Monday, October 10, 2011

Ada Di Hati - Bab 22


DUA PULUH DUA
            Masih terlalu awal untukku memulakan tugasku pagi ini. Waktu pejabat masih belum bermula. Oleh itu, aku mengambil keputusan untuk berbual dengan Amy terlebih dahulu di ruang penyambut tetamu. Macam-macam perkara yang kami bualkan dan pastinya Amy yang lebih mendominasi topik perbualan seperti biasa.
            “Assalamualaikum!”
            Serentak dengan itu aku dan Amy menoleh lalu memandang pemilik suara yang  kini berdiri berhampiran kami.
            “Eh, Encik Zafril kenapa datang juga kerja hari ni?” Aku terus bangun, berdiri memandang Zafril. Terkejut dengan kehadirannya di situ. Sewaktu dia menghubungiku malam semalam, aku sudah menasihatinya agar berehat saja di rumah memandangkan luka di tangan kanannya itu masih belum sembuh sepenuhnya.
            “Hai, semua.” Fazura yang baru sahja tiba di pejabat terus meluru ke meja penyambut tetamu. Dengan selambanya pula, dia merangkul lengan Zafril, lalu menyebabkan Zafril terjerit kecil, menahan kesakitan.
            “Eh, kenapa dengan lengan you ni? Sakit ke?” Soal Fazura apabila Zafril menolak kedua-dua tangannya yang baru sahaja ingin merangkul lengan Zafril. Fazura cuba menyelak lengan baju t-shirt yang dipakai Zafril, namun dengan pantas Zafril menegahnya.
            “Tak adalah, luka sikit je.”
            “Luka?” Lantang suara Fazura kedengaran.  “Macam mana boleh luka? Bila you kena?”
            “Dua hari lepas. Tak ada apalah, hal kecil je.” Zafril masih lagi menjawab dengan lembut setiap soalan yang Fazura ajukan. Namun dia masih tidak mahu bercerita dengan tepat mengapa dia menjadi sebegitu.
            “Kenapa you tak berehat kat rumah je? Mesti luka you tu belum baik lagikan.” Fazura kelihatan betul-betul risau dengan keadaan Zafril.
            “Tak ada apalah Zura, sikit je ni. Lagipun I banyak kerja lagi nak buat ni. Okaylah, I nak masuk bilik dulu, nanti ada masa kita berbual lagi.” Zafril seolah-olah ingin mengelak daripada terus diasak dengan soalan-soalan daripada Fazura padanya.
            “Safi, masuk bilik saya sekarang.” Arah Zafril padaku sebelum dia terus berlalu ke biliknya.
            Mendengar sahaja arahan daripadanya itu, aku dengan pantas melangkah menuju ke biliknya. Sempat juga aku melambaikan tangan pada Amy, tanda aku harus berlalu segera.  Setelah mendapat kebenaran masuk darinya barulah aku masuk ke dalam bilik itu.
            “Ada apa encik Zafril?” Soalku pada Zafril yang sedang berdiri di sisi tingkap biliknya. Zafril segera berpusing memandangku. Lama sekali dia memandangku tanpa sebarang kata yang meniti di bibirnya.
            “Encik Zafril…” terpaksa juga aku membuat panggilan itu. Namun Zafril masih enggank bersuara dan hanya tersenyum panjang. Senyumannya mengundahkan hatiku. Penampilan Zafril hari ini betul-betul menambat hatiku. Walaupun hanya mengenakan t-shirt berlengan pendek dan seluar jeans biru, hatiku bagai terikat. Bukan aku tidak pernah melihat dia berpenampilan begitu sebelum ini tapi entah mengapa waktu ini dia benar-benar dapat mencuri hati hawaku.
