Friday, May 13, 2011

Jauh Dari Cinta - Bab 18

Assalamualaikum & Salam sejahtera buat semua pengunjung blog AH. Atas permintaan rakan2 pembaca yang begitu setia menunggu entry JDC, jadi dgn berbesar hati AH postkan JDC 18 utk tatapan semua. Untuk bab2 yang seterusnya harap semua pembaca seia menanti ya dip2u. AH bercadang untuk post hingga ke bab 20 sebelum AH menghentikannya secara rasmi... Ada bantahan? Tak ada? Ha...bagussss.. ok tanpa melenggah-lengahkan masa lagi, terimalah Aqil dan Nysa... Any comment and request jgn malu2 ya.. :)


LAPAN BELAS
            Sebulan telah berlalu dan Aqil memang sudah jauh berubah. Tidak ada lagi kata-kata yang menyakitkan hati dari bibirnya untukku. Tidak ada lagi kelakuannya yang membuatkan aku bersedih. Terlalu sukar untuk aku gambarkan apa yang sedang berlaku kini. Yang pastinya, aku mula rasa gembira dengan apa yang aku lalui sekarang. Kini aku terasa benar-benar disayangi. Jadi aku putuskan untuk memberikan Aqil peluang sekali lagi, membenarkan dirinya berusaha untuk memperbaiki keadaan. Cuma aku belum luahkan padanya yang aku bersedia memberikannya peluang itu.
Perubahan Aqil itu sangat jelas ketara. Kini aku hanya melihat senyumannya setiap kali bertemu denganku. Namun, ada beberapa perkara yang tetap terus mengangguku. Ada ketikanya, Aqil aku perhatikan termenung menjauh. Seolah ada sesuatu yang mengacau fikirannya. Pernah juga aku ingin bertanya. Tapi aku matikan niatku. Tidak mahu lagi membangkitkan soal Lily seperti mana pintanya. Lebih-lebih lagi selepas semua usahaku menjejaki Lily menemui jalan buntu.
            Aku turun ke bawah, membawa baju kemeja milik Aqil yang sudah siap aku gosok. Ya, aku masih lagi tidur di bilik tingkat atas. Aqil juga tidak pernah mempersoalkan tentang itu. Jadi aku membiarkan ia kekal begitu sehingga saat ini. Biarlah semuanya berlaku dengan perlahan-lahan.
Senyuman mengiringi langkahku menuju ke bilik Aqil. Sebaik saja tiba di hadapan pintu biliknya, aku cuba untuk mengetuk pintu biliknya yang tidak tertutup rapat. Meminta keizinan untuk masuk. Namun baru saja tanganku mahu sampai di dada pintu, aku menghentikannya. Mataku tekun memandang Aqil yang sedang asyik melihat album-album gambar yang bertaburan di atas lantai yang beralaskan permaidani. Entah kenapa aku hanya mampu menjadi pemerhati.
            Satu demi satu gambar yang ada dalam album itu Aqil renung. Sedikit pun dia tidak menyedari kehadiranku di situ. Selesai meneliti setiap kepingan gambar itu, Aqil memasukkan album tersebut ke dalam kotak berwarna hitam dan menutup rapat kotak itu. Ya, aku pasti, itu kotak yang sama, yang pernah aku lihat dahulu. Kotak itulah yang mempertemukanku dengan jawapan hati yang dulunya aku cari. Jadi, tidak perlu aku melihat sekali lagi isi di dalamnya, sudah dapat aku agak apa yang tersimpan di situ. Tidak lain dan tidak bukan, pasti barang-barang kenangannya bersama Lily.
