Wednesday, December 15, 2010

Cinta Dari Istana - Dialog Catch

Assalamualaikum dan Salam Sejahtera

Alhamdulllah, akhirnya novel CINTA DARI ISTANA akan menemui semua pembaca di pasaran. Jadi sebelum semua dapat membaca kisah ini dari awal hingga akhir, ada baiknya AH memperkenalkan dahulu hikayat  CINTA DARI ISTANA buat tatapan semua. Terima kasih tidak terhingga buat pembaca yang sudi menjadikan novel CDI ini sebagai tatapan dan koleksi. Buat anda yang sudah lama menantikan CDI, AH ingin juga mengucapkan setinggi gunung terima kasih. Tinggalkanlah sepatah dua kata sebaik sahaja anda habis membaca karya ini agar AH dapat memperbaiki kekurangan yang tidak dapat AH nampak dengan mata kasar. Akhir kata,   terima kasih atas sokongan anda semua. Ketahuilah, AH amat-amat menghargai anda sekalian. 

MEMPERSEMBAHKAN


SUDAH SELAYAKNYA SEORANG PUTERI MAHKOTA JATUH CINTA DENGAN PUTERA RAJA, TAPI YANG MENJADI MASALAHNYA IALAH PUTERA RAJA YANG BERJAYA MEMIKAT HATI PUTERI MAHKOTA ITU BUKANLAH DARI KALANGAN KERABAT DIRAJA, SEBALIKNYA DARI GOLONGAN RAKYAT BIASA. PENDEK CERITA PUTERA RAJA RAKYAT BIASA! JADI,  MANA MUNGKIN TUAN PUTERI NAK MENGAKUKAN!

“Kenapa gabra sangat ni? Jantung awak berdegup laju ya?” Ra’if Arjuna mula bersuara.  Kali ini aku dapat melihat jelas senyuman pada bibirnya.
“Tidak!” Segera aku menyangkal.
“Atau ada rasa pening, macam nak pitam? Gemuruh satu badan, betul tak? Nafas rasanya tersekat-sekat? Sah! Memang sah yang awak dah jatuh cinta dengan saya, kan?”
Aku memejamkan mata, tidak bersedia untuk mendengar kalimah-kalimah cinta. Belum cukup berani memberikan hati kepada lelaki itu. Isy, merepek!
“Abang Arjuna, maafkan Piya, sebenarnya Piya masih belum bersedia lagi untuk itu.” Jujur, aku berterus terang.
“Mustahil! Mak cakap Piya dah bersedia.”
“Bersedia? Bilakah masanya Piya mengatakan begitu pada mak cik?” Segera aku membidas pernyataan yang tiada bukti kukuh itu. Hati bertambah resah.
“Abang Arjuna, sememangnya itulah kenyataannya. Piya tidak pernah bersedia untuk semua itu. Hati Piya masih belum terbuka untuk menerima cinta daripada sesiapa juga. Maka, janganlah Abang Arjuna terus memaksa Piya,” pinta aku tanpa memandang wajah Ra’if Arjuna.
“Apa yang awak merepek ni, Piya? Awak ingat saya suka kat awak ke? Helo, tolonglah jangan berangan yang bukan-bukan boleh tak? Bila mak saya cakap, saya suka kat awak pagi tadi, awak pun terus percaya, kan? Tolong jangan merepek. Itu tak akan terjadi! Mak cakap, awak dah reti buat air, jadi saya nak awak siapkan saya secawan Nescafe. Itu saja! Takkan itu pun awak masih tak reti nak buat?” Gelak Ra’if Arjuna akhirnya meletus, jelas kuat kedengaran.
Sempat juga aku memandang Ra’if Arjuna sekilas sebelum berlalu mendapatkan anak tangga dengan langkah yang laju bila saja laluanku tidak lagi dihalang Ra’if Arjuna. Cis! Sanggup Ra’if Arjuna mempermain-mainkan beta!

MALU! SEJAK DARIPADA ITU, TUAN PUTERI DAPAT MERASAKAN BAHAWA SIMPTOM-SIMPTOM CINTA SEPERTI YANG DIPERKATAKAN OLEH RA’IF ARJUNA MEREBAK DALAM HATINYA. TUAN PUTERI NYATA SUDAH JATUH CINTA! TIDAK LAGI KISAH WALAUPUN RA’IF ARJUNA, BERSTATUSKAN DUDA. BILA CINTA, SEMUANYA TIDAK MENJADI APA, HATI TUAN PUTERI YAKIN DENGAN IKLAS CINTANYA. TAPI TUAN PUTERI LUPA, TEPUK SEBELAH TANGAN TETAP TIDAK AKAN MENGHASILKAN BUNYI WALAUPUN DIA BERTARAF PUTERI RAJA...

