Friday, October 14, 2011

Ada Di Hati - Bab 23


BAB DUA PULUH TIGA
            Rancangan yang keudara di televisyen malam ini tidak langsung dapat menarik minatku. Puas ditukar daripada satu saluran ke satu saluran yang lain, namun tiada satu pun yang berjaya menarik perhatianku.
            “Ish, kau ni Safi, dari tadi bertukar-tukar saluran tv, kenapa?” Tegur Fitri yang baru sahaja muncul dari dapur sambil memegang dua mug ditangannya. Sebelum duduk dia meletakkan satu mug berisi ai coklat panan itu ke atas meja kopi dihadapanku.
            “Tak ada cerita yang bestlah malam ni.” Keluhku sambil meletakkan semula alat kawalan jauh itu ke atas meja.
            “Kalau macam tu apa kata, kita ronda-ronda KL nak. Tak pun lepak-lepak kat kedai mamak.” Cadang Fitri.
            “Ah, tak kuasa aku. Malam-malam macam nilah kita kena rehat. Esok nak kerja lagi tau.” Bantahku, tidak setuju sama sekalai dengan cadangan Fitri itu. Cadangan yang  bukan-bukan sahaja.
            “Tak adalah, aku tengok kau boring semacam je. Dah tu moody pulak tu. Tu yang aku bagi cadangan macam tu.”
            “Mana ada aku moody. Aku biasa jelah.” Tungkasku pantas.
            “Eleh, tak payah nak tipu akulah. Sejak Zafril pegi Manila tiga hari lepas kau memang dah lain macam je aku tengok. Takkan rindu sakan kot.”
            “Banyaklah kau.” Aku mengambil bantal sofa dan mencampakan ke arah Fitri yang sudah tertawa kuat. Geram aku. Bagaimana dengan mudah saja dia dapat membaca perubahan sikapku kebelakang ini.
            Aku dan Fiti berpandangan sesama sendiri apabila loceng rumah berbunyi. Aku mengerling jam dinding yang menghampiri pukul 11 malam. Siapa pula yang bertandang ke rumahku malam-malam begini.
            “Tak apa, biar aku pergi tengok.” Fitri pantas menuju ke pintu rumah.
            Aku pula tiada mood ingin mengetahui siapa yang berhajat bertandang waktu-waktu begini. Setelah meneguk sedikit air coklat yang dibancuh Fitri, aku terus berbaring di sofa, sengaja mahu merehatkan diri di situ sebelum masuk ke bilik untuk tidur. Masih teralu awal untukku masuk tidur.
            “Safi, ada orang nak jumpa!” Laung Fitri dari muka pintu.
            “Siapa?” Soalku, malas mahu bangun dari pembaringan. Tapi siapa pula yang mahu berjumpa denganku malam-malam begini,
            “Alah, cepatlah sikit. Banyak soallah kau ni.”
            Aku segera bangun dari pembaringan dan menjenguk kepala melihat Fitri yang masih lagi terpacak di depan pintu rumah. Fitri membuat isyarat tangan agar aku memakai tudung. Kenapa perlu bertudung pula? Aku yang malas mahu berfikir panjang terus menuju ke bilik dan menyambar tudung berwarna hitam dan menyarungkannya ke kepalaku.
            Selesai menggenakan jtudung, aku mendapatkan Fitri yang masih lagi tidak berganjak dari pintu masuk rumah. Setelah berada di sebelah Fitri, aku terkedu seketika melihat Zafril sedang berdiri di hadapan pintu rumahku.
            “Encik Zafril...” terkedu aku seketika. Hanya namanya yang mampu keluar dari mulutku. “Bila balik dari Manila?” soalku teruja apabila melihat Zafril yang kini berada di hadapanku. Rasa lega mula menyelinap di dalam diriku. Rasa rindu yang mengunung pada lelaki itu sejak keberangkatannya ke Manila tiga hari lalu terubat dengan melihat kemunculannya di hadapanku. Senyuman terus terukir di bibirnya sedari tadi.
            “Baru aje sampai.”
            “Kenapa awal sangat balik? Kata pergi sana seminggu?”
            “Tak bolehlah duduk sana lama-lama,”
            “Kenapa pula?” soalku tidak mengerti.  
“Sebab hati saya ada kat sini”
Aku tersenyum malu mendengar kata-kata yang dilukiskan oleh bibir Zafril. Tidak terkeluar kata-kata balas dariku. Fitri yang berada di sebelahku terus menyikuku menyebabkan aku terjerit kecil, terperanjat dengan tindakannya itu. Zafril dan Fitri tertawa kecil melihat tingahku.
