Tuesday, March 15, 2011

JAUH DARI CINTA - BAB 14


EMPAT BELAS
Permandangan indah Taman Metropolitan memberikan sedikit ketenangan di hati. Angin yang bertiup nyaman, terus saja membelai tubuhku sebaik sahaja aku turun daripada keretaku yang aku letakkan di parkir yang disediakan untuk para pengunjung. Mujur hari itu, hari bekerja. Jika tidak, mana mungkin dengan mudah saja aku mendapat ruang kosong untuk meletakkan kenderaan. Pada hari cuti umum, kebiasaanya para pengujung terpaksa menanggung risiko dengan meletakkan kenderaan mereka di tepi jalan utama kerana jumlah pengunjung yang terlalu ramai.
            Aku sekadar berdiri terpacak di sisi keretaku sementara menunggu Aqil meletakkan kereta miliknya. Dari jauh, sudah dapat dilihat dengan jelas keriangan pengunjung menjalankan pelbagai aktiviti di situ. Namun yang paling menggembirakan ialah apabila dapat melihat dengan jelas layang-layang yang berterbangan bebas di udara. Hati sungguh senang melihatnya. Terasa segala beban di dada turut diterbangkan oleh angin petang sebagaimana bayu menerbangkan layang-layang tinggi mencapai ruang angkasa. Jika berada di situ pada hujung minggu, suasananya lagi meriah.
            “So, ke mana hala tuju kita ni?”
            Perasaan senang itu ditenggelamkan oleh suara Aqil yang tiba-tiba saja kedengaran. Langsung aku tidak sedar bila Aqil tiba di sebelahku.
            “Taman ni luas, ada trek basikal, ada tasik, ada taman permainan dan kat depan tu ada lapangan untuk main layang-layang. So, abang decidelah nak ke mana.” aku memberikan sedikit penerangan mengenai selok-belok di taman itu. Biarlah dia yang putuskan ke mana dia mahu pergi.
            “Okay... kalau macam tu, kita jalan-jalan ajelah. Jom!” Aqil membuat keputusan.
            Aku sekadar mengikut saja langkah Aqil, berjalan di sebelahnya tanpa sebarang kata.
“Best juga kat sini,” Mata Aqil tidak lekang memerhati teliti setiap apa yang ada di taman itu.
Dapat aku lihat senyumnya yang diukir kemas. Suasana riang orang ramai masih tetap terasa walaupun pada hari jumaat. Ada di antara mereka bersama keluarga dan ada juga pasangan yang sekadar duduk memerhati dan mengambil angin petang.
            Langkah kaki Aqil terhenti dengan tiba-tiba. Aku turut sama menghentikan pergerakan. Aqil aku lihat membatu di situ. Matanya seolah dipaku sesuatu. Aku halakan mataku, cuba mencari jawapan pada pandangan Aqil itu. Hatiku jadi hiba saat mataku menangkap pandangan Aqil. Seorang wanita berpakaian ungu yang sedang duduk sendirian memerhati orang ramai bermain layang-layang dapat aku lihat dengan jelas dari jauh. Aku putuskan pandanganku, kembali memandang Aqil yang masih asyik dengan pandangannya sehingga membuatkan aku tertanya, adakah wanita itu Lily, kekasih hatinya? Entah kenapa rasa kurang senang mula bercambah.
            “Abang Aqil tengok apa?” sengaja aku ajukan soalan itu. Cuba menafikan pandangannya.  Aqil kemudian tersentak, lalu pandangannya sempat singgah sebentar di wajahku sebelum kembali memandang wanita berpakaian ungu itu.
            “Tak ada apa-apa.” Aqil membalas.
            “Abang Aqil kenal ke, perempuan tu?” aku meneruskan pertanyaan. Aku ingin tahu kebenarannya. Jika benar wanita itu Lily, maka aku tidak perlu lagi bersusah payah menjejakinya. Itu juga bermakna, semuanya akan berakhir dengan segera.
            “Tak!” Aqil menjawab perlahan kemudian barulah dia meneruskan langkah kaki.
            Mendengar jawapan itu, aku mula membuat kesimpulan sendiri. Jika wanita itu bukan Lily, pasti warna baju wanita itu yang telah mengganggu ketenangan jiwanya. Dan pada ketika ini, mungkin rindu pada Lily kembali menghimpit sanubarinya. Mana tidaknya, sejak terpandang wanita tadi, tiada lagi senyuman yang berjaya dicoretkan. Aku di sebelahnya juga umpama tidak wujud pada pandangan matanya. Dia lebih sibuk bermain dengan hati dan perasaannya. Akhirnya Aqil berhenti, mengambil tempat di hujung lapangan layang-layang itu dan duduk memerhati layang-layang yang berterbangan di situ.
