Thursday, April 14, 2011

Jauh Dari Cinta - Bab 16


ENAM BELAS
            Aku mendapatkan semula senarai kedatangan yang ditandatangani oleh para pelajarku. Kemudian aku mula membuat kiraan bilangan para pelajar dalam kelas untuk memastikan bilangannya sama dengan senarai yang sudah ditandatangani. Apabila bilangannya sama, barulah aku menyimpan senarai kedatangan itu di dalam fail merah milikku.
            “Grup mana yang masih belum lagi bagi tajuk untuk presentation, esok last day. Please remember. Kalau tak, jangan salahkan saya kalau markah awak kena tolak.” aku memberikan peringatan terakhir untuk para pelajarku.
            “Baik Puan Nysa!” hanya suara pelajar-pelajar lelaki yang kedengaran jelas.
            Okay class, dismiss! Assalamualaikum.” aku terus keluar daripada bilik tutorial sebaik sahaja salamku dibalas oleh para pelajar. Bunyi nyaring telefon bimbitku membuatkan langkahku terhenti. Segera aku keluarkan telefon yang terus berbunyi di dalam tas tanganku. Panggilan daripada nombor yang tidak aku kenali.
            “Assalamualaikum.” Salam aku hulurkan, memulakan perbualan. Tertanya-tanya, siapakah yang menghubungiku.
            “Wa’alaikumusalam. Ini Cik Nysa ke? Saya doktor Kamal! Staff saya kata, Cik Nysa minta saya segera hubungi Cik Nysa. Ada hal apa ya?”
            “Oh... Doktor Kamal. Maaf sebab terpaksa ganggu. Doktor Kamal ingat saya lagi tak? Saya Nysa Sakinah.” Aku cuba mengingatkan dirinya.
            “Nysa Sakinah?” Melonjak suara Kamal seakan terkejut.
            “Ya, Nysa Sakinah. Adik angkat Farish Aqil masa kat universiti dulu. Doktor Kamal tak ingat ke?” aku terangkan panjang lebar. Semoga dia dapat mengingatiku.
            “Lah.... Nysa rupanya!” mula ada tawa kedengaran di hujung talian.
            “Nysalah. Doktor sihat?” soalku, gembira. Tidak sangka dia masih mengingatiku walaupun sudah bertahun-tahun berlalu.
            “Alhamdulillah, sihat! Tak payahlah Nysa nak panggil abang doktor. Panggil macam dulu aje lagi bagus. Lama dah tak jumpa Nysa, mana Nysa hilangkan diri? Ada apa Nysa cari abang? Nak abang bantu apa-apa ke?”  Banyak pula soalan yang Kamal berikan.
            “Boleh tak Nysa nak jumpa Abang Kamal? Nanti Nysa cerita semuanya.” aku mula menyatakan hasratku. Semoga Kamal tidak keberatan dengannya.
            “Boleh, tak ada masalah. Nysa datanglah bila-bila masa pun. Abang ada kat klinik ni.” Kamal memberikan kebenaran.
            “Kalau macam tu, lepas Nysa habis kerja nanti, Nysa sampai. Petang ni, Abang Kamal ada kan?” aku cuba mendapatkan kepastian.
            “Ada, datanglah!” Kamal mengesahkan dan kedengaran sedikit teruja.
            “Terima kasih, Abang Kamal! Kita jumpa nanti, ya! Assalamualaikum.” aku terseyum gembira. Kamal sudah aku temui. Ini bermakna, misiku hampir selesai.
            “Wa’alaikumusalam.” Kamal mematikan talian.
            Aku menarik nafas lega. Sinar bahagia buat Aqil kian terpancar jelas. Aku yakin semuanya akan selesai tidak lama lagi. Aqil akan kembali meraih cintanya dan aku akan merelakan semuanya dengan seikhlas hati. Bukan kerana aku terlalu baik budi, merelakan Aqil terus mencintai wanita lain sedangkan aku isterinya. Semuanya kerana aku tahu, kebahagiaan itu tidak mampu dimiliki dengan hanya ijab dan kabul. Kebahagiaan itu hanya dapat dikecapi apabila kita redha dengan semua ketentuan-Nya. Pasti apa yang telah ditentukan itu akan disertakan dengan gajaran bernilai yang tidak dapat dilihat dengan mudah. Hanya hati-hati yang yakin dengan janji-Nya saja yang dapat melihat hikmahnya di suatu masa yang telah ditetapkan. Pujuk hatiku sendiri.

