Friday, August 5, 2011

Ada Di Hati - Bab 10


SEPULUH
Enam Tahun Kemudian…
            Ruang tamu rumah itu terasa amat berbahang tika ini walaupun kipas siling telah dihidupkan pada kekuatan yang maksimum. Sepatutnya pada waktu malam begini udara seharusnya terasa dingin bukannya sepanas ini. Aku menanggalkan tudung yang menutupi kepala dan kusangkutkan pada penyandar sofa yang sedang aku duduki kini. Papan bahuku terasa amat sakit, aku mengerakkan kepala ke kiri dan ke kanan, cuba menghilangkan kesakitan yang ada.
            “Nah, minum air ni,”
            Aku menoleh melihat ibu yang telah duduk disebelahku setelah meletakkan secawan mug berisi milo panas di atas meja kopi.
            “Alah ibu taknaklah milo panas, nak milo ais.” Aku merengek persis anak kecil dan menyandarkan kepalaku ke bahu ibu. Tidak sanggup rasanya untuk minum air panas itu, aku perlukan air sejuk untuk meredakan kepanasan badanku ini.
            “Amboi, sajak benarlah tu nak minum ais malam-malam macam ni. Tak ada ais aisnya. Minum aje air tu. Kalau tak nak biar ibu je yang minum.” Pantas ibu ingin mencapai mug di atas meja.
            Belum sempat tangan ibu mencapai mug itu, tanganku telah terlebih dahulu mencapai mug yang begitu hampir di hadapanku. “Safi minum dulu ye bu.” Aku tersenyum kecil dan terus meneguk perlahan air yang ibu sediakan, maklumlah tidak mahu menghampakan ibu yang telah berpenat lelah menyediakan air untuknya.
            “Sampai bila nak kerja kat butik tu Safi? Tak teringin nak cari kerja lain ke?”
            Terbantut aku meneruskan suapan air ke mulutku. Ayat yang sama yang sering diucapkan padaku apabila balik bercuti awal minggu begini. “Alah, ibu ni, masa Safi baru habis belajar dulu ibu asyik suruh Safi cepat-cepat cari kerja. Bila Safi dah kerja ibu bising pula.” Aku turut meluahkan ayat yang sama yang pernah aku jawab pada ibu dulu.
            “Ibu bukan apa, Safi taknak ke kerja yang sesaui dengan kelulusan Safi sekarang ni? Takkan nak kerja kat butik tu je sampai bila-bila?” Risau benar ibu dengan status kerjaku.
            “Alah, ibu ni… Janji kerja.”
            “Memanglah kerja, tapi ijazah yang Safi ada tu nak biar terperuk je kat dalam fail tu?” ibu memandangku dengan pandangan geramnya.
            “Sekarang ni bukannya senang nak dapat kerja bu. Kat luar tu berapa ramai graduan yang menganggur.” Aku masih lagi cuba membela diri.
            “Memanglah tapi kalau…”
            “Okaylah bu, Safi masuk bilik dulu ye, penatlah bu. Safi nak tidur. Selamat malam.” Aku terus mencium kedua-dua belah pipi ibu sebelum laju menaiki tangga menuju ke bilikku. Malas aku mahu mendengar bebelan Cikgu Zuria, bekas guru sejarah itu, kalau sudah berhujah habis semua fakta-fakta dikeluarkannya dan yang cuba membalas bicaranya pasti akan terkunci rapat mulutnya, tidak mampu melawan semula.
            Sampai sahaja di bilik aku mengapai fail di dalam almari buku. Kuselak satu-persatu sijil-sijil yang terdapat di dalamnya. Sampai sahaja pada ijazahku, aku terhenti seketika. Ya, sudah lama aku tidak menggunakan ijazahku untuk mencari kerja. Pada waktu mula-mula mendapat segulung ijazah itu, aku terus berusaha membawa ijazah itu ke banyak syarikat untuk mencari pekerjaan, tetapi mungkin kerana belum ada rezeki untukku, setiap permohonanku tiada balasan.