Apabila Aqil mula bangun, aku segera berjalan pantas, kembali menaiki anak tangga. Tidak mahu Aqil tahu yang aku melihat semuanya. Aqil keluar daripada biliknya dan membawa kotak hitam itu bersama-samanya. Aku menyembunyikan diri. Setelah mendengar bunyi pintu rumah ditutup rapat, barulah aku kembali turun dan menuju ke bilik Aqil. Melakukan apa yang tadinya hendak aku sudahkan. Segera aku masuk ke dalam bilik Aqil dan menggantung baju kemejanya di dalam almari. Pintu almari aku tutup rapat, kemudian aku menyandarkan diri seketika pada almari itu.
            Mataku melilau memandang sekeliling bilik Aqil dan ketika mataku menangkap sebuah buku yang bergambar stateskop pada kulit bukunya, mataku seakan tidak mahu lari daripada terus memandang buku itu. Langkahku tiba-tiba saja bergerak menghampri buku yang terletak paling atas di antara banyak-banyak buku yang tersusun di atas meja itu.
Gambar stateskop yang timbul pada permukaan kulit buku tebal itu aku pegang. Hati mula tertanya, buku apakah itu? Jika dilihatkan pada gambar yang tertera jelas itu, aku rasa pastinya itu ialah buku nota perubatan milik Aqil. Timbul rasa ingin tahu, catatan perubatan seorang doktor. Lalu aku buka buku tebal itu secara rambang cuba untuk melihat isi di dalamnya. Satu persatu perkataan yang tertulis pada muka surat itu mula aku baca teliti.
10 Januari 2011 - 8.32 pm : Pening kepala. Lain yang aku nak buat, lain pula jadi. Aku benci pada dia, tapi kadang-kadang rasa kesian pula. Membebankan betul, kusut kepala otak! Kan bagus kalau Nysa...
            Aku segera menutup buku tebal itu sebaik sahaja terdengar bunyi pintu grill di buka. Pasti Aqil adalah orangnya. Dengan pantas aku meletakkan buku itu kembali ke tempat asalnya lalu bergegas keluar dan mengambil tempat di ruang tamu. Televisyan segera aku pasang dan berpura-pura sedang leka menontonnya. Aqil masuk ke dalam rumah bersama wajah yang muram. Tidak ada lagi kotak hitam itu bersamanya. Kemana pula hilangnya kotak hitam itu?
            “Abang Aqil daripada mana?” soalku dengan senyuman. Mendengar pertanyaanku itu, Aqil berjalan menghampiriku dan turut duduk bersama di ruang tamu itu.
            “Keluar ambil angin kejap.” Aqil berbohong.
            Pembohongan itu membuatkan hatiku menjadi sayu. Mengapa dia cuba berselindung daripadaku? Masih ada lagi soalan yang bermain di fikiran. Tapi aku pendamkan saja soalan itu kerana aku tahu tidak semua soalan yang bermain di mindaku, aku perlukan jawapan darinya. Ada juga soalan yang sudah aku maklum jawapannya walaupun tanpa  penjelasannya.
            “Nysa nak minum? Abang buatkan sekali.” Aqil mula bangun.
            “Abang Aqil.” Aku menarik tangan Aqil. “Duduklah, biar Nysa yang buatkan.” aku meminta Aqil untuk kembali duduk. Lalu aku pula yang bangun dan terus berjalan menuju ke dapur.
Kata-kata yang tertulis di dalam nota harian Aqil yang aku baca sebentar tadi mula menghantui fikiranku. Aku sangkakan segala layanan baiknya dalam tempoh ini adalah kerana dia sudah mula sedar kehadiran diriku di sisinya. Rupa-rupanya, rasa simpati terhadapku telah membuatkan dirinya berubah laku. Mungkinkah itu juga bermakna tidak mungkin ada cinta antara kami?