KAMAL masih enggan percaya dengan apa yang aku perkataan. Kisah perkahwinan aku dan Aqil begitu sukar sekali untuk diterimanya. Dia lebih banyak termenung, mungkin memikirkan sejauh mana kebenaran kata-kataku. Namun pandangan matanya yang memandangku tajam kadang-kala membuatkan aku tidak senang duduk. Kalau bukan kerana aku ingin mendapatkan maklumat tentang Lily, tidak mungkin aku sanggup bertemu dengannya semula.
Masih ada rasa bersalah di hatiku kerana menolak cintanya sewaktu di universiti dahulu. Tapi apakan daya, hanya ada Aqil di hatiku walaupun pada ketika itu, Aqil sudah pun memaklumkan dia tidak dapat menerima aku dalam hidupnya. Mungkinkah inilah hukuman buatku? Menolak hati Kamal, dan kini sekali lagi cintaku ditolak Aqil. Aku tahu apa yang Kamal rasa, tapi aku tidak mampu berbuat apa-apa. Hatiku benar-benar tidak dapat menerima Kamal waktu itu.
            “Susah abang nak percaya semua yang Nysa ceritakan ni. Macam yang abang ceritakan tadi, hubungan abang dengan Aqil retak pun atas sebab Lily. Takkan semudah itu aje Aqil terima Nysa sebagai isteri?” Kamal masih tidak mahu percaya kata-kataku.
            Aku mengeluh sendiri. Ya, aku sudah dengar kisah keteganggan antara dirinya dan Aqil tadi. Semuanya gara-gara Kamal cuba membantu Aqil melupakan Lily. Sudahnya, Aqil salah anggap terhadap Kamal. Menuduh Kamal suka dengan perpisahan yang terjadi antara mereka. Sejak itu Kamal rajuk hati dengan Aqil. Tidak sangka Aqil mensia-siakan niat baiknya yang dengan ikhlas ingin membantu Aqil kembali hidup bersemangat seperti dulu walau tanpa Lily. Sehingga ke hari ini Aqil langsung tidak pernah menghubunginya. Patutlah aku langsung tidak melihat Kamal semasa hari persandinganku dahulu. Kini baru aku tahu kisahnya.
            “Terpulanglah sama ada Abang Kamal nak percaya ataupun tidak. Nysa tahu, susah Nysa nak buat Abang Kamal percayakan Nysa.” aku teruskan berbicara.
            “Abang tak bermaksud begitu. Nysa jangan salah faham pula. Abang cuma tak faham, kenapa Aqil tiba-tiba aje nak terima Nysa sedangkan dia cintakan Lily sepenuh hati.” balas Kamal.
            “Sebab Abang Aqil cintakan Lilylah, Abang Aqil kahwin dengan Nysa.” perlahan aku menyuarakan itu.
            “Maksud Nysa?”
            “Terlalu susah Nysa nak terangkan pada Abang Kamal. Sebab Nysa sendiri pun tak faham dengan Abang Aqil. Biarlah, Nysa tak nak fikir pasal tu. Nysa datang jumpa Abang Kamal ni sebab Nysa nak tanya Abang Kamal satu perkara.” aku nyatakan niat sebenar kedatanganku.
            “Apa dia?”
            “Abang Kamal tahu tak apa-apa pasal Lily? Dia kat mana sekarang?” Aku terus terang. Soalan itu membuatkan Kamal terkejut.
            “Nysa nak buat apa cari Lily?” soal Kamal dengan mata membulat.
            “Ada janji yang perlu Nysa tunaikan!” balasku ringkas. Tidak mahu membongkarkan semuanya. Cukup sekadar ia menjadi rahsia hatiku seorang. Janji seorang isteri buat seorang suami.
            “Nysa tahu yang Aqil tak pernah cintakan Nysa, tapi kenapa Nysa tetap terima Aqil dalam hidup Nysa?”
            Soalan Kamal membuatkan aku tertunduk membisu. Tiada jawapan yang mampu aku berikan padanya. Sungguh aku tidak akan menerima Aqil andai aku tahu lebih awal yang Aqil tetap mencintai Lily sepenuh hati. Aku sangkakan Aqil sudah membuka hatinya untuk menerima aku dalam hidupnya. Rupa-rupanya....
            “Mungkin dah memang takdir Nysa”. aku hanya mampu menyatakan itu.
 