            “Sejak kebelakangan ni saya tengok mak saya macam nak satukan kita berdua. Jadi kalau boleh, saya tak nak itu berlaku.” Lancar saja kata-kata itu keluar dari mulut Ra’if Arjuna.
“Tapi mengapa?” soal aku perlahan.
“Jangan kata Piya, kalau tuan puteri datang depan saya sekalipun, saya tetap tak akan berganjak daripada keputusan ni sampai bila-bila. Saya tak nak mengkhianati cinta arwah isteri saya. Terlalu banyak dia korbankan semata-mata ingin memberikan saya kebahagiaan.”
Tertunduk aku mendengar pengakuan itu.
“Piya bukanlah orang pertama yang cuba disatukan dengan saya. Sebelum ni pun dah ramai dah, tapi tak ada satu pun yang berjaya. Jadi saya sekadar nak ingatkan Piya, apa saja yang mak saya katakan pada Piya, jangan Piya bersetuju kerana takkan mendatangkan hasil. Piya buat kerja Piya macam biasa dan saya akan kekal sebagai majikan Piya sampai bila-bila.”
Kurang sopan! Dengan teganya Ra’if Arjuna reject beta, puteri Sri Alamar! Rasa tidak puas hati muncul lagi. Mungkin akulah satu-satunya puteri di alam fana ini yang kena reject cintanya. Oleh rakyat biasa pula tu! Sungguh tidak aku berpuas hati!

TUAN PUTERI PANAS HATI BILA RA’IF ARJUNA TERLEBIH DAHULU MENGHUMBAN CINTANYA SEBELUM SEMPAT ADA LUAHAN CINTA DARIPADA DIRINYA. TUAN PUTERI KECEWA, NAMUN HATINYA SENTIASA SAJA DAPAT MERASA TITIS-TITIS KASIH BUAT RA’IF ARJUNA. APABILA RAHSIA HATI RA’IF TERBONGKAR, TUAN PUTERI BUKAN MAIN SUKA. CUMA TUNGGU MASA MENDENGAR RA’IF MENGESAHKAN SEGALA. TAPI RA’IF LAIN PULA CERITA, TIDAK MAHU MENYUARAKAN RASA HATINYA. TIADA KEBERANIAN ATAU MUNGKIN SENGAJA MEMBUAT TUAN PUTERI TERTANYA-TANYA?

            “Piya!” Ra’if Arjuna memanggilku sebaik saja aku ingin berjalan memasuki rumah. Aku menoleh kepadanya yang sudah beberapa tapak aku tinggalkan.
“Saya ada hal nak cakap sikit.” Suara Ra’if Arjuna sedikit bergetar. “Sebenarnya saya...” Sukar benar dia mengeluarkan kata. Dia tertunduk dengan katanya yang tersekat-sekat itu.
“Apa sebenarnya, Abang Arjuna?” Aku sergah saja dirinya dengan persoalan itu apabila tidak tahan menunggu lama di situ.
“Saya saja nak bagi tahu yang saya dah hantar nasi goreng tadi. Yang awak serius sangat tu kenapa?” Laju pula Ra’if Arjuna mengeluarkan kata-kata itu.
Aku pula yang menjadi malu. Ingatkan tadi, Raif Arjuna ingin membuat pernyataan rasmi tentang cintanya. Cis, buat dada beta bergetar sahaja, getusku dalam hati.

TAKDIR MENENTUKAN SEGALA. DI HARI KELAHIRAN TUAN PUETRI YANG DIREKA-REKA, RA’IF ARJUNA MELAMAR RASA..