            Setelah hampir beberapa bulan tidak mempunyai pekerjaan, aku bernekad untuk tidak terlalu bergantung pada ijazahku itu untuk mencari pekerjaan. Akhirnya aku mengambil keputusan untuk memohon kerja sebagai pembantu butik di sebuah butik di Ampang Point. Dan kini telah lebih setahun aku bekerja di situ. Dan sepanjang aku berkerja di situ, aku tidak pernah lagi menghantar resume ku ke mana-mana syarikat. Dapat berkerja di butik itu pun sudah satu rahmat begiku daripada tidak bekerja langsung.
            Aku tahu ibu mana yang tidak mahu melihat anaknya berjaya. Pasti ibu ingin melihat aku memiliki kerjaya yang baik setelah berpenat lelah di menara gading. Aku tahu ibu begitu berharap, dan aku dapat merasakan yang bukan selamanya aku akan bekerja di butik itu, satu hari nanti pasti aku akan mendapat pekerjaan yang setara dengan kelulusanku.
            Arghhh… malas aku mahu mengusutkan kepalaya dengan perkara itu. Lantas aku menyimpan semula failku itu dan mengeluarkan komputer riba yang sudah seminggu terperuk di atas mejaku. Aku hanya dibenarkan bercuti pada hari selasa itu pun secara bergilir-gilir dengan pekerja lain, maklumlah butik itu dibuka setiap hari, jadi amat mustahil untuk aku bercuti pada hari ahad kerana pada hari itulah kebiasaanya ramai pelangan yang akan datang. Jadi hanya sekali seminggu sahaja aku akan pulang ke rumah orang tuaku ini kerana aku duduk menyewa bersama kawanku Fitri.
            Aku membuka facebookku. Mata terus sahaja tertacap pada nama Nia yang sedang online. Pantas aku menyapa adikku itu.
+ Assalamualaikum, Nia… Tak ada kelas ke hari ni?
            Aku menatap computer ribaku, mengharap Nia membalas kata-kataku itu. Setelah hampir sepuluh minit menunggu barulah balasan dari Nia keluar pada skrin komputer ribaku.
-  Waalaikumusalam, tak…
            Hanya dua perkataan itu sahaja yang ditaip oleh Nia sepanjang sepuluh minit itu. Aku mengeluh, terasa benar kini aku dan Nia sudah tidak serapat dahulu. Semasa aku berada di tahun kedua di universiti, Nia pula mendapat tawaran melanjutkan pelajaran di Amerika Syarikat. Bermula dari itulah hubunganku dengannya tidak serapat dahulu. Walaupun masih berhubung antara satu sama lain dan saling bertanya khabar tetapi entah kenapa aku dapat rasakan dia semakin jauh dariku.
+ Nia sihat? Akak n family kat sini sihat, Alhamdulillah…
-  Sihat… Akak kerja kat butik tu lagi?
            Tersenyum aku sektika membaca tulisan Nia itu.
+ Ha’ah, kenapa?
            Sengaja aku menduga adikku itu.
-  Tak nak tukar kerja lain ke kak?
+ Nanti-nantilah cari kerja lain. Tak pun buka business sendiri. Erm… macam   menarik juga tu kan.
-  Akak buatlah apa yang akak rasa baik untuk akak. Nia tetap sokong akak dari belakang.
+ Thanks, my lovely sister…
-  Hehehe… okla kak, Nia nak pergi library… love u…
+ Okay… take care… love u 2…