TERLALU sukar menjejaki Lily. Kamal juga tidak berani memberikan apa-apa pengesahan tentang wanita yang aku cari itu. Menurut Kamal, terlalu banyak berita yang diterimanya tentang Lily sehinggakan dia sendiri tidak tahu yang mana satu adalah benar. Ada yang mengatakan Lily sudahpun mendirikan rumahtangga dan kini menetap di California. Ada juga berita yang mengkhabarkan Lily telah meninggal dunia kerana menghidap masalah buah pinggang. Kata Kamal lagi, dia sendiri sudah terlalu lama tidak berhubung dengan Lily. Semua itu membuatkan aku kini berada di jalan buntu. Tidak tahu lagi kemana arah yang harus aku tuju untuk terus menjejaki Lily. Aku benar-benar hampa.
            Aku berhenti apabila lampu isyarat bertukar warna, daripada oren menjadi merah. Aku pejamkan mata seketika, cuba menguraikan sedikit kekusutan yang melanda. Apabila ada bunyi hon yang kedengaran, aku segera membuka mata. Namun entah apa yang terjadi pada keretaku, enjinnya mati tiba-tiba dan gagal dihidupkan walaupun sudah aku cuba berkali-kali. Sudahnya, terpaksa juga menyalakan lampu kecemasan, memberikan isyarat kepada pengguna-pengguna jalan raya yang lain. Lama aku duduk dalam kereta. Memikirkan apa yang perlu aku lakukan. Ini kali pertama berlaku sejak aku mendapat lesen memandu.
            Aku tahu aku perlukan pertolongan seseorang saat ini. Tapi siapa yang boleh aku harapkan? Mungkinkah aku boleh mendapatkan bantuan Aqil? Tidak mungkin! Aku sudah berjanji tidak akan mengganggu masa dan menyusahkan dirinya dalam apa juga keadaan. Makanya aku harus berpegang teguh pada janjiku itu. Puas berfikir, akhirnya aku berkeputusan untuk menghubungi Hadif dan mendapatkan pertolongannya. Hanya dia yang boleh aku harapkan, aku yakin. Lantas, segera aku menelefon Hadif apabila melihat langit kian gelap.
            Hadif datang tidak beberapa lama kemudian. Dia membantuku menghubungi pihak penunda kereta dan meminta keretaku di bawa ke bengkel. Aku bersyukur kepada Tuhan kerana memberikan aku seorang kawan sebaik Hadif. Sentiasa ada di sisi saat aku memerlukan bantuan dan pertolongan. Hadif bukan sahaja membantuku menyelesaikan masalah keretaku, Hadif juga membantu menghantar aku pulang ke rumah sebaik sahaja urusan dengan pihak bengkel kereta selesai.
            “Terima kasih Hadif. Kalaulah kau tak datang tadi, entah macam manalah dengan aku ni.” aku ucapkan itu dengan seikhlas hati.
“Sama-sama, tak ada masalah pun. Hal kecil aje.” Hadif tersenyum dengan katanya.“Tapi aku peliklah, Nysa, kenapa kau tak telefon husband kau aje?” Hadif memulakan soalan yang menjeratku. Lelaki yang seorang ini, memang selalu suka mendugaku.
“Aku tak nak susahkan dia.” hanya jawapan itu aku yang ada.
“Apa yang kau merepek ni, Nysa. Menyusahkan apa pula, dia kan suami kau!” Hadif masih tidak berpuas hati dengan jawapan yang aku berikan.
“Dia kan sibuk.” lagi jawapan ringkas aku berikan.
“Orang lain pun sibuk juga, Nysa.”  sinis Hadif berbicara.
