Tuesday, August 20, 2013

Jangan Jatuh Cinta - Bab 21



21
            Talian telefon aku matikan. Termenung aku sendiri. Mak lang mempelawa aku datang ke rumahnya esok. Aku dijemput untuk makan tengah hari bersama mak lang sekeluarga. Aku rasa itu sekadar alasan. Hatiku kecilku kuat mengatakan ada sesuatu yang ingin mak lang sampaikan.  Cumanya, aku tidak tahu apakah ia?
            Ada juga aku bertanyakan perihal abang Naim. Tapi mak lang tidak menjawab. Sebaliknya mak lang lekas menukar cerita. Jadi aku sudah dapat mengagak keaadaan abang Naim. Kenapalah semuanya menjadi serumit ini? apakah masih punya cara untuk membaiki keadaan? Aku sendiri tidak dapat menjawabnya.
            Lamunan yang panjang terhenti juga. Telefon aku letakkan di atas katil. Aku mahu mencari kak Dahlia. Mengetahui cerita yang ingin dikongsikan denganku tadi. Aku berjalan keluar. Berharap kak Dahlia sudah pulang.
            Pintu bilik kak Dahlia sedikit terbuka. Menampakkan cahaya yang membias. Aku intai dari luar. Kak Dahlia sedang baring sambil memegang bingkai gambar. Aku senyum. Pasti gambar tunangnya. Dugaku sendiri.
            Pintu aku ketuk, bersama huluran salam. Kemudian kepala aku jengahkan, bertanya apakah aku boleh masuk ke dalam biliknya? Kak Dahlia bingkas bangun. Dia segera meletakkan bingkai gambar di bawah bantal. Lantas membenarkan aku masuk.
            “Dah lama kak Dahlia balik?” aku berjalan menghampiri katil. Kemudian duduk di situ, menghadap kak Dahlia.
            “Baru juga. Tak sempat mandipun lagi.” kak Dahlia senyum.
            Ya, kak Dahlia masih memakai baju yang sama. Skirt merah paras lutut dan kemeja putih, berenda ringkas. 
            “Kak Dahlia nak mandi ke, kalau macam tu Ana keluar dululah.” Aku sudah bersedia untuk bangun. Memberi ruang pada kak Dahlia untuk menguruskan diri terlebih dahulu.
            “Eh, tak apalah, Ana. Akak belum nak mandi lagi. Duduklah.” Kak Dahlia menarik tanganku.     
            Aku kembali duduk. “Kak Dahlia tengok gambar siapa tadi? Gambar tunang akak ke?” soalku memulakan kata sebelum bercerita tujuan asal aku berjumpa dengannya.
            Kak Dahlia mengangguk. Itu bermakna, tekaanku tadi amat tepat. Bagaimana rupa orangnya? Pasti kacak. Teringin pula melihat gambarnya. “Boleh Ana tengok gambar tunang kak Dahlia?” aku buat permintaan.
            Permintaaku itu membuatkan kak Dahlia mendiamkan diri. Dia nampak berat mahu menunaikan kemahuanku.
            “Bolehlah, kak Dahlia... mana tahu Anapun kenal orangnya.” Aku rayu sekali lagi. kalau kak Dahlia masih enggan, aku tidak akan meminta lagi. kak Dahlia punya hak untuk tidak menunaikannya.
            “Insya’Allah, satu hari nanti akak akan tunjukkan pada Ana.” Kak Dahlia kuat memegang keputusannya.
            Aku akur. Nampaknya aku tidak dapat melihat gambar tunang kak Dahlia. Bingkai gambar berwarna putih terus tersorok di bawah bantal. Jadi ada baiknya aku meneruskan saja misiku yang sebenar.
“Kak Dahlia, sebenarnya...” berat pula mulut mahu bertanya. Sementara kak Dahlia pula, menunggu aku menghabiskan bicara.
“Sebenarnya Ana nak tahu, apa yang kak Dahlia nak ceritakan kat Ana masa kita jumpa tengah hari tadi?” berjaya juga aku menghabiskannya.
“Oh pasal tadi tu? Macam ni ceritanya, Ana...” kak Dahlia nampak teruja.
Aku pasang telinga. Mahu mendengar dengan teliti kisah yang bakal diceritakan. Melihat keterujaan kak Dahlia, pasti ia kisah yang menarik untuk didengar.
“Nyaris akak nak kena ragut pagi tadi.” Cerita bermula.
“Ragut?” aku terkejut. Ingatkan kisah pasal encik Afdhal.
“Ha’ah.” Ringkas balasan kak Dahlia.