AKU menjengah keluar rumah melihat ibu dan ayah yang sedang bersantai-santai di lama rumah. Aku pantas menyarungkan selipar dan terus menuju ke bangku kayu yang boleh menempatkan empat orang di situ.
            “Oh, minum petang tak ajak Safi pun ye.” Aku pantas duduk di kerusi itu dan mengapai sebiji karipap yang terdapat di dalam piring.
            “Ayah malam ni hantar Safi balik rumah sewa Safi ye.” Pintaku sambil mengunyah karipap air tangan ibu yang sememang enak sejak dari dulu.
            “Nak balik pukul berapa?”
            “Macam biasalah yah, lepas maghrib. Boleh?” aku sengaja bertanya untuk mendapatkan persetujuan dari ayah, walaupun aku tahu ayah akan bersetuku kerana setiap minggu, selepas habis cuti, ayah yang akan menghantarku pulang ke rumah sewaku.
            “Itulah ibu suruh beli kereta tak mahu.” Celah ibu sebelum sempat ayah menjawab.
            “Alah, ibu ni, gaji orang tu berapalah sangat sampai nak beli kereta. Lepas tu nak kena isi minyak pula. Banyak pakai duitlah bu.” Bukan aku tidak mahu memiliki kereta tetapi gajiku yang kecil itu tidak memungkinkan aku untuk memiliki kereta sendiri. Silap-silap hari bulan pakai tak sampai setahun kereta dah kena tarik dengan bank. Keretanya tak ada, hutang aje yang menimbun.
            “Hah, tahu pun gaji tu kecil. Kalau dah tahu carilah kerja lain.”
            Aduh! Persoalan itu lagi yang dibangkitkan oleh ibu. Dari malam semalam, pagi tadi dan kini membawa ke petang persoalan itu juga lagi yang timbul. Pening kepalaku dibuatnya.
            “Okaylah, Safi janji nanti Safi cari kerja yang lebih baik, cepat-cepat ye.” Lembut aku menuturkan suara, berharap agar hati ibu juga lembut nanti.
            “Hem… Dah berpuluh kali ibu dengar Safi janji macam tu tapi habuk pun tak ada.” Ibu mencebikkan bibirnya, mungkin tidak yakin dengan janji-janjiku.
            “Awak ni Zu, biarlah dia nak kerja apa pun. Asalkan kerja tu halal, cukuplah.” Akhirnya ayah seperti biasa membuka bicara dan menjadi penyokong kuatku.
            “Hah, belalah sangat anak kesayangan abang tu.” Aju ibu sebelum berlalu masuk ke dalam rumah.
            Aku dan ayah berpandangan sambil tersenyum. Aku mengangkat ibu jari dan mengeyitkan mata pada ayah, simbolik mengucapkan terima kasih kerana membantuku. Ayah mengelengkan kepalanya melihat gelagatku.
             