“Dahlah Hadif, dia memang betul-betul sibuk. Aku sebagai isteri, aku patut faham.” masih lagi aku cuba menangkan Aqil. Entah kenapa sehingga ke hari ini, dapat aku rasa Hadif dan Aqil ada perselisihan. Kerap kali aku perhatikan mereka berdua bertegang urat setiap kali bertemu muka. Tapi kisah apa yang telah menjadikan mereka berdua sedemikian rupa? Ataupun sebenarnya hanya aku yang berburuk sangka? Persoalan itu tetap melekat dalam hati.
“Aku bukan apa Nysa, aku tak nak kau susah hati sebab dia!”
“Kenapa kau cakap macam tu? Kau ada sembunyikan apa-apa cerita daripada aku ke, Dif?” giliran aku pula meletakkan Hadif dalam jerangkap samar. Mana tahu perangkap yang aku pasang itu menghidangkan sesuatu yang tidak aku duga.  
“Sembunyikan cerita apa pula? Dahlah... tunjukkan aku kat jalan ke rumah kau.”
Hanya jawapan itu yang aku dengar, keluar daripada mulut Hadif. Jawapan yang kurang jelas. Namun tidak mengapa, dengan jawapan itu aku yakin kisah tentang Aqil tamat dibincangkan setakat itu saja. Hati kian lega. Daripada jalan utama itu, aku segera menunjukkan jalan menuju ke Kondominium DeCasa Bayu. Hatiku penuh dengan harapan agar Aqil masih lagi belum tiba di rumah sebaik sahaja aku sampai nanti. Malas mahu bersoal jawab dengannya perihal kelewatanku kali ini.
Aku meminta supaya Hadif menurunkan aku di tepi jalan sahaja. Tidak mahu menyusah Hadif lebih-lebih. Bukan mudah untuk orang luar masuk ke dalam kondominium itu. Prosedurnya terlalu banyak dan melecehkan. Kawalannya begitu ketat. Mungkin kerana ia merupakan kondominium elit. Jadi aku lebih rela berjalan kaki untuk masuk ke dalam. Lagi pula, pintu gerbang kondominium itu sudah dapat aku lihat dengan jelas dari tempat aku diturunkan.
“Sampai juga akhirnya. Terima Kasih, Dif.” aku sekali lagi mengucapkan ucapan itu  sebaik sahaja turun daripada keretanya. Hadif turut sama turun daripada keretanya.
“Dari dulu sampai sekarang, tak habis-habis ucap terima kasih kat aku. Kan aku dah cakap tadi... sudahlah. Tak payah nak ucap banyak kali, aku tak pekak tau.” Hadif tersenyum.
“Alah... aku dah terbiasalah, Dif. Lagipun ucapan terima kasih ni kan bagus. Boleh buat kita rasa dihargai.” balasku, tidak mahu mengalah kerana aku memang suka dengan ucapan terima kasih. Satu ucapan yang cukup menyenangkan hati.
“Ni yang payah nak berlawan cakap dengan pensyarah komunikasi ni!” kali ini, Hadif dan aku sama-sama ketawa. Ayat-ayat yang bermain di bibir Hadif selalu saja mengundang gelak tawaku.
“Nysa!”
Aku segera berpaling apabila terdengar namaku dilaung kuat di tepi jalan itu. Hadif juga begitu.
“Abang Aqil.” nama itu aku sebut ketika melihat ke arah gerangan yang memanggil namaku. Aqil yang memberhentikan keretanya tidak berapa jauh dari kereta Hadif, mula menutup pintu keretanya dan berjalan menghampiran aku dan Hadif yang masih berdiri di tepi jalan itu. Langsung tidak aku perasan bila Aqil memberhentikan keretanya di situ.
“Abang baru balik.” aku terus saja mendapatkan tangan Aqil, bersalaman dan mencium tangannya ketika dia sampai di hadapanku. Aku tidak mahu meninggalkan sebarang syak wasangka dalam diri Hadif yang tidak menampakkan sebarang tanda untuk beredar.
            “Nysa buat apa kat sini?” Aqil menjelingkan mata ke arah Hadif ketika bertanyakan soalan itu.  Dengan senyuman, Hadif menggerakkan langkah, menghampiri Aqil dan menghulurkan salam. Aqil hanya menyambut hambar tangan Hadif. 