“Kak Dahlia okey tak? Apa yang dia ragut? Dah buat report?” soalku bertubui-tubi. Semua soalan itu memerlukan jawapan.
“Dia nak ragut beg tangan dengan gelang kat tangan akak ni.”
Aku memerhati gelang emas yang terletak cantik pada pergelangan tangan kak Dahlia. Melihat gelang yang ada, aku yakin peragut itu tidak berjaya melaksanakan misinya.
Guest what? Siapa yang tolong akak?
            “Siapa?” aku ingin tahu. Minda sudah menayangkan wajah encik Afdhal. Namun hati menolak. Tak mungkin dia!
            Kak Dahlia diam. Namun diamnya beserta dengan sebuah senyuman. “Pesakit kita.” Ringkas jawapan dari kak Dahlia.
            “Pesakit kita?” aku pening. Apa maksud kak Dahlia? Tapi beberapa saat kemudian, aku sudah dapat mengagak. “Maksud kak Dahlia... Encik Afdhal?”
            Kak Dahlia mengangguk. Membenarkan kata-kataku. Lidahku jadi kelu. Tidak terluah sebarang kata. Encik Afdhal selamatkan kak Dahlia? Jadi... aku mula memikir kata-kata encik Afdhal semasa aku bersemuka dengannya di atas bumbung bangunan. Semuanya sudah mula aku faham kini. Pastinya encik Afdhal menganggap aku yang mengaturkan rancangan meragut kak Dahlia. Patutlah berderai air mata bagai... rupa-rupanya dapat berkhidmat untuk kekasih hati!
            “Akak syukur sangat. Gelang ni satu-satunya benda yang paling akak sayang dalam hidup akak.” Dahlia menyentuh gelang yang dipakainya.
            “Hadiah dari tunang kak Dahlia?”
            Kak Dahlia mengangguk lagi. “I love him so much. Apapun jadi, akak takkan buka gelang ni sampai bila-bila.”
            Aku senyum nipis. Sungguh kak Dahlia dalam bahagia. Dia begitu mencintai tunangnya. Semoga kak Dahlia kekal bahagia.
            “Tapikan, Ana...”
            Aku kembali tekun mendengar. Ada lagi yang mahu diceritakan. Aku ingatkan kisah sudah tamat.
            “Encik Afdhal tu, tak nampak macam sakit pun?” Kak Dahlia ragu.
            “Maksud akak?” aku kurang jelas.
            “Iyalah. Akak tengok dari gaya dia selamatkan akak. Semua tu buat akak fikir balik apa yang Ana dah ceritakan kat akak hari tu. Dia nampak normal aje, Ana.” Jelas kak Dahlia panjang lebar.
            “Kadang-kadang aje macam tu kak. Tapi kalau dengan kak Dahlia dia boleh lupakan dunia gila dia,  kira baguslah kak. Saya rasa, saya dah minta tolong pada orang yang tepat.” Balasku dengan hati yang senang.
            “Akak yakin dia lelaki yang baik.”
            “Saya setuju.” Aku memberikan sokongan.
            “Insya’ALLAH akak akan usaha untuk bantu dia.” Semangat kak Dahlia kian membara.
            “Malaysia boleh, kak!” aku marakkan lagi api yang bernyala dalam jiwa kak Dahlia. Sungguh berhikmah kejadian tadi. Kini kak Dahlia nampak bergitu serius mahu membantu encik Afdhal.
“Kalau macam tu saya balik bilik dululah kak.” Aku minta diri. tidak mahu mengganggu kak Dahlia terlalu lama.
            “Iyalah. Terima kasih sudi dengar cerita akak.”
            No problem.” Langkah sudah mula aku atur untuk keluar.
            “Ana...” kak Dahlia memanggil.
            Aku menoleh. Tidak jadi melangkah keluar.
            “Akak rasa, Ana tak payahlah lagi sediakan daily note untuk akak tulis pada encik Afdhal. Biar akak yang fikirkan sendiri. Akak nak tulis apa yang rasa baik untuk dia. Tanda terima kasih akak atas pertolongan dia.”
            Tercenggang aku dibuatnya mendengar permintaan kak Dahlia. Betulkah apa yang aku dengar? Sepatutnya aku senang dengan permintaan itu. Aku tidak perlu lagi serabut memikirkan kata-kata untuk encik Afdhal. Tapi kenapa aku tidak berasa lega. Yang ada cuma rasa sukar untuk bernafas?