            Anak mataku tetap hanya tertumpu pada wajah Aqil di sebelah walaupun tiada pandangan balas daripada Aqil. Aku tahu hatinya kini dicuit resah dan kerinduan. Kalau saja aku mampu jadi penawar, mengubat kerinduannya itu, sudah pasti aku lakukan. Tapi aku tidak berkeupayaan melakukannya. Maka apa yang patut aku lakukan saat itu untuk memberikan sedikit ketenangan padanya? Terus saja aku memikirkan hal itu.
            “Abang Aqil, Nysa nak pergi ambil barang sekejap ya.” aku bangun apabila Aqil menganggukkan kepala. Idea sudah muncul dan tinggal masa untuk merealisasikannya saja. Harap dengan cara ini dapat memberikan Aqil sedikit kedamaian jiwa.
            Aku kembali ke kereta, mengambil marker pen yang memang sentiasa ada di dalam dashboard keretaku. Persediaan mengajar di waktu kecemasan. Kemudian, aku bergerak pula menuju ke kawasan yang ada menjual layang-layang pelbagai corak dan warna yang disusun kemas untuk pilihan pelanggan. Lama aku memerhati layang-layang yang ada, cuba membuat pilihan terbaik. Aku tahu, layang-layang yang dapat menarik perhatianku lama, pasti itulah pilihan yang terbaik, yang mampu membuat Aqil kembali tersenyum. Aku membayar RM15 untuk satu set lengkap layang-layang. Selesai membuat bayaran, aku segera kembali ke tempat tadi. Aqil masih duduk di situ memerhati layang-layang di udara.
            “Nah! Ni untuk Abang Aqil.” aku menyerahkan layang-layang yang baru aku beli  tadi kepadanya sebaik sahaja aku tiba.
            “Untuk abang? Nak buat apa?” Aqil memandang layang-layang berwarna kuning dan ungu yang aku serahkan padanya.
            “Sebenarnya, ada banyak cara yang boleh kita gunakan untuk bagi tahu pada dunia apa yang ada dalam hati kita.  Salah satunya, dengan cara inilah. Abang Aqil pernah dengar pasal kite message tak?” aku bertanya tentang sesuatu yang pastinya tidak Aqil tahu. Aku sendiri pun baru pertama kali mendengar istilah kite message itu. Ilham hatiku yang muncul secara tiba-tiba sebentar tadi.
            “Kite message? Nysa cakap apa ni? Abang tak fahamlah!”
            “Oh... Abang Aqil tak pernah dengar ye? Macam ni, Abang Aqil rindu kat Lily, kan?” aku pamerkan senyuman seolah-olah tidak terasa langsung dengan pertanyaanku itu. “Tak payahlah nak simpan dalam hati rasa rindu Abang Aqil tu. Hari ni biar Nysa ajarkan satu cara terbaik nak lepaskan rindu.” penuh yakin aku menjelaskan. Berharap dengan apa yang aku lakukan itu, hatinya kembali ceria dan rindunya pada Lily dapat terubat biar pun sedikit. “Nah, Abang Aqil ambil marker pen ni.”
            “Nak buat apa pula dengan marker pen ni?”
            “Tadi kata nak tahu pasal kite message. Ni, Nysa nak ceritalah ni.” Aku menambah. “Inilah caranya. Just tulis apa yang ada dalam hati Abang Aqil tu, atas layang-layang ni, lepas tu, kita terbangkanlah. Nanti bila layang-layang ni dah naik tinggi, kita putuskan tali. Mana tahu angin akan bawa kite message Abang Aqil ni sampai pada Lily dan Lily boleh baca message ni.” terangku panjang lebar beserta senyuman yang sentiasa aku pastikan tidak lekang dari bibir.
            “Mengarutlah. Kenapa abang nak kena percaya pada layang-layang ni pula?” Aqil seakan tidak senang dengan cadanganku itu.
            “Nysa tak suruh pun Abang Aqil percaya pada layang-layang ni. Abang Aqil cuma perlu percaya pada Allah SWT. Allah kan Maha Berkuasa. Tak ada apa yang tak mampu dilakukan oleh-Nya. Ini cuma satu usaha. Mana tahu Allah membantu. Allah tukan Maha Pengasih dan Penyayang!” aku harap apa yang aku katakan itu cukup jelas. Semua usaha ini juga adalah bergantung pada Allah. Kita sebagai manusia hanya mampu berusaha dan berdoa.