            “Mama kirim kuih untuk awak.” Ujar Zafril sambil menyerahkan bungkusan yang tadinya berada di atas mejanya padaku.
            “Untuk saya?” Sekali lagi aku terkejut. Masih ada rasa ragu untuk menyambut bungkusan dari tangannya. Benarkah untukku?
            Zafril mengangguk kecil dan kemudian barulah aku menyambut bekas plastik itu. Makcik Hasnah memang baik orangnya. Sewaktu aku bermalam di rumahnya dua hari lalu, Makcik Hasnah melayanku dengan begitu baik sekali. Aku juga tidak dibenarkan pulang pada keesokkan harinya sebelum aku bersarapan dan makan tengahari di rumahnya. Sudah puas dan pelbagai alasan yang aku berikan untuk menolak tetapi Makcik Hasnah tetap berkeras. Lalu aku terpaksa juga menurut setiap kata ibu kepada bosku itu.
            “Macam mana dengan luka Encik Zafril? Dah elok?”
            “Dah okay dah.”
            Aku jadi gugup apabila dia lebih banyak tersenyum dan memandangku sahaja daripada bersuara. “Kalau tak ada apa-apa lagi, saya keluar dulu encik.” Serentak dengan itu aku meluru laju menuju ke pintu. Namun sewaktu aku ingin menutup pintu aku berpaling semula padanya.
            “Saya rasa hari ni biar saya batalkan semua temujanji encik. Lagipun tangan encik belum sembuh sangat, jadi saya rasa baik encik tak attend apa-apa temujanji  hari ni” entah kenapa aku seberani itu membuat keputusan buat Zafril? Yang pastinya semua itu tidak akan berlaku jika tidak ada rasa gusar dihatiku tetang kesihatannya. Namun apakah makna semua itu?
            “Pandai awak baca hati saya, ya” Zafril masih terus mengukir senyumannya. “Bagus juga tu, saya ingat hari ni memang saya tak nak keluar ke mana-mana. Saya cuma nak siapkan kertas kerja projek tender kerajaan kerajaan itu aje, lagipun hujung minggu ni saya nak ke Manila. ”
            Manila? Hatiku tersentak seketika. Kenapa aku tidak tahu dia akan ke Manila? Dalam jadual kerjanya juga tidak terselit agenda untuk ke Manila. Dia tidak pernah memberitahuku pun.
            “Berapa lama? Atas urusan apa?” Terus sahaja aku bertanya dan kakiku sudah melangkah masuk semula ke dalam bilik dan mengadap dirinya.
            “Kak Anni ada kat Manila sekarang ni, ikut husband dia berkursus kat sana. Jadi mama plan nak jumpa Kak Anni kat sana sambil berkumpul satu family. Maybe saya pergi dalam seminggu macam tu.”
            “Oh,” hanya itu yang terluah dari bibirku. Seminggu? Aku menelan liur. Satu rasa kurang enak menjalar dalam diriku.
            “Kenapa? Nak ikut? Kalau nak ikut, Safi kena jadi sebahagian daripada keluarga saya dulu! Boleh?” Zafril mula mengangkat keningnya beberapa kali.
            “Tak adalah encik Zafril. Saja saya nak tahu. Lagipun senang saya nak maklumkan pada sesiapa yang cari encik Zafril nanti” Mujur sempat aku merangka jawapan itu. Selamat! Namun aku tidak rasa gembira dengan jawapan yang aku berikan kerana jawapan yang aku hulurkan itu tidak langsung menjawab pertanyaan Zafril sebentar tadi.
           