            “Kereta Nysa rosak, jadi Hadif tolong hantar Nysa balik!” aku jelaskan semuanya. Tidak mahu Aqil salah faham.
            “Pasal apa tak call abang aje? Kenapa nak susahkan orang lain pula?” muka Aqil masam mencuka. Pandangannya saling silih berganti antara wajahku dan Hadif.
“Jangan asyik nak salahkan Nysa je. Kadang-kadang kita kena tengok diri kita juga. Mungkin Nysa lebih selesa bila aku yang bantu dia.” Hadif pula menjawab soalan itu bagi pihakku membuatkan Aqil merenung tajam wajah Hadif.
Sudah aku jangkakan, pasti itulah yang berlaku setiap kali kedua-dua lelaki itu bersua. Entah kenapa dengan mereka berdua. Seolah-olah saling bermusuhan. Apa yang tidak kena sebenarnya? 
“Nysa tak perlukan orang asing dalam hidup dia. Dia dah ada aku!” Aqil membalas dengan nada kasar. “Apapun, terima kasih atas pertolongan yang tak seberapa ni.” sejurus menyatakan itu, Aqil terus menarik tanganku. Membawa aku berjalan menuju ke keretanya.
Aku tergamam dengan apa yang berlaku. Tidak sempat aku mengucapkan selamat tinggal pada Hadif, Aqil telah terlebih dahulu membawa aku pergi. Makanya aku hanya mampu menoleh, memandang Hadif di belakang dengan harapan Hadif memahami situasiku itu.
“Jalanlah cepat... tengok apa lagi tu!” Marah Aqil padaku.
Terpaksa jugalah aku berlari kecil, supaya langkahku seiring dengan langkah Aqil yang masih enggan melepaskan genggaman tanganku. Sebaik tiba di keretanya, Aqil mengarahkan aku masuk ke dalam keretanya. Aku hanya menurut segala perintahnya tanpa bersuara kerana aku tahu, pasti Aqil dalam keadaan marah pada ketika ini.
Aqil membawa laju keretanya, melepasi kereta Hadif yang masih ada di bahu jalan. Walhal, pintu gerbang Kondominium DeCasa Bayu tidak jauh mana, cuma sekangkang kera saja. Letak sahaja kereta di kawasan pakir miliknya, Aqil mengambil satu beg plastik yang letaknya di tempat duduk belakang kemudian dia terus saja turun dan berjalan laju, meninggalkan aku yang hanya mampu memerhati semua kelakuannya itu.
Dengan lemah, aku hanya berjalan perlahan mengekori Aqil, tidak sesekali cuba mengejar langkahnya. Dari jauh dapat aku lihat Aqil masuk ke dalam lif utama. Tapi tidak sedikitpun aku mempercepatkan hayunan kakiku. Biarlah Aqil terlebih dahulu sampai ke rumah.
“Boleh cepat sikit tak?”
            Terkejut aku melihat Aqil masih berada di dalam lif yang terbuka lapang pintunya. Tidak terduga bahawa Aqil menungguku untuk naik bersama. Lantas aku melangkah masuk dan jari Aqil yang tadinya memegang punat yang menyebabkan pintu lif terbuka luas, mula bertukar posisi. Kini pintu lif tertutup rapat.
            “Abang Aqil tak kunci kereta ke?” Bicaraku perlahan, cuba memancing Aqil untuk berbual dalam lif itu. Tidak selesa apabila masing-masing terus membisu. Lagipun aku sedar Aqil langsung tidak mengunci keretanya tadi kerana aku adalah orang terakhir yang turun daripada keretanya ketika dia sudah berjalan jauh.
            “Nysa peduli apa... Kereta Nysa ke?” balas Aqil pantas.