            Entah sudah berapa lama aku merenung air kopi yang telah pun siap kubancuh. Fikiran menerewang, masih terbayang-bayang setiap patah kata yang aku baca dari nota harian itu. Rasa tidak sanggup untuk aku berhadapan dengan Aqil setiap kali teringatkan catitannya itu. 
Mengapa resah seakan tidak pernah mahu pergi daripada hidupku? Di saat aku mula menemui bahagia, mengapa ada saja perkara yang mampu membuatkan rasa sedih lalu di depan mata, menayangkan dirinya. Dalam dunia yang luas ini, takkan tidak ada ruang langsung untuk aku kecapi bahagia? Atau mungkin sebenarnya masa masih belum mengizinkan aku melepaskan diri daripada terus diburu dugaan dan cabaran? Aku resah memikirkan kesudahannya. Meraih bahagia atau terus derita?
            “Nysa, buat apa duduk lama-lama kat dapur ni?”
            Aku tersentak. Terbang melayang semua yang tadinya kalut di fikiran.
            “Terkejut Nysa.” Aku mengurut dada seketika. Cuba meredakan debaran yang kencang sebentar tadi.  “Nah, dah siap.” aku menghulurkan cawan kopi itu kepada Aqil.
            “Terima kasih.” Aqil pantas menyambut cawan yang aku hulurkan beserta dengan senyuman di bibir. “Esok Nysa ada apa-apa plan, tak?”
            “Tak ada, kenapa?”
            “Emak call tadi, minta kita balik. Ada hal nak minta tolong sikit katanya.” Aqil menjelaskan.
            “Okey. Tapi Abang Aqil tak kerja ke?” soalku kembali.
            “Abang kerja sebelah pagi aje esok. Petang abang dah minta kawan gantikan. Abang ambil Nysa lepas zohor.”
            Aku menganggukkan kepala.
            “Abang masuk bilik dulu. Nysa pergilah tidur, jangan tidur lewat. Tak elok untuk kesihatan.” Aqil menambah pesanan.
            Sekali lagi aku menganggukan kepala, tanda memahami semua katanya. Aqil hilang daripada pandangan tidak beberapa lama kemudian. Terdengar pintu biliknya bertutup rapat. Tanpa melengahkan masa, aku segera naik ke bilikku, mendapatkan tudung dan kunci rumah kemudian aku kembali turun. Ada tempat yang perlu aku tuju. Aku yakin Aqil telah membuang kotak hitam yang dibawa bersamanya tadi. Jadi aku harus ke kawasan pembuangan sampah untuk kembali mendapatkan kotak itu.
Mengapa dibuang semua kenangan yang ada  hanya kerana rasa simpati pada diriku yang ternyata langsung tidak mempunyai tempat di hatinya? Aku harus dapatkan kembali kotak itu, dan menyerahkannya pada Aqil apabila tiba masanya. Aku mahu kenangan manis itu kekal bersamanya, kerana hanya itu yang bisa membuatkan senyumannya kembali berbunga.
            Lampu-lampu jalan yang menyinari terang membantu pergerakanku menuju ke rumah sampah. Sampai saja di situ, aku segera masuk ke dalam rumah sampah itu. Hidung segera aku tutup apabila ada bau yang kurang enak menusuk masuk ke dalam rongga-rongga hidung. Mataku melilau memerhati setiap sampah yang dibuang di situ. Berusaha menjejaki kotak berwarna hitam. Malangnya, usahaku itu gagal. Kotak hitam itu tidak berada di situ. Lalu aku pulang dengan perasaan hampa dan bersama persoalan-persoalan yang tidak berjawab.