ZAFRIL berjalan laju menuju ke arahku yang sedang menantinya di dalam kereta. Tidak pasal-pasal aku terpaksa meminjam kereta Myvi Fitri hari ini. Semuanya gara-gara permintaannya yang mahu aku menghantarnya ke KLIA. Entah mengapalah dia tidak mahu berangkat bersama-sama dengan ibu dan ayahnya sedangkan mereka akan pergi bersama hari ini. Akhirnya aku yang menjadi mangsa menjemputnya di kondominiumnya itu.
            Sorry Safi” soalnya apabila sudah berada di dalam kereta.
            Aku hanya tersenyum menerima ungkapan itu daripadanya. Sepatutnya aku yang menghulurkan perkataan maaf itu kepadanya  kerana sewaktu aku sampai tadi dia yang menunggu diriku, bukan aku yang menunggunya.
            “Tak apa ke awak hantar saya ke KLIA ni?”
            “Tak apalah encik, lagipun saya tak ada buat apa pun hari ni.” Jawabku sambil tenang memulakan pemanduan. Sebenarnya aku juga gembira kerana dapat menghantarnya berangkat hari ini, sekurang-kurangnya aku dapat melihatnya dengan lebih lama sebelum dia menghilangkan diri minggu ini.
            “Tak keluar dengan boyfriend ke hari ni?” Zafril tertawa kecil dan memusingkan badannya, menghadapku.
            Berkerut dahiku mendengar soalannya. Sebelum ini tak pernah pun dia bertanya begitu padaku? Hendak sangatkah dirinya aku mempunyai teman lelaki?
            “Hari ni tak. Sebab dia outstation.” Sengaja aku memberikan jawapan itu padanya. Ingin menduga reaksi daripadanya. Aku mengerling seketika padanya, mencuri melihat reaksinya. Zafril kelihatan benar-benar terkejut. Hilang terus senyuman yang bergayut di bibirnya tadi. Aku sudah ketawa di dalam hati, gembira melihat reaksi yang diberikannya.
            “Awak dah ada teman lelaki ke?” Lemah sahaja nada yang digunakan, dan ianya mengundang tawaku dalam diam.
            “Kenapa, orang macam saya ni tak layak ada teman lelaki ke?” Aku masih lagi terus cuba mengusiknya. Wajahnya yang sudah berubah suram itu mencuit hatiku tapi aku masih berlagak selamba seolah-olah aku amat bersungguh-sungguh dengan semua kata-kataku.
            “Bukan macam tu, cuma…” terus sahaja Zafril diam seribu bahasa. Wajah telah dipalingkan kehadapan, memandang kereta yang laju menyusuri jalan di hadapan kereta Myvi yang aku pandu.
            “Cuma apa?” Aku masih terus mengasaknya. Sesekali dapat mengenakannya pun bagus juga. Selalunya hanya dia sahaja yang menggenakanku, sekarang giliran dia pula yang terkena.
            Zafril menggelangkan kepala, namun matanya masih lagi tidak mahu memandangku. “Tak ada apa-apalah.” Katanya sambil membuka radio yang sedia tertutup dari tadi.
Binggit telingaku apabila dia membuka radio itu selantang itu. Ingin sahaja aku menutup siaran radio itu, tak pun memerlahankan suaranya, tapi entah kenapa aku hanya membiarkan setiap tindakannya itu.
            Namun tidak sampai dua minit, dia menutup semula radio yang dia sendiri pasang. Kali ini dia terus tepat merenungku. Aku yang pelik dengan sikapnya itu, mengerling seketika padanya.
            “Siapa teman lelaki awak tu?” serius sahaja nadanya kali ini. Senyuman yang menghiasi bibirnya tadi sudah hilang sama sekali.
            “Apa?” 
            “Saya tanya, siapa teman lelaki awak tu?” sepatah-sepatah Zafril mengeluarkan setiap perkataan itu.
            “Entah!” Jawapku ringkas.
            Kini dahi Zafril pula yang berkerut seribu. “Entah? Maksud awak?”
            “Entah tu maksudnya saya belum ada teman lelaki lagilah, encik Zafril.” Akhirnya aku berterus-terang juga. Tak sanggup pula melihat wajah masamnya, hilang seri terus wajah itu.
            “Habis tu tadi yang awak cakap teman lelaki awak pergi outstation tu?” Zafril masih lagi tidak berpuas hati dengan jawapanku.
            Aku tertawa kecil. “Mana ada, saya tipu jelah.”
            “Betul?” Soal Zafril tegas.
            “Betullah.” Jawabku.
            Zafril menghela nafas seketika. “Awak ni memang sengaja nak saya kena sakit jantungkan.”
Aku kurang jelas dengan maksud kata-katanya namun aku tidak terniat pula ingin bertanya dengan lebih lanjut.
“Sekali lagi awak buat macam tu, saya potong gaji awak.” Ugut Zafril separuh mengusik dan aku hanya mampu tersenyum memandangnya.
Sepanjang perjalanan, aku dan Zafril berbual pelbagai perkara. Sedar-sedar sahaja aku sudah sampai ke bumi Sepang ini. Kelam kabut aku memarkir kereta dan bergerak masuk ke dalam bangunan yang serba indah itu. Sebentar lagi dia perlu masuk ke balai berlepas, ibunya sudah menghubunginya berkali namun dia masih lagi selamba. Bergerak perlahan tanpa sebarang rasa gusar dan cemas takut penerbangan terlepas, aku pula yang beria-ia mencari kelibat ibunya di lapangan terbang ini.