            “Rasa kasih buat Abang Arjuna. Piya sungguh bahagia. Cuma satu yang Piya ingin Abang Arjuna tahu.” Aku menarik nafas seketika sebelum menyambung kata.
“Piya hadir dalam hidup Abang Arjuna bukanlah untuk menggantikan tempat Warda di hati Abang Arjuna. Asalkan Piya dapat duduk menumpang di hati Abang Arjuna, itu sudah memadai walaupun kedudukan Piya tidak sebaris dengan tempat Warda di hati Abang Arjuna. Jadi tidak perlulah Abang Arjuna merasakan bahawa kehadiran Piya akan menggugat cinta Abang Arjuna pada Warda kerana Piya tahu Abang Arjuna mencintai Warda terlebih dahulu. Anggap sajalah Piya hanya serpihan-serpihan cinta Warda yang masih tertinggal untuk Abang Arjuna.” Aku meluahkan segala apa yang terpendam selama ini.
            “Tiada sesiapa yang dapat menggantikan tempat Warda di hati saya. Tapi itu bukan bermakna Piya tidak mempunyai tempat di hati saya. Piya sebenarnya sudah lama mendapat tempat yang cukup istimewa di hati saya. Cuma selama ini, saya yang enggan mengakuinya. Kononnya mempertahankan cinta kepada Warda. Tapi saya terlupa, cinta itu adalah milik Allah, bila Allah menghendaki untuk menyerahkan cinta itu kepada saya. Saya takkan mampu menolaknya, walau apa jua caranya. Piya tak perlu menggantikan Warda kerana Piya bukan pengganti tetapi Piya sebenarnya adalah penawar kepada kesunyian hati saya. Penawar yang sentiasa saya perlukan di sisi.”
            Hampir saja menitis air mata bila Ra’if Arjuna berbicara daripada hatinya. Rasa seperti istana cinta kami sudah siap terbina. Jejantas angkasa umpama penghubung cinta aku dan Ra’if Arjuna. Cinta yang dulunya cuba aku elak dan cuba aku sangkal atas alasan darjat dan kedudukan. Kononnya aku tidak mahu mengulangi jalan cerita yang telah almarhum ayahanda lalui. Berkahwin dengan rakyat biasa, yang akhirnya hanya menimbulkan dendam.

CINTA BERSEMI UMPAMA OASIS KASIH YANG KIAN MENGHEMBUS MENIUPKAN BAHAGIA. NAMUN, YANG NAMANYA RAHSIA, TETAP AKAN PECAH AKHIRNYA. YANG BERNAMA PUTERI MAHKOTA TAK MUNGKIN PULA MENJADI RAKYAT BIASA. RA’IF ARJUNA BENAR-BENAR MARAH, MELEBIHI MURKA SANG RAJA!

“Abang Arjuna, tidak bolehkah Abang Arjuna memaafkan Piya? Tidak bolehkah Abang Arjuna padamkan rasa marah itu dengan cinta ikhlas Piya kepada Abang Arjuna? Piya akan menderita tanpa Abang Arjuna di sisi.” Aku menarik baju Ra’if Arjuna. Menggenggam kuat bajunya yang sempat aku capai itu. Kini air mataku menitis kembali.
“Jangan berani sebut pasal penderitaan. Siapa yang menderita sebenarnya? Saya atau awak? Kenapa berbohong? Mempermainkan hati dan perasaan saya? Awak sendiri tahu kan apa yang dah jadi pada mak saya? Macam mana kalau orang tua tu tahu semua ini? Apa pula yang saya nak cakapkan pada Puteri bila dia bertanyakan awak? Kononnya Aduka tu abang kandung awak, padahal...” Ra’if Arjuna ketawa sinis.
“Sudahlah, saya tak mahu merampas apa-apa daripada orang lain. Cukuplah, Piya, dengan semua tipu daya awak selama ini. Pergilah... Jangan sekali-kali datang lagi ke sini. Mulai hari ini, saya tak pernah kenal awak. Cinta saya pada awak dah mati!” Ra’if Arjuna menggenggam erat tangannya. Hatinya yang bergelora jelas ketara.
Aku faham benar maksudnya itu dan aku tahu aku tidak akan dapat apa-apa lagi di situ. Orang istana yang lain sudah mula bergerak keluar mengikut arahan Dato’ Andika. Dato’ Andika menghampiriku dan memandangku dengan penuh pengharapan, agar aku faham bahawa aku sudah tidak dialu-alukan lagi di rumah itu.

PERPISAHAN MENYEKSA JIWA. TUAN PUTERI DIBUANG JAUH DARIPADA KASIH DAN CINTA RA’IF ARJUNA. MARAH DAN BENCI MENJARAKKAN, TAPI RINDU SENTIASA MENDEKATKAN. NAMUN TAKDIR YANG ESA, TIADA SIAPA YANG MAMPU MENCAMPURINYA. PERTEMUAN YANG SEPATUTNYA MEMBAHAGIAKAN TUAN PUTERI TELAH MENJADI NOKTAH CINTA YANG MEMERITKAN HATI...