AKU memandang wajah Aqil yang serius apabila mendengar saja perancangan yang sudah diaturkan oleh emak dan bapa mertuaku itu. Percutian keluarga ke Pulau Layang-Layang, Sabah itu betul-betul membuatkan aku tidak senang duduk. Tiket penerbangan yang dihulurkan kepada kami itu membuatkan hatiku lagi bertambah kusut. Aqil hanya memandang sepi tiket yang disambut olehnya. Rasanya, aku tahu apa yang Aqil rasa pada ketika ini.
            “Mak harap kali ni, Aqil dapat ambil cuti cepat. Maaf sebab emak dan abah buat keputusan ni mengejut. Anggap ajelah ini hadiah perkahwinan untuk kamu berdua dari emak dan abah.” Mudah saja emak mertuaku berbicara. Seperti dia tidak tahu apa yang ada di dalam hati anak lelakinya itu.
            “Bila lagi kita nak pergi bercuti sekeluarga? Inilah masanya. Bolehlah kamu berdua ambil peluang ni untuk berbulan madu sekali. Dah berapa lama kamu kahwin? Jangan kata berbulan madu, jalan-jalan makin angin dalam bandar pun kamu berdua tak ada masa. Kalau macam ni, bila abah dengan emak nak dapat cucu.” sambung abah.
Aku hanya mampu mengeluh dalam hati. Mengapa tiba-tiba sahaja soal cucu dibangkitkan? Aku yakin Aqil tidak mahu soal itu dibangkitkan. Begitu juga dengan diriku. Percutian empat hari tiga malam itu mula mengacau fikiranku. Bagaimana aku ingin mengelakkan diri daripada turut menyertai percutian itu. Pasti Aqil tidak rela dengannya. Maka akan bertambahlah beban dalam hati Aqil. Kalau Aqil sudah tidak mampu mengelak, itu bermakna aku yang harus mencari jalan keluar.
“Nysa tak rasa cuti Nysa boleh lulus dalam tempoh terdekat ni, emak, abah.” aku cipta alasan. Sejak tadi Aqil hanya mendiamkan diri. Tidak ada satu patah katapun yang keluar daripada mulutnya. Aku tahu dia ingin membantah, tapi dia tidak mampu bersuara kerana emak dan abah sudah pun menguruskan segalanya.
“Kenapa pula?” abah bertanya serta merta.
“Sebab Nysa dah banyak sangat cuti bulan ni, bah” aku jelaskan.
“Nysa ambil cuti buat apa? Nysa ke mana?” soal abah lagi. Saat itu semua mata tertumpu padaku seorang. Begitu juga dengan Aqil, matanya tidak lepas-lepas memandangku. Masing-masing menanti jawapan yang bakal keluar daripada mulutku.
Satu persatu wajah yang ada aku perhati. Entah kenapa mulut ini ringan pula membuka rahsiaku itu. Takkan aku mahu maklumkan kepada mereka semua aku bercuti semata-mata untuk menjejaki Lily.
“Nysa rasa tak sihat.” jawapan itu aku keluarkan.
“Abang tak tahu pun. Kenapa tak ambil mc aje?” giliran Aqil menyoal.
“Alah... tak ada apapun. Nysa malas nak pergi klinik.” segera aku pautkan senyuman. Tidak mahu mereka sedar yang aku sedang berbohong. Namun pandangan tajam emak mertuaku itu aku faham. Rasanya dia tahu yang aku sedang berbohong pada ketika ini.
“Macam mana Aqil? Kalau isteri kamu tak dapat pergi, kamu nak ikut mak dan abah ke tidak? Tapi takkan kamu nak tinggalkan isteri kamu seorang diri kat rumah?” abah menyoal anak tunggalnya.
“Kalau Nysa tak dapat pergi, terpaksalah kita cancelkan aje rancangan kita ni.”  Keputusan yang Aqil buat menyebabkan aku mula rasa bersalah. Semuanya sudah tersedia, takkan ingin dibatalkan begitu sahaja?
“Nanti Nysa cuba apply cuti.” terpaksa juga aku berjanji.