“Encik ni cepatlah sikit, nanti terlepas penerbangan baru tahu.” Bebelku apabila dia masih lagi melangkah perlahan. Geram betul dengan sikap selambanya itu. Sudahlah tadi sewaktu di lebuh raya aku tidak dibenarkan langsung memandu di lorong kanan. Setiap kali aku memberi isyarat untuk memasuki lorong tu dia akan menegah, tidak membenarkanku memasuki lorong itu. Akibatnya dia sendiri terlambat begini.
“Tak lari ke mana kapal terbang tu.” Zafril cuba membela diri.
“Memanglah kapal terbang tu tak boleh berlari, tapi kapal terbang tu boleh terbang tinggalkan encik sesorang kat sini, faham!” Aku sudah bercekak pinggang memandangnya yang masih memperlahankan hayunan langkah.
Zafril tersenyum simpul. “Apa pula, awak kan ada kat sini, temankan saya. So, saya nak kisah apa kalau kapal terbang tu nak tinggalkan saya berkali-kali pun, asalkan awak ada.”
Aduh, aku sedang serius boleh pula dia melawak di saat genting begini. Memang nak kena Zafril ni. Sudah malas aku mahu berlawan kata dengannya.
“Hah, itu mama encik.” Aku menghalakan jari ke arah Makcik Hasnah dan suaminya yang sedang melambai pada kami. Melihat ibunya barulah dia berlari-lari anak mendapatkan ibunya, meninggalkan aku sendiri mengejar langkahnya. Huh, tahu takut bila nampak ibunya sudah muncung sedepa.
“Alah, mama ni, lambat sikit je pun.” Itulah ayat yang aku dengar keluar dari bibirnya sebaik sahaja aku melangkah mendekati mereka sekeluarga.
“Sikit apanya, mama dan papa dah nak masuk tahu.” Bebel makcik Hasnah.
“Assalamualaikum, makcik, pakcik.” Aku bersalaman dengan Makcik Hasnah sengaja mahu mematikan bebelannya pada anak bujangnya.
“Waalaikumusalam. Safi sihat?” Pakcik Zul melemparkan senyuman padaku. Lelaki ini memang murah dengan senyuman.
“Alhamdulillah sihat pakcik.”
“Okaylah Safi, makcik dah nak masuk ni. Nanti lambat pula.” Makcik Hasnah meminta kebenaran.
Aku hanya menganggukkan kepala membenarkan. Tampak yang makcik Hasnah risau akan ketinggalan penerbangan.
“Mama dan papa, masuk dulu ye.” Kata Zafril pada ibunya.
Makcik Hasnah memandang Zafril seketika kemudian dia memandangku, sebelum dia tersenyum-senyum. “Yelah, mama bagi chance ni. Tapi jangan lama-lama sangat.” Ujar makcik Hasanh sebelum berlalu bersama suaminya.
Malu aku jadinya dengan kata-kata Puan hasnah itu,  dan mataku hanya mampu memerhati langkah suami steri yang berpegangan tangan itu, tampak begitu romantik walaupun di usia emas begini.
“Apa kata awak ikut saya sekali ke Manila?”
“Hah?” Terperanjat aku mendengarkannya. Pantas aku memandang wajahnya. Aku sudah mendengar soalan itu tiga hari lalu dan aku sudah menyatakan tidak mahu, tetapi hari ini dia masih lagi mengulangi soalan yang sama.
“Encik Zafril, mana sempat, flight dah nak bertolak ni. Tiket pun saya tak ada.” Segera aku memberikan alasan yang logik padanya.
“Tak apa, saya ada kawan kerja kat sini. Dia boleh tolong.”
“Encik, saya sehelai sepinggang je ni. Satu baju pun saya tak bawa lagipun…”
“Tak apa yang tu saya boleh belikan kat sana.” Zafril terus memotong kataku. Bersungguh-sungguh pula dia kali ini.
“Encik, saya ni manalah ada passport” Aku terus memberikan alasan dan Zafril mengeluh berat, nampaknya alasanku kali ini dapat diterimanya.
“Okaylah kalau macam tu.” Lemah sahaja nadanya.
Aku hanya mampu mengelengkan kepala dan tersenyum. Entah kenapalah dengan Zafril hari ini. Namun dalam diam hatiku sangat gembira dengan setiap tutur katanya hari ini.
“Rasa berat pula nak tingggalkan Malaysia ni” Zafril tunduk seketika. “Thanks coz sudi hantar saya ke sini. Drive carefully nanti. Saya masuk dulu, jaga diri. Assamualaikum.” Zafril melemparkan sebuah senyuman padaku sebelum berlalu.
Aku turut tersenyum, hati menjawb salam yang dihulurkan itu. Rasa gembira mendengar setiap kata-kata nasihat daripdanya itu. Namun dalam hati tetap terasa pilu menghantar pemergiannya walaupun hanya seminggu jarak yang akan memisahkan aku dengannya. Apakah itu tandanya dia sudah mula ada di hatiku?
“Encik Zafril…” Jeritku lantang, cuba melawan riuh suasana di lapangan terbang itu.
Zafril menghentikan langkahnya lalu memandang tepat ke arahku.
“Jaga diri!” Luahku. Biarpun ringkas pesanan itu, namun kalau Zafril dapat merasai apa yang ada dihatiku kala ini, pasti dia akan dapat merasakan betapa besarnya makna pesananku itu. Semoga dia selamat pergi dan pulang, doaku dalam hati!