DARI tadi aku mundar-mandir dalam bilik. Sehingga kini, tidak ada sebarang keputusan berjaya dibuat. Sepatutnya aku sudah bersiap-siap. Dua jam saja lagi jam akan menunjukkan pukul 12 tengah hari. Patutkah aku memenuhi undangan mak lang? Itu yang aku fikirkan.
            Umi mencadangkan supaya aku memberi muka. Melupakan hal yang lalu dan datang ke rumah mak lang seperti biasa. Itu saranan umi ketika pendapatnya aku minta awal pagi tadi. Kalau nak diikutkan, aku memang mahu pergi. Aku mahu lihat sendiri keadaan abang Naim. Sihatkah dia? Tapi hati sangat berat. Entah kenapa?
            “Betul cakap umi. Aku kena pergi!” keputusan akhirnya tercipta.

SUDAH lima minit aku berdiri di hadapan rumah mak lang. Tangan berat mahu menekan loceng, memaklumkan ketibaanku. Kereta pak lang dan abang Naim, elok terletak di perkarangan rumah. Namun kereta abang Naim lebih banyak mencuri tumpuan. Apakah agaknya reaksi abang Naim melihat ketibaanku hari ini?
            Baju kurung pahang bertonakan warna merah jambu aku betulkan. Tudung di kepala juga diperkemas. Jari sudah menekan loceng. Menunggu pagar dibuka. Kelibat mak lang muncul dari ruang yang memisahkan jarak dua kereta. Tersenyum mak lang. Salam aku beri.
            Mak lang membuka pagar. Kami bersalaman dan berpelukan sebelum aku di bawa masuk ke dalam. Kencang jantungku berdegup.
            “Pak lang, sihat?” tanyaku pada pak lang yang terus saja berdiri menyambut kedatanganku.
            “Alhamdulillah. Ana?”
            “Alhamdulillah.” Aku juga menjawab yang sama.
            “Duduklah dulu, Ana. Mak lang ke dapur sekejap.”
            “Eh, tak apalah. Biar Ana tolong mak lang.” Aku berniat membantu.
            “Janganlah macam tu. Anakan tetamu. Mana boleh buat kerja.” Mak lang tidak mengizinkan.
            “Mak lang janganlah anggap Ana macam tetamu. Anakan dah macam anak mak lang.” Aku berkias. Mengharap statusku sebagai tetamu terhapus dalam rumah itu.
            “Iyalah. Jom tolong mak lang.” Mak Lang mengalah akhirnya.
            Aku meletakkan beg tangan di atas sofa, kemudia meluru ke dapur bersama mak lang. Membantu apa-apa yang patut.    