MENDENGAR sahaja bunyi loceng pintu yang baru di buka di butik aku pantas meletakkan baju yang sedang aku jahitkan maniknya ke atas meja. Jarum yang diguknakan tadi aku sematkan pada baju itu agar memudahkanku untuk menyambung semula kerjaku itu sebentar lagi. Sebagai pembantu butik di butik pengantin itu, aku bukan sahaja melayan pelanggan yang datang tapi aku juga ditugaskan untuk menjahit manik pada pakaian pengantin yang ditempah. Setiap baju pengantin yang dijahit aku akan menerima bayaran tambahan.
            “Ya, cik, boleh saya bantu?” Soalku dengan senyuman yang tidak lekang dari bibir.
            “Eh, Safikan?”
            Berkerut dahiku merenung wanita yang sedang mendukung bayi berusia dalam lingkungan dua tahun itu. Eh, dia ni macam aku kenal je, siapa ek? Wajah itu ku renung bersungguh-sungguh.
            “Ish, takkan member sendiri pun dah lupa?”
            Otakku bekerja dengan lebih kuat apabila mendengar kata-kata wanita itu. Segala memori cuba diimbas satu persatu. Member? “Eh! Siti Jamilah ya… Politeknik Sabak Bernam, kan?” aku sudah menjerit kegirangan apabila dapat mengingati salah seorang gengku sewaktu di politeknik dahulu.
            “Hah, ingat pun kau dengan aku. Dah lama kita tak jumpa kan. Lebih 5 tahun jugalah. Lepas vacation kat genting tu langsung lost contact.” Tergambar perasaan gembira di muka Siti.
            “Ha’ahlah… Lima tahun lama tu, patutlah aku dah tak cam kau. Eh, makin tembam kau ye. Ni anak kau ke?” aku mencubit pipi kanak-kanak yang berada di dalam dukungan Siti itu. Comel benar pada pandanganku.
            “Ha’ah ni anak aku.”
            “Iya ke? Bila kau kahwin? Amboi kahwin tak jemput aku pun.” Aku menarik muka.
            “Aku kahwin tiga tahun lepas. Eh, bukan aku sengaja tak nak jemput kau tapi kau tu pindah rumah pun tak bagitahu. Nombor telefon kau aku contact tak pernah dapat. Apa kes?”
            Aku tersengih mendengar kata-kata Siti itu. “Sorry lah, aku bukan tak nak bagitahu korang semua aku pindah tapi masa kat U dulu handphone aku hilang, so nombor telefon kau orang semua pun hilanglah sama.”
            “Jadi bukan salah akulahkan tak jemput kau masa kenduri aku.” Siti masih lagi terus membela diri dan tidak mahu dituduh melupakan kawan.
            “Okaylah bukan salah kau. Aku yang salah. Puas hati, Puan Siti?” aku menyerah kalah, malas pula mahu berbalas kata dengan orang yang petah berkata-kata.
            “Tahu tak apa… Hah, lagi satu, Mona apa cerita?”
            Aku mengangkat bahu. Sememangnya aku tidak tahu apa-apa perkembangan terkini tentang Mona. Sejak Mona menghantar aku pulang dari genting beberapa tahun lalu Mona tidak berhubung lagi denganku. Puas aku cuba menghubungi Mona tapi tiada satu pun panggilanku berbalas.
            “Kau pun lost contact dengan dia ke?” bulat mata Siti memandangku. Mungkin dia tidak percaya aku akan terputus hubungan dengan Mona sedangkan aku dan Mona amat rapat.
            “Erm… Yang aku tahu dia belajar kat Australia. Tapi aku pun pelik lepas kat gathering kita kat genting tu terus sunyi sepi je dia.” Aku pun tidak tahu mengapa kawan yang paling rapat denganku boleh melupakanku begitu sahaja.
            “Em… Pelik juga. Eh! Dahlah, kau kerja kat sini ke?”
            “Ha’ah.”
            “Eh, biar betul. Kau ada ijazah kan?”
            Berkerut dahiku mendengar soalan Siti itu. Apa kena-menggena ijazahnya dengan kerjanya di butik ini? Atau mungkin pendapat Siti sama sahaja dengan pendapat ibuku dan Nia. “Kenapa ada ijazah tak boleh kerja kat sini ke?”
            “Bukan macam tu, tapi selalunya graduan macam kau ni kan memilih sikit kerjanya.”
            “Tolong sikit ye, bukan semua graduan macam tu okay. Amboi, sedap aje mulut kau bercakap ye.” Aku bukan sahaja membela diri sendiri tapi juga cuba membela graduan-graduan yang lain. Aku yakin bukan semua gradan begitu. Graduan sekarang bukan lagi begitu asalkan kerja halal dan berbaloi dengan gajinya, semuanya okay sahaja.
            “Amboi marahnya, aku gurau jelah…” Siti tersenyum dan cuba meredakan marahku.
            “Bukan marah tapi geram.” Aku mengetap bibir, cuba mengambarkan pada Siti perasaannya. Kemudian aku dan dia sama-sama ketawa.
            “Jadi, kau datang sini kenapa? Takkan nak bersanding kali kedua kot?” aku pula yang cuba bergurau kali ini.
            “Ish, kau ni mulut… Ni hah, aku temankan adik aku ambil baju nikah dia yang dia tempah minggu lepas. Dah siap ke?” Siti mengerling seketika pada adik perempuannya yang hanya mendiamkan diri sedari tadi.
            “Oh… Okay, jom ikut aku. Aku semak dah siap ke belum baju tu.” Aku berlalu menuju ke meja di sudut butik itu. Segala maklumat tentang pelanggan tercatat di dalam komputer itu.