KAMI singgah sebentar di Kedai Buku Popular yang terletak di dalam bangunan Tesco Ampang apabila emak mertuaku membuat pesanan agar kami membelikannya Al-Quran Al-Karim terjemahan bahasa melayu sekiranya kami ada kelapangan. Kebetulan pula hujan turun dengan lebat petang itu, jadi Aqil membuat keputusan untuk berhenti dahulu sebelum menyambung perjalan pulang ke Decasa Bayu. Masuk saja ke dalam pasaraya itu, kami terus saja berjalan seiring, menuju ke kedai buku Popular.
            “Selalu sangat ke, Nysa sakit kepala?” tiba-tiba Aqil bertanya.
            “Apa dia, Abang Aqil?”Soalku kembali yang lebih banyak memikirkan tentang hal percutian keluarga. Benar-benar merunsingkan. Aku kini tersepit di antara dua.
            “Nysa tu, selalu sangat ke sakit kepala?” Aqil mengulangi pertanyaannya.
            “Oh... tak juga. Abang Aqil tak payah risaulah, tak ada apa-apapun. Nysa memang ada migraine.” aku menjelaskan. Aku tidak mahu Aqil bersusah hati dan terus menanam benih-benih simpati terhadap diriku.
            “Tak nak buat check up? Abang bawa Nysa pergi hospital ya.”
            “Tak naklah. Nak buat apa buat check up? Nysa bukannya ada barah otak.” aku membuka tawa. Namun kata-kataku itu telah membuatkan langkah Aqil terhenti. Aku terpaksa kembali berundur beberapa langkah kerananya.
            “Esok ikut abang buat check up!” tegas Aqil.
            “Nysa kerja esok. Tak payahlah. Kan Nysa dah cakap, Nysa tak ada apa-apa,” aku membantah keras cadangannya itu. Buat apa aku membuat pemeriksaan? Aku sudah melakukannya pemeriksaan beberapa kali dahulu dan aku tahu aku hanya pengidap migraine. Itu saja.
            “Nanti abang bagi mc,
            “Ini dah dikira melanggar etika kedoktoran ni. Mana boleh bagi mc sesuka hati.” aku senyum lagi sambil menggelengkan kepala perlahan.
            “Abang tak pernah melanggar etika kedoktoran. Mulai hari ini, Nysa pesakit abang, so Nysa ada hak dapat mc.” Aqil tetap dengan pendiriannya.
            “Abang Aqil...” Aku cuba membantah lagi. Sama sekali tidak bersetuju dengannya.
            “Tak ada alasan.” Aqil memintas segera kataku. Tidak membenarkan langsung aku berkata apa-apa lagi.
            “Aqil!”
            Laungan kuat nama Aqil membuatkan pandangan mataku dan Aqil yang tadinya bersatu pada satu titik, terpisah. Kami sama-sama memandang ke arah seorang wanita yang dari jauh melambai ke arah Aqil. Melihat ke arah wanita itu membuatkan jantungku berdegup laju. Mungkinkah itu Lily? Wanita itu mempercepatkan langkahnya mendatangi kami dengan senyum kegembiraan yang terpancar jelas. Aku menoleh ke arah Aqil yang seakan kaku di situ. Aku terasa seperti mahu lari dari situasi itu.
             “Nani.” Balas Aqil namun masih ada riak terkejut pada wajahnya.
            “Ha... ingat pun lagi you kat I. Lama dah kita tak jumpakan.” wanita itu masih tersenyum lebar.
            Of course I ingat, Nani. Bila you balik sini?” soal Aqil.
            Last month.
            Mendengar nama wanita itu aku menarik nafas lega. Aku fikirkan wanita itu adalah Lily. Tapi kalau wanita itu bukan Lily, mengapa pula Aqil menunjukkan reaksi terkejut sebegitu? Dan aku pula, mengapa aku berasa lega apabila mengetahui bahawa wanita itu bukan Lily? Mengapa hatiku menjadi sejahat ini?