“ANA tolong bawa pinggan ke depan.” Beberapa biji pinggan Corelle mak lang hulurkan.
            Pinggan bermotif bunga ringkas itu aku pegang kuat. Tidak mahu terlepas. Senyum aku melihat pinggan pada tangan sambil berjalan keluar dari dapur. Pinggan aku atur di atas meja. Hanya ada empat biji pinggan. Bermakna, tidak ada tetamu lain daripadaku.  Kerja menyusun aku  teruskan sehinggalah abang Naim muncul. Tangan tidak dapat bergerak, meneruskan kerja.
            Abang Naim turut sama membalas pandangan. Namun, pandangannya tidak lama. Dia mengalihkan anak matanya segera. Lari daripada terus melihatku. Lalu abang Naim membawa langkah ke dapur. Pasti mencari ibunya.
            Rinduku pada lelaki itu hilang sebaik melihat wajahnya. Namun, rasa kecewa tetap sama. Masih bersarang tebal. Kerja menyusun pinggan yang tadinya terhenti aku teruskan kembali. Setelah selesai, aku kembali ke dapur.
            “Ana buat apa kat sini?”
            Aku mengundur langkah sebaik mendengar pertanyaan abang Naim pada mak lang. Kaki tidak lagi bergerak. Hanya telinga yang tekun bekerja.
            “Mak ajak dia makan tengah hari dengan kita. Rindu pula kat dia. Kenapa? Naim tak suka ke, Ana datang rumah kita?”
            Menanti jawapan abang Naim menambah debar pada hatiku.
            “Ayah mana?”
            Abang Naim tidak menjawab soalan mak lang. Sengaja dia mengubah cerita. Bertanyakan tentang ayahnya. Padahal, sewaktu dia turun tadi, ayahnya ada duduk di ruang tamu membaca akhbar. Tapi tidak mengapa. Itu lebih melegakan hatiku daripada aku terpaksa mendengar jawapan yang menyiksa jiwa.
            “Ada apa-apa lagi mak lang?” aku masuk ke dapur juga. Tidak lagi berdiri di balik dinding dan mencuri dengar perbualan mereka anak beranak.
            “Tinggal angkat lauk tu aje Ana.” Mak lang menunjukkan lauk kari kepala ikan yang sudah siap dihidang di dalam mangkuk.
            Terus saja aku mendapatkan mangkuk lauk. Tidak langsung memandang abang Naim. Hati sedang diamuk kecewa.

SELESAI makan, aku minta diri seketika. Mahu menunaikan solat zuhur. Mak lang menyuruh aku menggunakan bilik yang dahulunya kepunyaanku. Aku menganguk kemudian terus bergerak, menaiki anak tangga.
            Belumpun sebulan aku tinggalkan rumah itu, namun rasa rindu pada bilikku membuatkan langkah kaki laju mendaki tangga. Tombol pintu aku pulas, lalu meloloskan diri, masuk ke dalamnya.
            Pandangan mata terus mencari balang kaca yang aku tinggalkan. Balangnya masih ada di tempat yang sama. Seakan tidak ada sesiapa yang mengalihkan. Tapi aku yakin balang itu kini sudah punya tuan yang baru.
            Tangan menyeluk ke dalam balang. Gula-gula lolipop yang ada aku keluarkan. Bagaimana gula-gula itu boleh ada di dalamnya? Mustahil! Aku sudah bawa kesemua lolipop milikku tempoh hari. Bagaimana boleh ada yang tinggal? Tidak masuk akal. Melainkan ada yang meletakkan lolipop itu ke dalamnya.
            Aku kira bilangan lolipop yan sudah aku keluarkan. Ada 13 batang kesemuanya. Sejenak aku memikirkan. Kalau mengikut perkiraan, sudah 13 hari juga aku meninggalkan rumah pak lang. Apakah? Hati sudah mula melompat tinggi memikirkan andaian minda.             Lolipop aku kembali masukkan ke dalam balang. Takut hati terlalu gembira dengan sesuatu yan aku sendiri tidak dapat pastikan kebenarannya. Lebih baik aku segera menunaikan solat kerana aku mahu cepat-cepat pulang.