“Untuk awak” Zafril menyerahkan sebuah kotak yang dibalut kemas beserta sekeping kad yang ditampal di atas kotak yang berbalut dengan pembalut yang berwarna merah hati.
“Untuk saya?” Soalku tidak percaya, Aku mengerling Fitri yang masih lagi tidak berganjak dari tempat dia berdiri tadi. Langsung tiada tanda-tanda dia akan masuk ke dalam rumah. Dia masih lagi menjadi pendengar setia antara aku dan zafril.
“Ha’ah, oleh-oleh dari Manila.”
Aku menyambut hadiah dari tangan zafril. Kembang hatiku menerima hadiah daripadanya, apalah agaknya hadiah dari seberang laut itu. Tidak sabar aku ingin membukanya.
“Ish ish… Siap berkad-kad lagi hah” Ujar Fitri sambil mengerling padaku dan seketika pada Zafril pula. “Cepatlah buka Safi.”
Aku membesarkan mataku pada Fitri. Merepek sahaja Fitri ini, kalau tidak sabar sekalipun tunggulah Zafril pulang dahulu, takkan nak dibuka hadiah ini di depan Zafril pula.
“Alah aku bukan suruh kau buka hadiahlah, buka kad tu je.” Fitri yang seperti tahu sahaja akan kata hatiku terus membela diri. “Kalau buka kad tu sekarang tak apakan?” Fitri menyoal Zafril pula apabila aku masih lagi tidak mahu menurut katanya.
“Tak apa. Bukalah.” Zafril memberikan kebenaran.
Aku menelan liur apabila Zafril memberikan kebenaran itu. Antara hendak dan tidak, aku terpaksa juga menarik keluar kad itu apabila Fitri sudah mengendeng rapat di sebelahku untuk mengetahui isi kad itu. Dalam masa yang sama, hatiku turut berdebar untuk membaca bait-bait kad di dalam kad itu.
‘Hanya untukmu. Ikhlas daripada Zafril. Mahal Kita’
Kali ini lututku bergetar hebat. Kaki pula seolah-olah tidak lagi berpijak di bumi apabila membaca tulisan tangannya. Aku masih lagi merenung kad itu, sedikit pun aku tidak memandangnya yang berada di hadapanku. Rasa malu mula menghimpit saat ini.
“Mahal kita? Apa pula tu? Tak fahamlah.” Terus Fitri menyoal.
Aku mengetap bibir mendengar soalan dari Fitri. Takkan itu pun Fitri tidak faham, tidak mungkin dia tidak pernah menonton drama Filipina selama ini. Biar apa pun yang terjadi aku tidak akan menjawab soalan Fitri itu, tidak akan sesekali soalan itu aku jawab di hadapan Zafril.
“Oh, Bahasa Tagalong tu. Fitri tak faham ke?” Soal Zafril pada Fitri. Fitri pula mengeleng kepalanya. “Safi pun tak faham?” Zafril menyoalku pula.
“Tak.” Pantas aku menjawab dan menafikan, sedangkan aku faham benar dengan makna kata-kata yang tercatat di dalam kad itu. Wajahku masih lagi tertunduk enggan memandangnya.
“Kalau macam tu tak apalah biar saya terjemahkan. Mahal kita tu maksudnya…”
“Eh, tak apa Encik Zafril, saya faham.” Aku terus mengangkat semula wajahku memandang Zafril dan sekaligus menghalang zafril dari meneruskan kata-katanya.
Zafril tersenyum melihatku yang sudah kalut semacam. “Betul ni awak faham?” Zafril masih lagi terus mengusikku.
Aku mengangguk laju dan berharap dia tidak meneruskan niatnya menterjemahkan kata-kata itu, tambahan pula di hadapan Fitri. Aduh, malunya hanya Tuhan yang tahu.
“Ish, kau ni safi, sekejap tak faham, sekejap faham. Yang mana satu betul ni? Er… Encik Zafril takkan oleh-oleh untuk Safi je, untuk saya tak ada ke?”
Aku dan Zafril tertawa kecil mendengar kata-kata Fitri. Itulah Fitri begitu mudah mesra dengan sesiapa sahaja.
“Ada, nah.” Zafril menghulurkan sebuah beg kertas berwarna biru pada Fitri.
Fitri menyambut beg kertas itu dengan hati yang girang, mungkin dia tidak menyangka yang Zafril turut membelikannya oleh-oleh sedangkan dia tidaklah begitu rapat dengan Zafril. Mereka hanya pernah berbual sekali dua sahaja.
“Terima kasih.” Senyuman Fitri bertambah melebar sebak sahaja melihat barang yang terdapat di dalam beg kertas itu.