            Mendengar jawapan itu, aku terus menutup ketat mulutku. Tidak ingin lagi bertanya mahupun berkata apa-apa dan keadaan itu berterusan sehinggalah pintu lif terbuka dengan sendirinya ketika tiba di tingkat 20. Aqil terlebih dahulu keluar dari lif dan berjalan laju menuju ke rumahnya. Masuk sahaja ke dalam rumah, Aqil meletakkan plastik putih miliknya itu di atas meja makan kemudian memaku dirinya di situ. Aku pula hanya mampu memerhati. Tidak pula berniat mahu menegur kerana aku tahu apa natijahnya jika cuba bersuara.
            “Berapa kali abang nak cakap, abang tak nak Nysa minta apa-apa pertolongan lagi daripada lelaki tu.” Aqil bersuara tanpa sedikitpun memalingkan wajahnya memandangkan aku di belakangnya.
            “Lelaki mana?” soalku, sengaja mahu menduga. Aku tahu maksud Aqil dan aku tahu siapa lelaki yang dimaksudkan olehnya. Biarkan, aku mahu melihat reaksinya.
            “Lelaki mana lagi... Hadiflah!” barulah kini Aqil memandang wajahku.
            “Tahu pun Abang Aqil nama Hadif, ingatkan tak tahu.” aku tersenyum. Sengaja mahu menggegar hati lelakinya. Kenapa pula dia mahu berasa marah apabila melihat aku bersama-sama Hadif? Munginkah kerana cemburu? Tidak mungkin sama sekali! Bukankah dia cuma menganggap aku sebagai adiknya.
“Boleh tak Abang Aqil jangan salah faham. Nysa bukannya ada apa-apa hubungan pun dengan Hadif. Dah banyak kali Nysa bagi tahu pada Abang Aqil. Hadif cuma kawan baik Nysa je.”  jelasku.
            “Tak payah Nysa nak jelaskan apa-apa pada abang. Abang tak tanya pun apa hubungan Nysa dengan dia.” Serius muka Aqil. “Abang cuma nak Nysa jaga diri dan kebebasan yang abang bagi pada Nysa. Jangan sampai abang tarik balik semuanya.”
            “Abang Aqil!” suaraku meninggi. “Walaupun Nysa tahu Abang Aqil tak pernah anggap Nysa sebagai isteri, tapi Nysa masih ada pegangan agama. Nysa tahu mana satu pahala... mana satu dosa. Nysa tak pernah lupa kedudukan Nysa sekarang.” aku terus saja pergi meninggalkan Aqil. Aku benar-benar terluka dengan sikapnya. Sampai hati dia menganggap aku begitu.
            Sejak berkahwin dengan Aqil. Inilah kali pertama aku benar-benar terguris rasa. Air mata mula mengalir deras. Rasa sebal dengan kata-kata Aqil. Apa yang dia fikirkan tentang aku dan Hadif? Tergamak dia! Saat itu terasa aku ingin keluar sahaja daripada rumah itu. Pergi buat selama-lamanya, supaya dia tidak lagi rasa sakit hati dengan kewujudan diriku yang ternyata banyak mengganggu ruang hidupnya. Aku terasa patah hati dengan semua yang terpaksa aku tempuhi. Dugaan berat yang terpaksa aku kendong sendirian itu betul-betul menyiksa diri. Kalau diikutkan, aku sebenarnya sudah tidak mampu lagi bertahan. Aku juga kian lemah dengan rintang yang ada. Tapi, pilihan apa yang aku ada?
            Aku menghempas pintu bilikku kuat. Biar Aqil tahu betapa aku marah dengan semua yang diperkatakannya. Biar Aqil sedar bahawa aku bukanlah orangnya yang dengan mudah-mudah saja membiarkan harga diriku dicalar dengan sesuka hati. Terasa ingin saja aku meraung sekuat hati. Tapi semua rasa itu hanya mampu aku pendam sendiri. Tiada langsung tempat mengadu cerita. Ingin dikongsikan bersama ibu, risau pula kalau ayah akan mendapat tahu. Makanya, seperti selalu aku harus menelan setiap rasa pahit itu sendirian.