PAK LANG duduk di sofa utama. Manakala aku duduk di sebelah mak lang. Berhadapan dengan abang Naim. Televisyen yang tadinya terbuka, kini sudah dimatikan suisnya. Senario itu sudah cukup untuk menggambarkan bahawa ada perkara penting bakal dibicarakan.
            Aku menunggu dengan penuh debar. Harap ia tidak punya kaitan dengan aku. tapi kalau aku tidak ada kena mengena, mengapa pula aku turut di bawa sama dalam pertemuan itu?
            “Pak lang dengan mak lang ajak Ana datang rumah kami hari ini sebenarnya bersebab.”
            Pak lang sudah menjawab persoalan yang sering menjadi pertanyaan sejak aku menerima undangan. Aku sudah mengagak. Pasti ada sesuatu. Ternyata aku benar.
            “Pak lang rasa tak senang hati dengan keadaan kita sekarang. Dah tak macam dulu. Pak lang rasa bersalah pada abah dan umi, Ana.” Pak lang mula bercerita. Kemudian matanya tertumpu pada anak lelakinya pula. “Naim. Ayah dengan mak dah berbincang. Kalau kamu betul-betul sukakan Ana, nak kahwin dengan Ana, ayah dengan mak dah tak kisah. Ayah dengan mak boleh pergi putuskan pertunangkan kamu dan satukan kamu dengan Ana.”
            Aku terkejut mendengar kata-kata pak lang. Laju anak mata mencari wajah abang Naim. Dia juga begitu. Besar matanya memandang kedua orang tuanya silih berganti. Suasana jadi sunyi. Jantung sudah bergerak rancak. Menendang aliran nafas yang tadinya mengalir lancar. Sungguh aku tak sangka!
            “Apa yang ayah dengan mak cakap ni?” giliran abang Naim bersuara.
            “Mak dengan ayah tak nak tanggung rasa bersalah seumur hidup. Naim berhak pilih teman hidup Naim sendiri.” Mak lang menjawab.
            Aku saja yang mendiamkan diri. Dan sekarang, rasa tidak selesa sudah menggeletek. Membuat dudukku tidak lagi tenang. Perasaan bercampur baur. Sukar untuk dijelaskan.
            “Apa keputusan Naim?” pak lang bertanya.
            Abang Naim tidak menjawab. Nampak sukar baginya untuk membuat keputusan.
            “Mak dengan ayah putuskan pertunangan Naim dulu. Lepas tu kami pergi meminang Ana. Naim setuju kan?” Mak lang mencadangkan. Namun ia kelihatan seperti sebuah pujukan atas sebuah rajuk. 
            “Tak. Naim tak setuju!” lantang suara abang Naim. Tersentak semua yang ada.  “Naim tak nak apa-apa perubahan. Semua dah berlaku, dah tak boleh nak patah balik. Cuma Naim harap emak dengan ayah dapat percepatkan perkahwinan Naim.”
            Pandangan abang Naim hanya padaku walaupun kata-kata itu ditujukan pada ibu bapanya. Aku faham maksud abang Naim. Aku dapat rasa. Marahnya tidak pernah reda. Kini dia seolah-olah sedang memulangkan paku buah keras padaku. Aku tidak sanggup untuk terus ada di situ. Terang-terang aku ditolak.
            “Mak lang, pak lang, Ana minta diri dulu ya. Dah petang sangat ni. Takut lambat pula sampai rumah.” Aku cuba berlagak tenang. Penuh kekuatan menahan hati. Selesai mencium tangan mak lang, aku terus bergerak ke muka pintu yang tidak bertutup. Tempatku bukan di sini.
            “Ana...”
            Panggilan mak lang hanya sempat aku balas dengan senyuman paksa. Mahu mereka lihat aku tidak apa-apa. Lebih-lebih lagi abang Naim. Ya, aku kecewa kerana aku bukan lagi pilihannya. Tapi aku lebih sengsara mendengar khabar perkahwinannya yang pastinya akan berlangsung dalam masa terdekat.   