            “Kalau pun layang-layang ni tak sampai pada orang yang abang Aqil maksudkan, setidak-tidaknya, Nysa yakin Abang Aqil akan rasa lega sebab Abang Aqil dah berjaya luahkan apa yang tersimpan dalam hati selama ni. Tapi, kalau Abang Aqil tak yakin... tak apalah. Nysa just nak share apa yang Nysa tahu.” melihat pada raut wajah Aqil yang masih tidak nampak perubahannya, aku cuba mengambil kembali layang-layang yang aku berikan padanya sebentar tadi.
            “Abang nak tulis apa atas layang-layang ni?” Aqil enggan mengembalikan layang-layang itu padaku. Hatiku kian lega dan berharap semuanya berhasil.
            “Abang Aqil boleh tulis apa aje yang ada dalam hati abang Aqil.” aku memberikan panduan. Lama Aqil memerhati layang-layang itu biarpun penutup marker pen berwarna biru itu sudah lama dibukanya. Ada debar di hatiku menantikan aksara-aksara yang bakal Aqil catitkan di atas layang-layang itu. Mula tertanya-tanya, agaknya apakah mesej yang selama ini dipendam dalam hatinya untuk Lily?
Aku mula berasa bosan menunggu Aqil mencoretkan kata hatinya di atas layang–layang itu. Ataukah mungkin juga kehadiranku itu yang membuatkan Aqil enggan menulis kata hatinya? Ya, mungkin aku adalah penyebabnya. Maka aku tahu, aku harus beredar dari situ secepat yang mungkin.
“Nysa ingat... Nysa balik dululah. Take your time!” aku mengalah, cuba beredar dari situ demi memberikan sedikit ruang buat Aqil membaca hatinya sendiri.
“Jumpa Abang Aqil kat rumahlah ya!” aku terus bangun, mengambil tas tangan kemudian berjalan pergi setelah Aqil merelakan dengan isyarat kepala. Kemudian aku berjalan terus meninggalkan Aqil sendirian di situ. Sekali sekala, aku menoleh ke belakang, kembali memandang Aqil yang aku perhatikan mula menulis sesuatu di atas layang-layang itu. Langkahku terhenti. Hati benar-benar ingin tahu apa yang tercatit pada layang-layang itu? Apa mesej yang ingin Aqil sampaikan pada Lily? Tapi bagaimana? Bukankah aku sudah memaklumkan pada Aqil yang aku mahu pulang, mana mungkin aku berpatah kembali padanya.
Sudahnya aku hanya merubah kedudukan keretaku, meletakkannya agak jauh daripada kereta Aqil. Aku harus terus berada di situ jika aku ingin melihat apa isi hati Aqil yang sebenarnya. Kemudian aku kembali berjalan dan berselindung di sebalik pokok, terus memerhati gerak laku Aqil. Sewaktu aku tiba kembali, Aqil sudah pun mula menaikkan layang-layangnya dengan bantuan seorang kanak-kanak lelaki. Sepanjang layang-layang itu terbang tinggi, Aqil tersenyum lebar, seolah-olah dirinya cukup yakin bahawa layang-layang yang membawa mesej itu akan sampai pada Lily seperti mana yang aku ceritakan. Apabila layang-layang mula kelihatan begitu kecil pada pandangan mata, barulah Aqil memutuskan talinya.
Mataku tidak henti-henti memandang layang-layang yang masih terawang-awangan di udara. Hati mula berharap agar layang-layang itu jatuh berhampiran denganku. Aqil masih lagi berdiri di situ, memeluk tubuhnya sambil tersenyum. Matanya juga tidak lepas memandang layang-layang yang telah diputuskan talinya itu. Pasti dia betul-betul berharap agar layang-layang itu akan sampai pada Lily. Seketika kemudian, Aqil berjalan, beredar daripada situ biar pun layang-layangnya masih ditiupkan angin di udara. Aku yang duduk tidak jauh daripadanya segera menyembunyikan diri. Mujur tidak dilihatnya.
Aqil yang sudah berlalu pergi tidak lagi aku perhatikan, kini perhatianku cuma tertumpu pada layang-layang yang masih berterbangan di udara, tetapi tidak lagi setinggi mana. Tidak lepas mataku memandang layang-layang itu. Aku ingin dapatkannya apabila ia jatuh ke bumi nanti. Tumpuanku terganggu apabila terdengar jeritan seorang kanak-kanak. Kepalaku menoleh melihat kanak-kanak yang menjerit kuat itu. Melihat kanak-kanak yang sudah pun terduduk di atas tanah dan sedang dipujuk oleh ibunya itu membuatkan aku yakin yang pastinya kanak-kanak itu terjatuh sebentar tadi. 
