Saturday, November 26, 2011

Ada Di Hati - Bab 33


TIGA PULUH TIGA
            Aku membasuh beberapa mug yang berada di dalam sinki pantry. Selesai itu, aku mencapai bekas kopi dan gula yang berada di dalam kabinet. Aku ralit menyediakan secawan kopi untuk Zafril seperti selalu setiap pagi.
            “Hah!”
            Terlambung sudu yang berada di tanganku berserta istigfar yang meniti di bibir. Pantas aku menoleh melihat orang yang berjaya memeranjatkanku sebegitu. Zafril ketawa kuat melihat wajahku yang sudah mula pucat. Sudah aku agak pasti kerja Zafril.
            “Zaf ni tak ada kerja lain ke? Nasib baik tak gugur jantung Safi ni tau.” Bebelku sambil mencekak pinggang memandangnya yang tidak sudah-sudah ketawa.
            Zafril kelihatan cuba mematikan ketawanya, namun entah kenapa aku lihat dia agak sukar untuk mengawal tawanya itu saat ini. Hinggakan tawa itu terus menerus aku dengari.
            “Sorrylah Zaf bergurau je tadi. Tak sangka pula Safi terperanjat sampai macam tu sekali.” Zafril membela dirinya dalam tawa yang masih bersisa.
            “Bergurau? Em… tak pasal-pasal terpelanting sudu tu.” Aku memeluk tubuh dan memadang sudu yang sudah terpelusuk di bawah meja.
            “Okay, okay, Zaf kutip balik sudu tu.” Zafril mengangkat kedua-dua belah tangannya tanda meminta maaf, kemudian dia mengambil semula sudu yang sudah kaku di bawah meja bulat. Sesudah mendapatkan sudu itu semula, dia menuju ke sinki membasuh semula sudu itu. Seketika kemudian dia mendapatkan aku.
            “Nak buat kopi untuk Zaf ke?” Soalnya apabila sudah berdiri di depanku.
            Aku mengangguk sahaja, tanganku pantas mematikan suis apabila air di dalam cerek elektrik itu sudah mendidih. Kemudian aku mengapai mug yang sudah ku basuh tadi.
            “Tak apa hari ini biar Zaf buat kopi Zaf sendiri.”
            “Eh, tak apalah. Biar Safi buatkan.” Aku menarik mug yang telah turut sama dipegangnya. Namun dia masih lagi tidak mahu melepaskan pegangannya pada mug itu.
            “Tak apa hari ini Zaf buat sendiri. Tapi Safi kena temankan Zaf. Dah pergi duduk kat meja tu dulu.”
            Antara mahu dan tidak aku menurutkan sahaja kata-kata Zafil itu. Mug yang berada di tangan aku lepaskan. kemudian aku duduk di bangku meja bulat itu. Sementara menunggu Zafril membuat airnya sendiri, aku mengerling ke luar tingkap memandang jalan yang masih lagi penuh sesak dengan kenderaan walaupun waktu pejabat hampir bermula.
            “Tengok apa tu?”
            Aku menoleh memandang Zafril yang telah pun berada di sisiku dengan meletakkan dua mug kopi di atas meja. “Kenapa sampi dua cawan kopi ni?” aku memandang satu cawan kopi susu yang masih panas di hadapanku.
            “Satu untk Zaf, satu untuk Safi.”
            “Amboi, baiknya hati, siap buatkan untuk Safi sekali.” Aku mengangkat kening, menandang Zafril yang sudah semakin lebar senyumannya.
            “Kira Safi bertuahlah sebab ni first time Zaf buatkan air untuk orang lain. Lagipun tak salah buatkan air untuk bakal isterikan.” Ujar Zafril sebelum berlalu semula ke kebinet.
            Aku tersenyum mendengar perkataan bakal isteri yang ditutur Zafril.  Pertama kali diperdengarkan dari bibirnya buatku.
            “Nak buat apa biskut-biskut ni?” terus aku bertanya apabila dia kembali duduk di sisiku.
            “Temankan Zaf sarapan.”
            “Zaf belum sarapan lagi ke?” berkerut dahiku memandang Zafril yang sudah pun mengambil sekeping biskut dan dicicah ke dalam air sebelum dimasukkannya ke dalam mulut. Selalunya dia akan bersarapan terlebih dahulu sebelum masuk ke pejabat.
            “Tak sempat.” Zafril menjawab ringkas dan mengambil sekeping lagi biskut di dalam piring itu.
            “Kenapa pula tak sempat?”
            “Zaf dari rumah mama tadi, Safi tahu jelah Sri Kembangan tu kalau keluar lambat lima minit pun, mahunya tersangkut dalam jam. Tu yang Zaf keluar cepat, sampai tak nak sempat sarapan”
             Aku menganguk kepala dan mula mencicip sedikit kopi yang dia sediakan untukku. Boleh tahan juga rasanya. Sesuai dengan citarasaku, tidak terlalu manis. Aku menongkat dagu, ralit memandangnya yang asyik dengan sarapannya. Laju sahaja dia mengunyah biskut-biskut itu, mungkin terlalu lapar. Sesekali dia menyuakan biskut kepadaku dan aku pantas mengeleng. Aku sudah bersarapan sebentar tadi dan perutku masih lagi kenyang.
            “Zaf ada benda nak bagi tahu Safi.”
            Aku yang dari tadi terus memerhatikannya terhenti langsung pandangan padanya. “Bagi tahu apa?” soalku kembali.
            Dia tersenyum seketika dan menolak mugnya ke hadapan. Tumpuannya hanya padaku ketika ni. “Nak tahu kenapa Zaf balik rumah mama semalam lepas Zaf hantar Safi balik?”
            Aku menjungkitkan bahu. Tidak tahu. Semalam sewaktu perjalanan pulang dari Cherating tidak pula dia memberitahuku yang dia mahu terus ke rumah orang tuanya itu.
            “Sebab Nia ada kat rumah mama semalam. Hafiz hantar dia kat situ.”
            Apabila dia membangkitkan nama Shania, hatiku mula gundah,  Dia pulang ke rumah Makcik Hasnah semata-mata kerana Shania berada di situ? Rasa cemburu segera pantas menerpa ruang hatiku.
            “Cemburulah tu.” Sakat Zafril tiba-tiba.
            Pantas aku membeliakkan mata, tidak sangka dia dapat membaca hati semudah itu. “Mana ada?” segera aku menolak andaiannya yang ternyata benar.
            Zafril ketawa kuat.