            You macam mana sekarang?” wanita itu kelihatan gembira dengan pertemuan itu.
“Sama aje macam dulu, tak pernah berubah.” Aqil membalas.
“Termasuk perasaan you pada Lily?” wanita itu berjaya memerangkap Aqil dengan soalannya dan Aqil tidak terjawab soalan itu. “Yang sebelah you ni, siapa pula?”
Aqil terus memandangku apabila soalan itu diajukan. Aku sendiri resah dengan soalan itu lebih-lebih lagi setelah mengetahui bahawa wanita itu pastinya turut mengenali Lily. Aqil terdiam seribu kata. Mungkin dia tidak tahu bagaimana mahu menjelaskan. Atau mungkin juga dia tidak ingin wanita itu tahu siapa aku yang sebenarnya. Kalau wanita itu tahu siapa diriku yang sebenarnya, mungkin juga Lily akan mengetahuinya. Masing-masing terdiam.
“Ini...” panjang Aqil melagukan perkataan yang pendek itu. Seakan berat mulutnya untuk memperkenalkan siapa diriku.
“Saya Nysa, adik Aqil.” aku menghulurkan tangan, memperkenalkan diriku. Membantu Aqil menyelesaikan masalahnya. Aku mahu dia tahu bahawa aku selalu ada saat dia memerlukan seseorang untuk membantu dirinya. Aku melemparkan senyuman pada Aqil yang memandang tepat ke arahku. Mungkin dia tidak sangka aku akan berkata begitu. Tapi aku tahu pasti itu juga kemahuan hatinya.
“Eh, bukan you anak tunggal ke, Aqil?” berkerut dahi wanita itu.
“Maksud saya... adik angkat Aqil.” aku jelaskan sekali lagi.
Oh, I see! Aqil, alang-alang dah jumpa you ni. Bolehlah I cerita kat you satu cerita.” masih ada senyuman di bibir wanita itu. Actually I ada good news nak bagi tahu pada you.” senyuman penuh makna tetap saja kelihatan pada bibir wanita itu.
Good news?” Aqil mengerutkan dahi.
 Yeah... good news about Lily.” wanita itu mengangkat-angkatkan keningnya.
Rasa sesak nafasku mendengar makluman itu. Aku tidak sanggup memalingkan wajah, melihat reaksi Aqil ketika ini. Sama sekali tidak sanggup! Lantas aku alihkan pandangan jauh dari situ.
“Apa kata kita pergi minum dulu, nanti I cerita. Tapi you tak kisah ke, kalau adik angkat you ni dengar sekali?”
Pertanyaan wanita itu membuatkan aku rasa jauh hati. Aku juga tidak mahu mengetahui apa-apa pasal Lily. Aku tahu, hatiku akan menjadi bertambah sakit dengannya. Sebak mula terasa saat ini. Aqil juga langsung tidak berkata apa-apa. Pastinya dia turut mahu aku berlalu dari situ dan memberikan peluang padanya untuk bercerita panjang dengan wanita itu tentang Lily.
“Tak apalah, Abang Aqil. Nysa ingat, biar Nysa pergi beli buku tu sendirilah. Nysa pergi dulu.” Aku membuat keputusan itu serta merta. Tidak mahu membiarkan Aqil berasa serba salah dengan situasi itu. Maka aku aturkan langkah untuk mengundurkan diri, berjalan terus meninggalkan mereka berdua dengan hati yang sedia tercalar.
“Nysa, dah selesai nanti, call abang.” sempat juga Aqil melaungkan pesanan itu.
Dari jauh, aku menoleh lalu menganggukkan kepala bersama senyuman yang aku buat-buat. Hati sudah tidak larat untuk terus bertahan. Rasa sakit yang teramat. Ingin saja aku lari daripada terus disakiti. Tapi kenapa langkahku seakan dikunci? Kalaulah cerita kepulangan Lily ke Malaysia merupakan perkhabaran baik seperti mana yang dimaklumkan oleh wanita itu tadi. Pasti ianya memberikan harapan baru buat Aqil. Jadi, masih ada peluang untuk Aqil hidup bahagia. Bagaimana pula dengan diriku? Aku mengeluh lagi, entah kenapa sekarang aku tidak habis-habis memikirkan tentang kepentingan diriku sendiri.
