menagis bagai nak rak bila tahu abang suami dia." Sindir abang sambil mencekak pinggang. Aku pulak ketawa bila dia cakap macam tu. Memang betul pun apa yang dia cakap. Masa tu memang teruk sangat aku nangis sampai suami aku ni hampir hampir nak panggil doktor. Hahaha. Malu dowh !
" Sayang termenungkan apa?" Ujar dia sambil merangkul pinggangku dan mengusap perutku yang kian membuncit kerana terdapat satu nyawa di dalam perutku.
" Tak termenung pun. Tengok pemandangan kota Madinah ni. Tak tergambar dengan kata kata bila tengok keindahan kota ni. Abang tahu tak, Lia terkejut sangat masa hari pertama jejakkan kaki dekat sini." Bahasku balik. Dia hanya tersenyum. Alhamdullilah, akhirnya tercapai jugak hasrat mak dengan aku nak jejakkan kaki dekat sini. Dekat Mekah? Hurm,  tak jejak lagi sebab keadaan aku macam ni.Tunggu perut aku ni 'meletup' dululah baru boleh nak jejakkan kaki dekat sana.
" Abang. Kenapa abang ambil keputusan menikah dengan Lia  sedangkan perasaan abang bukan milik Lia masa tu?" Tergerak hati aku hendak bertanya kenapa dia ambil keputusan yang agak terburu buru bagi aku.
" Siapa kata perasaan abang bukan milik Lia?" Tanya dia sambil tersenyum. Takkan lah dia ada perasaan dekat aku kut? Aku menjongket kening. Dia tersenyum lebar.
" Maksudnya?" Tanya aku sekali lagi sambil menghadap muka dia.
" Sebenarnya abang ada perasaan dekat Lia masa pertama kali kita jumpa." Kata dia sambil tersenyum. Aku pula terpinga pinga. Biar betul? Takkan lah dia ada perasaan dekat aku yang agak gila gila jugak masa tu?
" Takkan lah abang suka dekat Lia dari dulu kut? Dahla masa tu perangai Lia gila gila sikit daripada sekarang ni." Aku menjongket kening. Dia pula tertawa. Aik? Ketawa pulak dia ni? Aku ada buat lawak ke hapa?
" Sebabkan perangai Lia yang gila gila tu lah buat hati abang terusik tau. Walaupun gila gila, tapi Lia tak pernah ambil kesempatan dekat abang kan?" Jawab dia sambil tertawa lagi.Aku terus libas lengan dia bila dia cakap macam tu. Ada ke patut dia cakap macam tu? Gila hapa aku nak amik nak ambil kesempatan dekat dia. Ishk dia ni!
" Yelah tu. Bukan ke orang tu dulu ada perasaan dekat 'perempuan' tu?" Tanya aku balik. Dia tersenyum lagi. Haish, dia ni tak letih ke senyum selalu? Hurm, nak hairankan apa? Dia memang pemurah dengan senyuman kan?
" Memang abang ada perasaan dekat perempuan tu. Dan perempuan tu isteri abang yang sah sekarang. Lagi kuat perasaan tu masa Lia confess perasaan Lia dekat abang masa malam tu." Ujar dia sambil tertawa. Aku pulak dah kembang setaman bila dia cakap macam tu. Perasan sendiri ah!
" Lia bukannya confess tau! Lia ter...confess je. Semua tu sebab mak." Bidas aku.Dia pula tertawa. Hai, indahnya dunia ni.
" Ha'ah kan. Sebab mak, abang tahu perasaan sayang dekat abang. Kalaulah mak tak sergah sayang, sampai bila bila abang tak tahu perasaan sayang yang betulnya dekat abangkan?" Usik dia. Muka aku pulak dah merah tahap... Tahap apa ek? Entah. Tak tahu aku.
" Ishk abang ni. Orang merajuk nanti kan." Ugut aku. Dia tertawa lagi sambil mencubit pipi aku yang montok ni. Montok ke? Memang dah montok pun.
" Olo, jangan merajuk sayang. Sebab abang tak nak pujuk nanti." Dia ketawa lagi. Aku menjegilkan mata dekat dia. Yelahtu tak nak pujuk. Aku mencebikkan bibir.
" Abang, betul ke abang tak ada perasaan dekat Siti Fatanah? Takkan lah abang takde perasaan dekat dia? Dia kan baik, cantik, kegilaan semua pemuda kampung,anak imam kampung, belajar dekat Mesir pulak tu.  " Tanya aku setelah dia habis ketawa. Memang aku tertanya tanya. Tidak adakah sedikit perasaan pun pada Siti Fatanah?