            “Zaf ni janganlah main-main, ceritalah cepat.” Pujukku malas mahu mendengar semua sakatannya.
            “Okaylah Zaf cerita.” Zafril mematikan katanya dan terus memandangku.
            Aku juga memandangnya menanti dia meneruskan ceritanya.
             “Malam tadi Zaf dah bagitahu Nia pasal kita.”
            Rasa cemburu yang bermaharajalela tadi teus lenyap dari hatiku. Namun kini jantungku pula yang degup dengan kencang sekali. Baru semalam aku memaklumkan hal in pada Zafril, dia sudah memaklumkan perkara ini pada Shania. Dalam masa tidak sampai satu hari?
            Bagaimana agaknya penerimaan Shania pada waktu itu? Dapatkah dia menerimanya dengan rela? Dan bagaimanakah keadaan Shania waktu ini? Sebagai wanita aku tahu apa perasaannnya tika ini. Pasti sakit hatinya apabila cintanya tidak kesampaian seperti kisah cinta orang lain.
            “Zaf… Dah… bagi tahu Nia…” tergagap-gagap aku meluahkan pertanyaan.
            Zafril mengangguk laju.
            “Cepatnya…”
            “Zaf tak nak tunggu-tunggu lagi.”
            “Kan kita dah janji nak bagi tahu sama-sama?” aku terus menerjahnya dengan soalan itu. Sewaktu perjalanan pulang semalam aku dan dia sudah berbincang dan sudah sependapat yang kami akan memberitahu Shania bersama-sama.
            “Zaf tahu, tapi lepas hantar Safi balik, Zaf rasa Zaf yang perlu bersemuka dengan Nia sendri. Jelaskan hal ni. Safi jangan risau, semuanya okay.” Dia cuba menyakinkanku.,
            “Nia kata apa?” aku benar-benar ingin tahu jawapan itu saat ini. Apa agaknya reaksi Shania waktu itu.
            “Dia tak ada kata apa-apa, tapi Zaf tengok, dia nampak okay masa Zaf bagi tahu dia waktu tu.”
            “Hah!” Aku terkejut, benar-benar terkejut. Tidak mungkin dengan semudah itu Shania menerimanya. “Dia tak kata apa-apa langsung?” aku terus menyoal, aku tidak percaya Shania langsung tidak berkata apa-apa.
            “Betul… Dia tak kata apa pun. Dia diam je. Lagipun Zaf dah explain pada dia baik-baik. Dan Zaf rasa dia boleh terima.”
            Aku terdiam. Kenapa begitu sukar untuk aku mempercayai reaksi sebegitu yang Shania tunjukkan padanya? Tidak mungkin dia tidak terasa apa-apa.
            “So, Nia masih ada kat rumah makcik Hasnahlah sekarang ni?”
            “Tak, malam tadi dia dah balik rumah mak lang Safi. Zaf pun tak perasan bila dia balik.”
            Jawapan Zafril itu langsung tidak menyenangkan hatiku Seperti ada sesuatu yang menyekat diriku untuk berasa tenang selepas mendengar semua ini.
            “Safi tak payah risau lagi. Zaf kenal Shania, dia baik dan seorang yang kuat. Dia pasti boleh terima hubungan kita.” Zafril terus menyakinkanku yang makin terdiam.
            Aku ingin terus bertanya, namun mulutku terkunci apabila terlihat kelibat Fazura muncul di pintu pantry yang begitu tajam merenungku. Wajahnya juga keruh semacam umpama tidak senang denganku kini.
            “Seronok berbual, tak payah buat kerja, ke?” Bentak Fazura tiba-tiba sambil melangkah mendekatiku dan Zafril di meja bulat.
            Zafril menoleh memandang Fazura yang menarik kerusi di sebelahnya dengan kuat sebelum menhenyakkan punggung ke kerusi itu. Dengan mata yang mencerun tajam padaku dan memeluk tubuh dia mengulangi soalannya sebentar tadi sekali lagi.
            Aku sudah tidak senang duduk. Aku tahu dia menujukan soalan itu padaku. Tidak mungkin soalan itu dia tujukan untuk CEO syarikat ini.
             “Yang you nak marah-marah ni kenapa? Ada lagi lima minit sebelum masuk waktu pejabat, so terpulanglah we all nak buat apapun. Yang you angin ni kenapa?” Kini mata Zafril pula yang mencerun tajam pada Fazura. Mungkin ada rasa tidak puas hati dengan apa yang diperkatakan Fazura..
            “I bukan apa Zaf, cuma I tak suka orang curi tulang.” Fazura cuba membela diri apabila Zafril memenangkanku.
            “Oh, maksudnya you nak kata I curi tulanglah ye.” Makin menyinga Zafril tika ini.
            “I bukan kata you okay.”
            “Habis tu you mengata siapa kalau bukan I?”
            “I kata kat Safi yang you pula nak terasa ni kenapa?” wajah putih melepak Fazura mula merah padam menahan marah.
            “Of course I terasa, sebab kalau you mengata Safi, samalah juga macam you mengata I, faham!”
            “Ish, malaslah I nak cakap dengan you hari ni.” Fazura segera bangun dari duduk. Kerusi yang didudukinya tadi hampir terjatuh ke belakang apabila ditolak kasar olehnya. Muka Fazura masam mencuka meninggalkan pantry itu dengan mulut yang terkumat-kamit, memperkatakan sesuatu.
            “Zaf tak baiklah Zaf marahkan Fazura macam tu. Depan Safi pulak tu.” Aku bersuara setelah sekian lama menyepi, mendengar sahaja pertengkaran dua sahabat itu. Aku tahu Fazura marah padaku sebentar tadi. Walaupun aku tidak tahu apa puncanya tapi yang pasti selepas bertikam lidah dengan Zafril sebentar tadi pasti dia akan lebih memarahiku.
            “Habis yang dia herdik Safi depan Zaf tu baik ke?” Zafril mempertahankan tindakannya.
            “Dia tak sengaja tadi tu.” aku terus mempertahankan Fazura. Lagipun Zafril dan Fazura berkawan baik. Aku tidak mahu mereka bertengkar kerana hal sekecil ini.
            “Itu bukan tak sengaja. Itu sengaja cari pasal namanya.”
            Aku mengeluh berat. Nampaknya Zafril masih lagi memarahi Fazura. Aku tidak mahu mereka berselisih faham sebegini. Mereka selalu keluar bersama untuk berjumpa pelanggan jadi jika mereka berselisih faham begini pasti sukar unuk mereka berkerjasama nanti.