  Sebaik sahaja aku masuk ke dalam kedai buku Popular itu, aku terus saja menyambar buku yang telah dipesan oleh emak mertuaku. Selesai membuat bayaran, aku berjalan keluar dari kedai buku itu kemudian aku berjalanjalan di dalam bangunan pasaraya itu tanpa tujuan. Perlukah aku menunggu Aqil sehingga dia habis berbual dengan wanita itu? Tidak mungkin untukku menghubungi Aqil seperti mana pesannya. Atau patutkah aku terus pulang sendirian? Tapi kenapa aku tidak rasa seperti ingin pulang saat ini.
Hujan masih lebat di luar. Tidak ada tanda-tanda mahu berhenti. Percikan air hujan mula membasahi bajuku ketika aku berdiri di luar, menunggu hujan berhenti. Rasanya seperti langit bumi turut sama bersedih bersama-samaku. Aqil akan bertemu dengan kebahagian yang selama ini dinanti-nantikannya. Sedangkan aku, sekali lagi harus merasai saat-saat kehilangan Aqil. Insan yang amat aku kasihi. Andai ditakdirkan aku harus pergi, apakah mungkin untuk aku merawat luka yang makin dalam dan parah? 
Apabila hujan semakin lebat, aku segera berundur beberapa tapak ke belakang. Tanpa aku sengajakan, aku terlanggar seseorang yang ada di belakangku.
“Maaf.” aku menoleh, memohon maaf atas kesalahanku.
“Eh... Nysa!”
“Miza.” aku segera memeluk Miza. Tidak terduga dapat berjumpa dengannya di sini.
“Sampai hati kau kahwin tak jemput aku.” Miza tarik muka. Membuatkan aku rasa bersalah. Bukan aku tidak mahu menjemputnya. Tapi perkahwinanku itu juga berjalan secara mengejut. Dengan tiba-tiba saja Aqil mengaturkan semuanya tanpa persetujuan dariku. Maka saat itu aku tidak ada hati langsung untuk mengundang sesiapa. Semuanya jemputan diuruskan oleh kedua ibu bapaku. Aku cuma menjemput rakan-rakanku di universiti. Itu pun ayah setelah mengingatkan.
“Maaf, Miza. Aku...” ayatku cuma terhenti di situ.
“Kenapa ni Nysa, kau ada masalah ke?” Miza mula tidak senang hati melihat aku begitu.
Saat itu juga, air mataku mula gugur. Mungkin Miza tempat terbaik untuk aku menceritakan derita yang sedang melanda jiwaku. Aku perlu meluahkan semuanya. Aku mahu menggurangkan rasa kesakitan yang ada.
“Kau duduk mana sekarang?” aku mengesat air mata yang gugur.
“Aku dah pindah kerja KL semula. Aku tinggal kat Bukit Beruntung, kebetulan ada kerja kat area ni, tu yang singgah Tesco ni. Kenapa ni, Nysa?” Miza memegang tanganku.
“Aku tumpang tidur rumah kau, malam ni boleh tak?” aku suarakan keinginan hati. Aku mahu meluangkan masa dengan Miza malam ini. Aku mahu menceritakan semuanya pada dia. Hanya dia yang memahami diriku. Selain Hadif hanya dia kawan baikku.
“Boleh aje, tak ada masalah. Aku lagi suka. Tapi suami kau macam mana?”
“Dia boleh hidup tanpa aku.” kataku perlahan. Menyatakan hakikat sebenar yang sudah lama aku sedari. Miza terkejut mendengar apa yang aku perkatakan. Dia akan tahu kebenarannya nanti. Akan aku ceritakan semuanya, satu persatu. Berharap Miza akan berada di sisi, menyokong aku dari belakang.
“Mungkin kau tak percaya. Tapi itulah hakikatnya.” sambungku dan air mata menitis lagi.