" Memang abang akui dia cantik, baik, kegilaan semua pemuda kampung,anak imam and lulusan sebuah universiti dekat Mesir.Tapi perasaan dan jodoh abang bukan milik dia tapi perasaan dan jodoh abang milik sayang. Sehari tak jumpa sayang, rasa tak lengkap je dunia ni tau!" Ujar dia membuatkan aku tergamam. Benarkah?
" Tapi macam mana abang boleh terpikat dengan Lia? Sedangkan terjemahan surah An-Nur ayat 26 tu jelas jelas menunjukkan yang perempuan perempuan baik hanya untuk lelaki lelaki baik begitu juga sebaliknya. Lia rasa Lia tak cukup baik untuk abang." Aku terus menyuarakan isi hati aku. Betullah kan apa yang aku cakap. Aku rasa aku tak cukup baik pun untuk dia bahkan dalam mimpi pun aku rasa aku tak layak nak jumpa dia.
" Sekarang, abang nak tanya Lia pulak. Lia tengok ke tak terjemahan surah tu ataupun Lia terus berandaian yang perempuan perempuan baik untuk lelaki lelaki yang baik begitu juga sebaliknya masa Lia tanya abang hari tu bila sampai rumah.?" Tanya dia sambil merenung mata aku.Aku pulak tergamam. Ada ke tak? Ada ke tak? Rasanya..
" Takkan?" Jawab dia bagi pihak aku. Aku hanya tersengih menunjukkan gigi aku. Dia terus mengkuis hidung aku.
" Ya, memang terjemahan surah An-Nur menyatakan yang perempuan perempuan baik hanya untuk lelaki lelaki baik manakala perempuan perempuan jahat untuk lelaki jahat.Tapi... Terjemahan surah An-Nur dilanjutkan dengan,
Mereka (yang baik) itu adalah bersih dari (tuduhan buruk) yang dikatakan oleh orang- orang (yang jahat) mereka (yang baik) itu akan beroleh pengampunan (dari Allah) dan pengurniaan yang mulia.  Sekarang abang nak tanya, Lia memang pernah kena tuduh, tapi tuduhan dia orang tu betul tak?" Dia jawab dengan seluruh terjemahan Surah An-Nur ayat 26 dan bertanya balik tentang tuduhan yang dilemparkan oleh Asrina dan Syakila. Memang aku terhegeh hegeh dekat dia ni dulu, tapi terus aku stop bila aku sedar dan yakin yang dia bukan milik aku. Masa tu aku dah pun berpijak di bumi yang nyata. Jadi betul ke salah tuduhan dia orang tu?
" Tak kut." Jawab aku perlahan. Yelah, aku mana tahu betul ke salah tuduhan dia orang tu. Dia hanya tersenyum sambil berkata.
" Betul atau salah biarlah hanya Allah yang tahu.Pasti ada hikmah kenapa Allah menitipkan cahaya cinta abang untuk Lia dan di sini abang ingin meminta izin pada Lia untuk membenarkan cahaya cinta yang Allah titipkan ini terus bersemadi hanya untuk Lia." Aku tergamam seusai dia habis bicara. Air mata ku bergenang di kelopak mata.
" Lia izinkan cahaya cinta yang Allah titipkan buat abang untuk bersemadi dengan Lia. Tapi, Lia mintak abang pun memohon padaNya agar cahaya cinta yang dititipkan olehNya untuk kita berdua terus berkekalan hingga akhir hayat." Pintaku. Dia tersenyum dan menarik aku ke dalam pelukannya. Biarlah malam Maulidur Rasul
yang penuh keberkatan di Kota Cahaya ini menjadi saksi akan cinta aku dan orang yang aku cintai. Terima kasih ya Allah kerana engkau telah mengurniakan seorang suami yang amat tinggi darjatnya di mataku berbanding aku yang rendah darjatnya. Terima kasih kerana engkau telah menitipkan seorang suami yang bernama Syed Muhammad Huzaifah bin Syed Muhammad Huzaiman.Sesungguhnya dialah suami yang kucintai dunia dan akhirat. Semoga cahaya cinta yang Engkau titipkan buat kami berdua berkekalan hingga akhir hayat. Amin Ya Rabbul Alamin.

TAMAT

   

3 comments:

lina said...

yg ini lebih baik dari cerpen sblmnya..

tahniah!

erk..abg ipar ira? utz huzaifah ni kawin 2 ke?

ps: komen kali ke2, td dh hilang

Anonymous said...

siapa isteri 1 ustaz klau dia kahwin 2?.cerpen ni dh ok tp last bleh plak ira kta ustaz tu abg ipar dia.compius la ^_^

teha said...

maaf atas kekeliruan.. abg ipar ira dkt sini bermaksud yg ira berkahwin dgn adik ustaz huzaifah... jadi, status ustaz huzaifah pada ira ialah abg iparnya.. :)

Post a Comment