“SAFI… Safi…”
            Aku berpaling memandang Kak Munah yang baru masuk ke dalam butik dengan melambai-lambaikan sehelai kertas surat khabar yang telah siap digunting padaku. Dalam masa yang sama langkahnya begitu laju mendapatkanku yang berada di kaunter pembayaran butik.
            “Nah, ambil ni,” Kak Munah menyerahkan keratan surat khabar yang sedari tadi dipegangnya padaku.
            “Apa ni?” aku menyambut keratan surat khabar dari tangan Kak Munah, pemilik butik pengantin ini.
            “Jawatan kosong kat syarikat consulting ICT. Cubalah mohon, mana tahu rezeki Safi. Tak payahlah Safi nak kerja kat butik ni lagi.” Ceria Kak Munah menyuarakan pendapatnya.
            Kata-kata Kak Munah itu sedikit sebanyak menguris hatiku. Apa buruk sangatkah prestasi kerja yang aku tunjukkan sehingga khidmatku tidak lagi diperlukan di butik ini. Rasanya aku telah memberikan perkhidmatan yang terbaik di sini. “Amboi, kak macam menghalau je bunyinya. Dah tak suka Safi kerja kat sini ke?” ujarku sayu, kertas yang berada di dalam genggaman kupandang sepi.
            “Ish, bukan macam tulah. Akak suka Safi kerja kat sini. Kerja yang Safi buat semuanya bagus dan tip top. Tapi akak taknaklah Safi sia-siakan ijazah Safi macam tu aje. Takkan Safi nak kerja kat sini selama-lamanya. Akak sayang Safi sebab tu akak nak Safi bina kerjaya Safi.” Terang Kak Munah panjang lebar.
            “Habis kalau Safi kerja lain, akak dengan butik ni macam mana?” Aku mula risau. Aku tidak boleh mementingkan diri sendiri dan ketepikan Kak Munah dan butik ini. Iklan jawatan kosong itu aku baca sepintas lalu sahaja.
            “Alah pasal akak dengan butik ni kau tak payah risaulah. Akakkan ada ramai lagi pekerja lain.” Kak Munah cuba menyakinkanku.
            “Tak payahlah kak, sure tak boleh dapat punya jawatan ni. Cuba akak baca ni, sekurang-kurangnya mempunyai setahun pengalaman dalam bidang kesetiausahaan. Safi ni kak bukannya setahun, sehari pengalaman jadi setiausaha pun tak ada kak.”  Melihat pada syarat itu sudah cukup membuatan aku sedar diri tidak layak memohon jawatan itu apatah lagi mengisi kekosongan yang ada.
            “Cubalah dulu kalau tak cuba mana tahu dapat ke tidak. At least Safi dah cubakan. Safi ingatkan firman ALLAH yang ALLAH tidak akan mengubah nasib sesebuah kaum itu sehingga kaum itu mengubah nasibnya sendiri.” Hujah Kak Munah cuba menaikkan semangat juangku.
            Aku tersenyum mendengar hujah Kak Munah itu. Ada benarnya kata Kak Munah itu, tidak salah aku mencuba setelah hampir setahun aku tidak menghantar permohonan pada mana-mana syarikat. Manalah tahu hasrat ibu untuk melihatku mendapat kerja lain tercapai. “Okaylah kak minggu depan Safi hantar resume kat syarikat ni.” Aku mengalah jua akhirnya.
            “Eh, tak ada minggu depannya. Cuba tengok kat bawah iklan tu, esok tau tarikh tutup permohonan.” Kak Munah menarik keratab akhbar dari tanganku dan menunjukkan tarikah akhir permohonan yang tertera di bawah iklan.
            “Cepatnya tarikh tutup dia.” Aku sedikit terperanjat.
            “Ni bukan surat khabar hari nilah. Ni surat khabar minggu lepas. Akak jumpa surat khabar ni pun masa makan nasi lemak tadi. Jadi pembungkus nasi lemak ni tau.”
            Aku tergelak mendengar kata-kata Kak Munah. Sempat pula dia menyelak surat khabar yang menjadi pembalut nasi lemak sewaktu menjamu hidangan itu. memang suka membaca betul usahawan muda ni.
            “Kalau esok... tak bolehlah kak. Mana sempat nak ambil sijil-sijil kat rumah ibu, nak print resume, nak fotostat sijil-sijil tu semua.”
            “Dah jangan nak banyak songel. Hari ni Safi kerja setengah hari aje. Esok pagi-pagi biar akak ambil Safi kat rumah lepas tu akak hantar Safi pergi hantar resume kat syarikat tu, okay.” Kak Munah memberikan cadangan.
            “Beria-ia benarlah kak Munah ni,” aku tersengih melihat betapa bersemangatnya Kak Munah hari ini, macam dia pula yang ingin memohon jawatan itu.
            By hock or by crock. Akak akan pastikan kau mohon jawatan ni esok.” Ujar Kak Munah sejurus masuk ke dalam biliknya.

Bersambung....

8 comments:

Anonymous said...

mesti safi jumpe zafril kat syarikat consulting ICT tu...

Nurul QisDhira said...

setuju.... hehehe...
mst punya...

Che'E said...

sekejap ya dah 6 thn kemudian...
apa citer ngan mona n zafril tu ek...

Anonymous said...

hehe..msti bos kt sykt consulting ICT 2 zafril,mgkinla..xsbr nk tgu n3 strsnya..

Aida Sherry said...

agak2 nye sapelah yg Safi jumpa yea?????????????

ieda ismail said...

SAMBUNG LG CIK PENULIS

Anonymous said...

Dik... 'by hook or by crook' lah dik!

Anonymous said...

sis sepatutnya 'by hook or by crook' lah

Post a Comment