AKU sudah tidak senang apabila melihat nama ibu yang tertera di telefon bimbitku. Hampir berbelas miss call daripadanya tertera di telefon bimbitku. Rasa cemas mula mencengkam diri. Apa agaknya yang berlaku di rumah sehingga Ibu bersungguh-sungguh mencariku sebegini?
            Janganlah ada apa-apa perkara buruk yang berlaku hendaknya. Aku sudah tidak mampu untuk berfikir apa-apa lagi saat ini. Hanya wajah ibu dan ayah yang melintas di hati dan fikiranku. Terus aku mendail semula nombor telefon rumah orang tuaku.
            Sudah beberapa kali aku mendail nombor tersebut namun tiada satu pun panggilanku yang berbalas. Aku menjadi semakin takut. Apa yang berlaku sebenarnya? Mengapa ibu tidak menjawab panggilanku? Aku mencuba pula menghubungi telefon bimbit ibu.
            Aku menarik nafas lega apabila mendengar suara ibu member salam. Namun masih ada lagi rasa risau di hati. Apa yang berlaku sebenarnya?
            “Kenapa ibu call Safi banyak kali? Ada apa-apa masalah ke ibu?” terus aku bertanya.
            “Er… “ Ibu seakan-akan berat untuk meluahkan kata.
            “Kenapa ni bu?” aku terus menyoal, bertambah cemasku rasakan mendengar nada yang ibu gunakan.
            “Safi ada cakap apa-apa pada Nia ke?”
            Aku terkejut mendengar soalan ibu. Apa pula kaitannya dengan Shania.
            “Kenapa bu?”
            “Ibu kat rumah mak lang kamu ni. Mak lang kamu kata dari malam tadi Shania dalam bilik tak keluar-keluar. Sepatutnya hari ni dia ada meeting dengan lembaga pengarah Tiara Holding. Tapi dia tak pergi. Semua orang kat pejabat tu sibuk cari dia. Dari pagi tadi mak lang kamu pujuk dia, suruh dia keluar tapi dia tak bersuara apa pun. Tu yang ibu nak tanya kamu ni.” Terang ibu panjang lebar.
            Aku terkedu seketika. Ternyata Shania bukan seperti apa yang Zafril sangkakan. Aku memang pasti dari tadi, dia tidak akan boleh menerima hakikat ini semudah itu. Aku bukan baru mengenalinya setahun dua, tapi sejak dia kecil aku kerap bersama-samanya.
            “Safi datang sini lepas kerja nanti boleh?”
            Aku masih mendiamkan diri. Apa yang aku akan katakan padanya jika aku berhadapan dengannya dalam keadaan ini?
            “Okay, nanti Safi sampai.” Dan belum sempat mindaku memberikan arahan mulutku sudah mula berjanji.