“Dah lewat malam dah ni. Saya minta diri dulu. Assalamualaikum.” Zafril terus melangkah.
“Encik Zafril!”
Zafril yang sudah terlajak beberapa langkah, kini kembali menghentikan langkahnya dan berpaling ke arahku.
“Terima kasih.”
Zafril cuma tersenyum mendengar ucapan terima kasih dariku. Dan sebelum dia meneruskan langkahnya, sempat juga dia mengenyitkan matanya padaku.
Aku tersenyum melihat ulahnya. Aku terus memadangnya sehingga kelibatnya menaiki lif. Belum sempat aku membuka langkah memasuki rumah, Fitri menarik tanganku dan membawaku ke balkoni rumah. Mata Fitri mula menyelinap di setiap sudut tempat meletak kenderaan pangsapuri itu.
Beberapa saat kemudian Zafril muncul di bawah dan menaiki teksi KLIA yang sedia menantinya di situ.
“Amboi, tak sempat-sempat nak balik rumah dulu, terus melencong ke sini. Tak sabar nak jumpa kaulah tu. Maklumlah tiga hari tak jumpa. Rindu dah membuak-buaklah tu.” Fitri terus mengusikku.
“Ish, merepek aje kau ni.” Nafiku. Melihat sahaja teksi yang dinaiki Zafril telah berlalu pergi barulah aku masuk semula ke dalam rumah dan terus menuju ke bilik. Fitri pula menuju ke pintu rumah untuk mengunci pintu yang masih terbuka luas.
Aku melabuhkan punggung di atas katil, hadiah pemberian Zafril kutatap sekali lagi.
            “Alah buka jelah yang ditenung-tenung tu buat apa?” Fitri meluru masuk dan duduk di sebelahku. “Bukalah cepat, excited pula nak tahu apa yang ada kat dalam tu.” Fitri pula yang terlebih teruja untuk melihat isi kandungan kotak berbalut merah itu. Dia merapatkan dirinya denganku.
Pembalut merah itu kubuka dengan teliti. Sebuah kotak berwarna coklat terhidang di depan mataku saat ini. Dengan perlahan aku membuka penutup yang menutup kotak itu. Sebaik sahaja penutup kotak terbuka, aku mengeluarkan sepasang baju. Baju itu seakan-akan baju kebaya labuh berwarna putih yang hampir sarat dengan manik. Baju berkain satin membuatkanku terpesona. Jahitannya yang halus dan potongan baju itu menarik, betul-betul menambat hatiku.
“Amboi… cantiknya baju.” Fitri mengambi baju yang masih di dalam peganganku dan dia lantas bangun dan membelek-belek baju itu.
“Macam baju pegantin pula aku rasa ni hah.” Tambah Fitri lagi. “Eh, safi cepatlah pergi cuba.” Desak Fitri, baju itu masih lagi di tangannya dan dia masih membelek-belek baju berwarna putih itu.
“Nantilah, esok jelah aku cuba, dah malam ni. Aku nak tidurlah, esok nak kerja.” dalihku, entah kenapa aku jadi segan untuk memcuba baju itu di hadapan Fitri. Lebih-lebih lagi apabila Fitri telah menyatakan baju itu seperti baju pengantin, perasaan malu itu makin laju menyelusuri hatiku.
“Okaylah, tapi esok masa kau nak cuba bagitahu aku ye, aku nak tengok.” Fitri menyerahkan semula baju itu padaku kemudian setelah mengucapkan selamat malam dia terus berlalu dari bilikku.
Baju yang masih di dalam gengamanku itu kurenung sekali lagi. Aku menyimpan semula baju itu ke dalam kotak. Walaupun baju itu berjaya mengamit hatiku tetapi tumpuan dan perhatianku hanya lebih menjurus pada kad yang turut diberikan Zafril.
Aku membuka semula kad yang tadinya tersimpan rapi. Aku membaca semula setiap bait-bait kata di dalam kad itu. Mahal kita, hatiku berbisik membaca ayat itu berulang kali tanpa jemu. Apakah maksud Zafril di sebalik ayat yang diungkap dalam Bahasa Tagalong itu? Benarkah ayat itu luahan hati Zafril pada diriku?
Mahal kita. Aku cinta padamu.
Aku cuba meredakan degupan hati yang semakin tidak keruan kebelakangan ini. Terasa diri telah dilamun satu perasaan yang tidak pernah aku rasai selama ini. Perasaan yang memaksa bibirku meluahkan apa yang telah tertulis di hati saat ini. Dan hatiku yang turut diulit rasa cinta itu seolah-olah minta diluahkan.