PAGI menjelma lagi. Namun rasa kecewa dan sakit hati sejak malam tadi langsung tidak mahu hilang. Tapi itu tidak bermakna aku boleh mengabaikan semua tanggungjawabku di rumah itu. Aku masih bangun pada awal pagi, mengemas rumah, dan menyediakan sarapan buat Aqil. Semuanya telah tersedia menjelang pukul 7.00 pagi. Beg plastik putih yang mengandungi kotak di dalamnya itu tidak aku hiraukan walaupun ianya sudah berada di atas meja makan itu sejak malam semalam. Aku tidak berminat langsung untuk mengetahui isinya. Bukan hakku!
Selesai saja menyediakan semuanya, aku terus naik ke bilik, mengambil tas tangan dan beg kerjaku untuk bertolak ke universiti. Memandangkan keretaku masih di bengkel, makanya aku harus bertolak lebih awal. Risau kalau-kalau sukar untuk mendapatkan teksi nanti.
            Sewaktu aku kembali turun, Aqil sudahpun ada di meja makan. Dia langsung tidak menoleh ke arahku dan aku juga tidak berharap dia berbuat begitu. Aku terus saja keluar daripada rumah tanpa mengeluarkan sepatah kata. Tidak perlu mengucapkan apa-apa kerana aku tahu semuanya bakal berakhir dengan rasa sakit hati bila aku bersuara. Aku menunggu lif yang akan membawa aku turun. Sebaik sahaja lif tiba, aku terus melangkah masuk ke dalam lif dan menekan punat bersimbolkan huruf GF. Pintu lif yang sepatutnya tertutup rapat itu, tiba-tiba saja terbuka lapang dengan kehadiran Aqil di situ. Aku hanya menundukkan wajah ketika Aqil melangkah masuk dan menekan punat yang akan memberhentikannya di bahagian pakir.
            “Abang hantarkan Nysa pergi kerja.” Aqil bersuara tiba-tiba.
“Tak payahlah. Nysa boleh naik teksi.” aku menolak tanpa memandang wajahnya walaupun sedikit.
“Jangan nak mengada-ngada. Ingat senang ke nak dapat teksi pagi-pagi macam ni?” Aqil tidak membenarkan.
“Teksi banyak kat KL ni.” balasku pendek. Kemudian suasana sunyi seketika.
“Suka hati Nysalah. Susah nak bercakap dengan orang yang keras kepala ni!”
Aqil terus saja keluar daripada lif apabila pintu lif terbuka di tingkat yang menempatkan kawasan pakir. Hatiku pula bertambah sakit dengan tutur katanya itu. Sewenang-wenang melabelkan aku sebagai keras kepala. Nampak gayanya, tidak ada tanda-tanda perang dingin antara aku dan Aqil bakal berakhir. Biarlah... kali ini aku tidak mahu mengalah! Aqil harus aku berikan pengajaran dan sedikit peringatan supaya dia pandai menghormati hatiku ini.
Namun entah kenapa setiap kali aku cuba melakukan itu, setiap kali itu jugalah aku tewas dengan cintanya yang ada dalam dada. Tapi buat kali ini, aku sudah bertekad, aku tidak mahu lagi mudah mengalah dan membiarkan aku terus-terusan makan hati dengan kata-katanya. Cukup setakat ini saja, Nysa Sakinah tidak akan mengalah lagi! Tekad hatiku.
______________________________________________________________________________
Sedutan Bab 17…
“Abang Aqil tak perlukan peluang tu!” Aku tepis perlahan tangannya yang sedari tadi menghalang laluanku. Kembali aku melangkah, membawa hati yang pudar.
            “Nysa... boleh tak Nysa jangan tinggalkan abang? Tolonglah Nysa, jangan buat macam mana yang Lily pernah buat pada abang!”  jerit Aqil yang masih berada di belakangku.

P/s    Terima kasih krn terus mengikuti kisah ini.... 

8 comments:

Anonymous said...

Best2..x sabar nak tau episod 17.apa perasaan aqil sbnrnya kat nysa???

Adah Hamidah said...

Anonymous
Trima kasih krn mengikuti kisah rumahtanggan Nysa dan Aqil ini. Smoga terus berpuas hati dan menantikannya sambungannya. :)

cAhAyA said...

msih x phm dgn sikap aqil..
smbung lg ye cik writer..:)

Anonymous said...

best2..sambung2...

Anonymous said...

rasa2 sara tu lily....
aqil tu dah mula sayang kat nysa tapi dalam hati x leh buang rasa cinta pada lily.. yang lama bertapak...

rasanya macam lama lagi ker nak sambung....

Salhah Suhot said...

saya sangat berharap ending yang agak berbeza..entah kenapa kan..saya harap nysa bukan berakhir dengan aqil...XD(hdaif much better..kot?)

kak_ijah said...

rasa sakit hati dengan aqil..nysa should have a better life with someone that love her

Siti Rahimah said...

watak Aqil yang penuh dengan persoalan...dia sayang ke tak dgn Nysa...?

Post a Comment