Bersambung...

16 comments:

~cik sRi Aihaa~ said...

siyes x sabar nak tahu kesinambungan nye~
huhu

amira aihara said...

wahhh..bunga2 cinta sudah bersemi..hehehe...best..cpat smbung ye kak... :D

Minsofea said...

sukalah zafril n safi ni.......sweeeett..!!

Aida Sherry said...

hahaha.... dah ada taman bunga dlm hati.... so sweet...

intan abd wahab said...

sesungguhnya..
dia sentiasa ada dihati...

fatim fatimah said...

sukanya,,smbung lg yer

ieda ismail said...

seyes, da makin suke jln citer ni

aqilah said...

followwwwwwwwwwwwwwwwww

evy said...

nextttt...nak lg....bila sdh jauh br la rindu-rinduan..hehehe
x sbrnya nak mrk b'cinta..:)

umi kalsom said...

wah... ni yg org suka!!! hehe
tak sabar nak tngu next! next! next!

Miss Nurul said...

berjauhan la pulak....
hhmm...kesian safi.. dua2 pasti rindu..
safi dh mula tunjuk yg dia suka zafril..
x sabar nk tau sambungannya...

elora fashion said...

assalam..
sungguh menusuk jiwa & raga saya membaca
ada dihati..^^
tak sabar nak tunggu helaian seterusnya..:)

Salhah Suhot said...

dah habis baca JDC.
http://ceritasukasuki-nuri.blogspot.com/2011/10/saya-suka-buku-jauh-dari-cinta.html

Aizawa said...

romantiknya...bertuah badan...sapa x rasa rindu ye bila dah b`jauhan..minta2 nanti zaf bila blik dr manila cpt2lah curahkan isi hati tu ye..seronoknya..x sbar nk tunggu smbungan seterusnya

Anonymous said...

Wawawawa....@bluescarf

Zaifah Azwani said...

Alahai....

Post a Comment