Bersambung...

14 comments:

Eijan said...

Wah so sweet & gentleman nya zaf...berjaya juga diluahkan yg terbuku dlm hati walaupun mggunakannkad....harap safi dah tak tolak zaf lagi....setia sungguh zaf dgn cintanya sejak 6 th dulu....suke2

Anonymous said...

suka sangat!!! inilah n3 yang ditunggu-tunggu... tak sabo nak tahu kisah slanjtunya...

Anor said...

hai Zafril dh tak sanggup nak tunggu esok jumpa
Safi ye.. balik dari KLIA terus je melencong
ke rumah Safi bagi cenderahati...

Anonymous said...

best... best..best....cepat sambung yer kakkk!!

Anonymous said...

Bagi zaf satu peluangla safi..selama 6 tahun dia mengejar kamu..kamu takkan dapat seorg lelaki spt itu lagi...
salam
Kak idA

Aida Sherry said...

so sweet.... romantiknya zafril....
safi... bagi peluang pada zafril...
zafril n safi... "betapa ku cinta padamu... katakanlah kau cinta padaku..."

umi kalsom said...

wah!!! sukanya saya... haha...
mahal kita... so sweet ;)

zetyiman said...

so sweet....haha
x sabar nk tunggu bab yang seterusnye....
keep it up

Miss Nurul said...

tak puas baca...hehehe
best sgt!!!
kak AH, cpat smbung!
zafril tu mmg rindu sgt kt smp tak blh duk lama kt manila..
aish! cpt2 la kahwin...
asyik bg hint je...
kalau safi pki bju kebaya tu time nikah mst malatoopp !! hahaha

ieda ismail said...

So sweet.Zafril da mule meluahkan perasaan.......hopefully Safi trime la

CikKaikazie said...

bila e-novel ni nak diterbitkan?

Salhah Suhot said...

awww..zafril...

safina rahman said...

makin menarik cite ni kn ..so sweeeet la zafril ni ..ske3 ...

Anonymous said...

Hatiku turut tersenyum. ...@bluescarf

Post a Comment