Aku kembali fokus pada tujuan asalku. Namun apabila aku kembali memandang dada langit. Aku sudah kehilangan layang-layang itu. Tiada lagi layang-layang Aqil melainkan layang-layang pengujung lain yang masih bergerak bebas di udara. Namun aku masih tidak berputus asa, aku terus memerhati satu persatu layang-layang di langit, tapi tetap tidak bertemu dengan layang-layang yang satu itu. Rasa kecewa segera menerpa hatiku kerana tidak berpeluang mengetahui apa-apa akhirnya.
Aku mengeluh hampa. Ada baiknya aku pulang saja, aku tidak akan dapat apa-apa di situ. Lantas aku berjalan longlai, mendapatkan kereta yang aku letakkan di hujung jalan. Sebaik tiba, aku membuka pintu kenderaan, apabila baru saja aku mahu melangkah masuk ke dalam kereta, tiba-tiba sahaja ada sesuatu jatuh ke bahuku. Segera aku menepis kasar, aku sangkakan daun-daun yang gugur memandangkan keretaku sememangnya aku letakkan berhampiran dengan kawasan berpokok. Namun setelah melihat apa yang aku tepis sebentar tadi, alangkah terkejutnya aku melihat apa yang ada di depan mataku kini. Layang-layang Aqil! Terkedu aku seketika. Bagaimana layang-layang itu boleh jatuh tepat mengenaiku? Pasti Allah ingin aku tahu sesuatu, bisik hatiku.
Dengan tangan terketar aku mengambil layang-layang yang bertelangkup, jatuh ke bumi itu. Ada rasa debar di hati. Sebaik sahaja aku menerbalikkan semula layang-layang itu mata terus saja menangkap patah-patah kata yang tertulis pada permukaan layang-layang itu.
’Berjanji dengan sepenuh hati... Takkan mencintainya!’ ~AQIL~
Rasa tidak bernafas ketika terbaca saja kalimah itu. Langit terasa runtuh. Entah kenapa aku tetap berperasaan sebegitu sedangkan bukannya aku tidak tahu perasaan sebenar Aqil padaku. Mungkin ikatan perkahwinan ini yang telah melahirkan rasa itu. Air mata mula mengalir. Benci! Mula ada rasa benci terhadap diriku sendiri. Mengapa hati tidak henti-henti mencintainya? Mengapa tidak putus-putus rasa kasih yang mencurah untuk dirinya? Sedangkan aku tahu hakikat yang sebenarnya, tidak akan ada cinta untukku darinya.
Aku membuang layang-layang itu ke belakang. Tidak mahu lagi mengambil tahu tentangnya. Hikmahnya sudah aku tahu kini. Bukti cukup jelas, langsung tidak ada peluang untuk aku buat selama-lamanya. Sudah berkali-kali aku berusaha memahami hal itu.
“Ouchhh...!”
Aku segera mengesat titisan air mata dan menoleh ke arah suara yang kedengaran jelas di belakangku.
“Sara!” aku terkejut dengan kehadiran Sara di situ. Kedua-dua tangannya memegang dahinya. Sara kemudian mengangkat layang-layang yang berada betul-betul di kakinya. Dapat aku agak kini, pasti layang-layang yang aku lemparkan tadi terkena pada dahinya sebelum jatuh ke bumi.
“Maaf... Nysa tak sengaja!” aku segera mendapatkan Sara yang jauhnya hanya beberapa langkah kaki dariku.
“It’s okey! You pun bukan sengaja.” Sara bersuara lembut. “Why you threw this?” pertanyaan daripada Sara membuat hatiku tidak senang. “Berjanji dengan sepenuh hati... Takkan mencintainya! Aqil!” Sara membaca satu persatu patah perkataan yang dapat dilihatnya, kemudian dia tersenyum sendiri. “You ada problem dengan Aqil ke?” Lagi soalan yang Sara ajukan menyesakkan jiwaku. Rasa seperti tidak terjawab soalan-soalan itu.
“Taklah. Tak ada apa-apa. Sara buat apa kat sini?” aku menafikan sambil cuba mengubah topik perbualan.
“I memang selalu datang sini. Ambil angin. Bila ternampak you tadi, tu yang I kejar. I panggil you banyak kali, tapi you tak dengar.” Sara menjelaskan.
“Oh, iya ke? Sorry, Nysa betul-betul tak dengar.” aku memohon maaf.
“It’s okey. Erm... okeylah Nysa, just nak bertegur sapa dengan you. See you next time. Nanti... tolong sampaikan salam I pada Aqil ya!”
“Insya’Allah. Jumpa lagi, Assalamulaikum.” aku menutup bicara.
Selepas salamku dibalas, Sara bergegas pergi. Peliknya, dia turut membawa layang-layang Aqil itu bersamanya. Mungkin dia ingin membuang layang-layang itu ke dalam tong sampah. Dugaku. Biarlah! Lebih baik dia membawa layang-layang itu jauh daripadaku. Kata hatiku sendiri.