Bersambung...
______________________________________________________________________

Sedutan Bab 19
        
            “Apa yang kau merepek ni, Miza. Kau mengigau ke apa ni?”  aku tergelak melihat keadaan Miza yang agak berserabut itu.
            “Merepek apa pula pagi-pagi buta macam ni. Suami kau tulah. Ada ke patut, tengah aku syok tidur, boleh pula dia call aku minta alamat rumah. Dia kata, dia nak bawa kau balik. Dah macam orang gila talak pula aku tengok,” Miza menerangkan satu persatu.


P/S : jumpa di next entry :)

17 comments:

blinkalltheday said...

btl2 xphm ape yg aqil ni nak..kesiankanlah kt nisa tu aqil..

umi kalsom said...

sedihnya... rasa nak menangis sekali dengan nisa...:'(
aqil ni kenapa? geram betul!!!

sofi said...

adah, kau buat air mataku bergenangan....

miss yanie said...

benci btul la ngn aqil....
x pham btul ngn dia...
kalau x cinta kt nysa,lpaskn je la....
nk ikat org plak...
x patut btul la...

intan abd wahab said...

10 Januari 2011 - 8.32 pm : Pening kepala. Lain yang aku nak buat, lain pula jadi. Aku benci pada dia, tapi kadang-kadang rasa kesian pula. Membebankan betul, kusut kepala otak! Kan bagus kalau Nysa...
klw lh kata2 ni dituju pd nysa..zalimnya seorg llaki yg brnama AQIL....

tabahkn hati mu nysa krn kbhagian psti akn mnjadi milikmu...

AQIL..lepaskn nysa klw dlm hati tiada rs cinta...hidup dlm kepura2an psti akn mnjadi lebih parah....

syukur sngt2 bl miza dh blk kl dan nysa tdk keseorangan lagi....

nna said...

hee.. sabo je r dengan si aqil ni.
huhuhu.
ala kak.. bagi lah sampai 30 ke.... T.T
nak tunggu novel mesti lambat. :(

Mummy Hanan said...

Adah, napa lah Aqil tu tak sedar2 lagi...hish...kesian kat Nysa kan....rasa nak ketuk2 kepala dia tu...hehehe terlebih emosi..tp betul geram sangat ngan aqil tuh....

Anonymous said...

crite ni memang terbaek la...

Ema Emaharuka said...

Tak henti hentinya nysa menderita...
Benci aqil, sikit2 lily, menyampah..

misha said...

saya rase aqil dah start suka kat nisa lah. catatan kat diari dia entah2 ditujukan utk lily x???

Rohaida Rahman said...

complicated betul la life nysa & aqil ni!!!
kesian to both of them :-( ....

idA said...

Nysa ..cakap terus terang kat mamat poyo tu..yang dia da tak boleh nak terima ..kalau mamat poyo tu masih mengharap lily..sbb hati nya tak sekuat mana..

Huny NiCah said...

bile baca diari aqil tu harap sgt y Nysa just salah faham....
ye la mane tahu dia tak tujukan pada Nysa, tapi pada org lain....
tapi pape pun, da makin best la citer neyh....
nak seterusnya pulak, hahaha...
peace ='!'=

Anonymous said...

JDC mmg mantap!! i'll be waiting for the book then. :))

Adah Hamidah said...

terima kasih kepada semua pembaca JDC atas komen yang diberikan. Semoga terus menyokong JDC...

Anonymous said...

hope nysa salah phm ja bca dairi 2,hehe..rasanya aqil dh start ska kt nysa 2..hope hbgn mrka epy ending!

Myra85 said...

...i dh 6bln x update new novel...tak ada yg menarik...Adah hamidah...i xpnah baca n0vel y0u...tpi jauh dari cinta buat i tertarik pada n0vel y0u...thank...

Post a Comment