Bersambung...

Kata AH:
Assalamualaikum. Selamat Hari Raya kepada semua rakan2 pembaca. AH susun 10 jari memohon maaf andai ada kesalahan, kekurangan dan khilaf kata pada semua. Selamat membaca entry 21 dgn gembira. Jumpa next entry beberapa hari lagi.

17 comments:

ida said...

Nice n3 Adah! Mmg curious nak tau criter pasal Ana, Naim & Afdhal. Kalau boleh, biar criter ni jadik more complicated...barulah ada thrill! Keep up the good work Adah!

Maya said...

Thx Adah... sian Ana. Cepat sungguh Mak Lang berubah keputusan tapi dah terlewat. Hati Ana lagi hancur dengar bicara Naim. Tak perlulah Ana berharap lagi. Tinggalkan segalanya....
Saya sedih pabila berada di keadaan Ana... Golek sana golek sini.... pedihnya dia yg tanggung sendiri akibat kekhilafan Mak Lang..

umairah nora said...

akhirnye ada n3 bru..dh lma tertunggu2. xsabar nk tgu next n3

Seri Ayu said...

Adakah Dahlia tu sebenarnya tunang Naim?

Anonymous said...

Best lah... Lepas ni Ana tak payah lah nak terindu2 lagi kat abg Naim. Padan muka maklang dan paklang...

Anonymous said...

Mesti dahlia tunang naim :D
At the end ana dgn mr psycho ^_^

mel rose said...

adah.. rasa nak nangis baca entry ni.. sampainya hati naim.. tak suka le ana dgn mr psycho tu.. scary..

Anonymous said...

ngee...geramnya akak ngan naim...menyampah..(emo la pulak) nasib baik akak suka ana ngan afdhal....thanks sbab dah ada n3 baru...nak lg...akak pun rasa yang dahlia tunang naim???

...Dg.Siti..

Anonymous said...

alah..nape naim buat mcm tu, saya pernah rasa sakitnya bila tdk menjadi pilihan keluarga lelaki..sbb tu taknak ana jadi mcm tu.
adah, saya nak ana dgn naim jugak...huhu cedihnye

-chah husain-

joijoi80 said...

hehehe..rasana mesti ana ngan naim..afdhal ngan dahlia...

tp betul kata Anon.sakitkan hati bila kita bukan jadi pilihan org tua kawan lelaki kita..

kak na said...

Nk ana dgn naim

Kak Sue said...

Suka ana dgn Naim..
biarlah Afdhal dgn Dahlia.. sebab Afdhal suka sangat kt Dahlia... dan Naim dan Ana saling sayang menyangi....

Anonymous said...

Haih... Geram dgn maklang n paklang... X fikir pasal anak sebum buat keputusan tu.. Last2 sendiri Susah.

Anonymous said...

Salam

if we follow the previous novel by adah, at the end of the story ana will be happily forever with Naim but ......yang gerammmmm kena terdera perasaan dululah c ana nie, but actually l'm a little bit confused, actually who should be the hero, coz both have dominant character here, but l prefer Naim not Afdhal. Naim mmg sesuai jd contoh typical malay man yang ego dan kebiasaannya gagal mengaplikasikan perasaan & emosi kepada orang yg di sayang.

cik adah, kasilah jugak Naim terdera perasaan sampaikan dia yang terkejar -kejar c ana nie, hish cuakss giler dgn ego lelaki. hah apalagi ajar c Naim nie He he he

miekamaysara ben said...

best...

Anonymous said...

Suka suka suka..........

Yanshi

Valena Michelle said...

Banteng88 MASTER AGEN BOLA
Banteng88 MASTER AGEN JUDI
Agen Bola
Agen Judi
Agen Judi Online
Agen SBOBET
Agen IBCBET
Agen Casino
Poker Online
Agen Judi Terpercaya
Prediksi Bola
Bandar Judi
Bandar Bola
Judi Online
Bola Online

Post a Comment