Bersambung.....


 P/S : Terima kasih buat semua Pembaca JDC... entry kali ini AH letakkan dlm blog krn web Penulisan2u mengalami masalah. Insya'allah untuk bab seterusnya akan berada di P2u kelak. Komen2 membina daripada para pembaca budiman amat saya hargai. Semoga anda sekalian terus menyokong karya ini. Terima kasih!!!

Salam Ukhwah Dari Hati,

11 comments:

yoonmin said...

nk lg..
x puas bc

korro suffian said...

ada kemungkinan tak si sara ni kerabat lily?? saspen betullah..... atau lily dah buat pembedahan plastik... then jadi watak baru pulak, si sara....
bilalah agaknya aqil nak membalas kasih Nysa... tak sabar nak tunggu n3 tu.... mesti besty sgt2!! terharu.....

lynna said...

seterusnya..benci dgn aqil tu..

-Ain-Dak In- said...

adoi kak..apo sikit bona ni...
x pueh nak baco ae....
copek la kak smbung lg...

intan abd wahab said...

setiap kali mmbaca n3 ni psti drh akak mggelegak...parasnya blh mlebihi 150/100...
akak xblh nk bygkn apa akn jd pd nysa nanti...knp aqil begitu tega mnyeksa batin nysa..knp nysa trlalu baik...jgn krn cintakan aqil nysa rela korban kn dirinya...siapa sbnrnya sara???
teruskan mnulis...mnanti n3 sterusnya dgn sbr...

Adah Hamidah - Bila Akal Mula Berfikir, Hati Akan Mentafsir - said...

yoonmin :he3..2gu en3 seterusnya ya.. akan dikeluarkan nanti.
korro :hi2 teruskan mbuat andaian... smoga tekaan2 korro tepat. hi3 trima kasih krn sudi mmbaca JDC. nantikan smbungnnya.
lynna : terima ksh krn masih steia mmbaca JDC.. amat mghargainya.. kalau en3 baru da dimasukkan akan dimaklumkan kelak.. thnks :)
Ain: he3.. sikit2 lama2 jd bukit la Ain... tunggu na.. ;)
K.Intan : trima kasih byk2 krn setia mgikuti kisah JDC... he3 smoga lepas ni akak akan rase legan dengan tindakn2 Nysa... he3 jg kesihatan kak..150/100 bahaye tu.. he3 :)

idA said...

kenapala nysa..menyiksa dirinya..sudah sudahla..org tak suka..kenapa nak paksa..byk lagi mamat yg masih available kat luar sana..carilah kegembiraan sendiri..
aqil da..da..la..lupakan la lily..doda tau..buat bini yg baik mcm tu..
apa..apa pun tahniah buat penulis..akak layan....

Salhah Suhot said...

sara adalah lily.betul tak?alamak..saya makin suka dengan novel ni.

Anonymous said...

best sgt2... dh lama x baca novel yg boleh membuatkan sya nangis tanpa sedar!!!
mmg betul2 best wo.....
hakikatnya.. mmg ada org seperti nysa.. sanggup lakukan apa saje utk org yg dia syg sbb w.pun tgk tindakannya mcm bodoh tapi masih ada harapan di hati supaya cintanya diterima kelak...
god job...

Anonymous said...

congrat's..best sngt ceta ni..nak en3 strusnya.

Anonymous said...

siapa Sara sebenarnya? misteri betul~ adakah Lily dan Sara itu saling berkaitan atau orang yang sama?

Post a Comment