“Puteri Mahkota Nur Shaafiah... tunggu!”
Terdengar jeritan Ra’if Arjuna memanggilku dengan gelaran itu, menjadikan aku semakin sakit hati. Ternyata sudah Ra’if Arjuna luputkan semua kenangan dan ingatan yang mendasari hati selama ini.
“Puteri apa khabar?” Ra’if Arjuna mula bersuara.
Titisan air jernih mengalir lagi saat suara yang terlalu lama aku rindukan terdengar di telinga. Serasa seperti kebahagaiaan mula menyapa mesra. Namun apa gunanya aku terus terperangkap dengan kebahagiaan sementara itu. Sudah jelas dan nyata, aku tidak boleh mengharap apa-apa lagi detik keindahan bersamanya. Dengan semua yang telah berlaku, aku harus juga belajar untuk memahami segalanya.
“Usahlah Abang Arjuna bertanyakan perkhabaran Piya lagi buat selama-lamanya. Kebahagiaan mahupun penderitaan yang Piya lalui, sudah tidak ada kaitannya dengan Abang Arjuna. Apa pun, rasa kasih atas hukuman yang Abang Arjuna jatuhkan pada Piya. Hukuman ini akan Piya jadikan pengajaran yang cukup berharga buat selama-lamanya. Abang Arjuna teruslah berbahagia.” Aku luahkan apa yang aku rasa. Aku tahu dia sedang berbahagia.

APA YANG TERJADI SEBENARNYA? MENGAPA TUAN PUTERI MENJAUH RASA? ADAKAH KECEWA BERSARANG DI JIWA ATAU DERITA YANG MENGHAMBAT  CINTA? SIAPA YANG PALING LAYAK MERAJUK DAN SIAPA PULA YANG PATUT MEMUJUK? TUAN PUTERI ATAU RA’IF ARJUNA? PERSOALANNYA, PANTASKAH TUAN PUTERI MELEPASKAN ISTANA DAN HIDUP DENGAN RAKYAT BIASA HANYA KERANA SEBUAH CINTA?  

KESUDAHANNYA HANYA TERTULIS DI DALAM NOVEL CINTA DARI ISTANA! DAPATKANNYA DI PASARAN!!!



11 comments:

cactaceous opuntia said...

bile kluarnye ni kak

dontbelong2u said...

mcm best plak sinopsis cite nie..

Adah Hamidah - Bila Akal Mula Berfikir, Hati Akan Mentafsir - said...

cacteceous: insya'allah minggu hadapan sudah berada dipasaran... thnks :)
dontbelong2u: smoga anda berpuas hati dgn kisahnya..thnks :)

cactaceous opuntia said...

uih..lama menanti...akhrnye kluar jugak

Anonymous said...

sangat2 brharap part yg blom kluar dlm blog lbih 1/2 page.klau 1/2 pun ok.huhu ;p

sue atie said...

sape penerbit CDI ye....

Adah Hamidah - Bila Akal Mula Berfikir, Hati Akan Mentafsir - said...

Sue : Fajar Pakeer... Thnks :)

-Ain-Dak In- said...

OMG.. kamu punya idea mmg superb la..baru abis baca cinta dari istana...
mmg tabik spring dgn kamu sbb cara kamu menyampai kan ayat2 kat dalam tu..ringkas padat dan senang difahami..tidak putar belit..lebih2 lagi kalu bab madah pujangga...
congrats la!!

Adah Hamidah - Bila Akal Mula Berfikir, Hati Akan Mentafsir - said...

Ain: terima kasih atas komen yg Ain coretkan... amat lega setiap kali para pembaca mberikan komen yg postif terhap CDI... trima kasih juga krn sudi memiliki dan melaungkan masa membaca CDI... amat2 sy hargai... smoga Ain terus mmberikan sokongan thdp karya2 saya yg lain... Salam Ukhwah - Adah :)

fieQa said...

cinta dari hati best <3

agen judi said...

Misi kk numpang share ya..!! jika ada yang berminat bisa langsung ke website kami
INFO AGEN JUDI ONLINE 988BET
AGEN JUDI ONLINE
AGEN JUDI
AGEN BOLA
PROMO BONUS 988BET
PREDIKSI BOLA

Post a Comment