Bersambung…

12 comments:

riyadh said...

alaaaa,,,nape lak shania tuee...mengada btol!!! harap dia xmintak yg bukan2!!

zuraidah said...

hissss si shania ni...teruk betullah dia ni....

Anonymous said...

salam..minta maaf dulu ek dik..ini hanya cetusan pendapat akak saja..jangan kecil hati ek..
akak berpendapat terlalu lama la Watak safi begitu mendatar..tak habis habis ngan perasaan simpati kat Nia dan mengabaikan perasaan zafri.. akak menjadi lemas pulak.. walaupun adik cuba meraih simpati kepada watak safi yg sanggup berkorban untuk orang lain..akak rasa dalam realiti kehidupan tak mungkin zafri akan sesabar itu menangani wanita seperti safi ini..akan timbul bosan ngan sikap safi yg seperti lalang.. Harap adik jgn marah..just pandangan akak sahaja..

Miss Nurul said...

Aisey!!! Nia ni mmg menyusahkan org btol.. Frust giler la tu zafril xnk kt dia. Safi ni pun satu... Asyik duk fikir pasal nia je... Pasal diri sendiri xnk pikir. Kesian kt zafril tu... Nty x pasal2 zafril naik muak dgn dia. Baru pdan muka....

nadiah_abdllah said...

alaaaa..
geramlah dengan nia ni..
orang dah tak suka, carik ajelah orang lain.
heeee.

Salmah Hanim said...

Salam....
Saya juga setuju dgn pendapat kak Anonymous... bila sikap terus mndatar n terlalu baik hati.... pembaca seperti saya mula berasa bosan... jln cerita dh menarik... plot dh ada... harap penulis jgn marah atas teguran saya ini.... selamat berkarya...

Mummy Hanan said...

Adah, akak tak tau nak kata apa.... dah lain macam jer akak rasa.....adui...jgn lah ibu Safi tu marahkan anak dia tu...dan jangan lah pula ada acara paksa memaksa dalam perhubungan antara Safi ngan Zaf nie...sbb dah nampak akan watak Nia nie....alahai... cepat lah awak sambung yer... apa pa pun.... jalan ceta yang menarik cuma bagi akak Watak Safi itu perlu di up kan lagi.... jgn asyik nak mengalah..... tp nie bagi akak yer...
so teruskan sambung yer....

Anonymous said...

nia ni menyusakan btul la..benci3

dila said...

tolonglah fight sikit safi demi hubungan korg...jgn la ade rse kesian2..ei!!!!benci gile dgn nia ni...

Anonymous said...

borink dgn watak safi dan nia

blinkalltheday said...

hmm..

Anonymous said...

ADAH....jangan panjangkan sangat kisah Safi yang 'terlalu baik' ni kalau bentuk novel dah tak kuasa nak ulang baca..@bluescarf

Post a Comment